Kesihatan

Bukan hanya samar-samar, ini adalah 9 gejala astigmatisme

, Jakarta - Astigmatisme atau lebih dikenali sebagai silinder mata adalah gangguan penglihatan kerana kelainan pada kelengkungan kornea atau lensa mata. Keadaan ini adalah kesalahan pembiasan pada mata yang disebabkan oleh kornea atau lensa dalaman mata tidak melengkung dengan lancar. Astigmatisme menyebabkan penglihatan kabur, jauh dan dekat. Secara amnya, keadaan ini berlaku semasa kelahiran, tetapi astigmatisme juga boleh berlaku akibat kecederaan mata atau pembedahan mata.

Berdasarkan lokasi kelainan, astigmatisme terbahagi kepada dua jenis, iaitu:

  1. Astigmatisme lentikular adalah kelainan pada kelengkungan lensa mata.

  2. Astigmatisme kornea adalah kelainan pada kelengkungan kornea.

Baca juga: 5 Fakta mengenai Gangguan Mata Astigmatisme

Dalam beberapa kes, astigmatisme tidak menyebabkan gejala. Namun, pada beberapa penderita, gejala yang muncul dapat meliputi:

  1. Sakit kepala atau pening.

  2. Mata terbeliak dan mudah letih.

  3. Penglihatan kabur, terutamanya pada waktu malam.

  4. Penyelewengan penglihatan, melihat garis lurus kelihatan condong.

  5. Penglihatan kabur atau tidak fokus.

  6. Sensitif terhadap cahaya.

  7. Selalunya menyipitkan mata ketika melihat objek.

  8. Sukar untuk membezakan warna yang serupa.

  9. Penglihatan berganda, keadaan ini dijumpai dalam kes astigmatisme yang teruk.

Astigmatisme adalah kesalahan pembiasan yang disebabkan oleh kornea atau lensa yang tidak melengkung sama rata atau lancar. Kornea dan lensa adalah bahagian mata yang berfungsi membiaskan dan menghantar cahaya yang memasuki retina. Pada mata dengan astigmatisme, cahaya yang masuk tidak dibiaskan dengan sempurna, sehingga gambar yang dihasilkan menjadi tidak fokus.

Astigmatisme tidak disebabkan oleh membaca dengan cahaya yang buruk, terlalu dekat dengan TV, atau menyipit. Tidak diketahui apa yang mencetuskan gangguan itu, tetapi disyaki bahawa keadaan ini berkaitan dengan faktor genetik. Berikut adalah beberapa faktor lain yang boleh mencetuskan astigmatisme pada seseorang:

  • Mempunyai sindrom Down.

  • Rabun dekat, yang merupakan keadaan ketika kornea terlalu melengkung atau mata lebih panjang dari biasanya. Keadaan ini menyebabkan penglihatan kabur untuk objek yang jauh.

  • Rabun dekat, yang merupakan keadaan ketika kornea melengkung terlalu sedikit atau mata lebih pendek dari biasanya. Keadaan ini menyebabkan penglihatan kabur untuk objek dekat.

  • Mempunyai gangguan mata yang lain, seperti keratoconus (degenerasi kornea) atau penipisan kornea.

  • Anak yang dilahirkan sebelum waktunya, atau dengan berat lahir rendah.

  • Terdapat benjolan pada kelopak mata yang menekan kornea.

Baca juga: Suka Main Permainan, Waspadalah terhadap Astigmatisme di Mata

Untuk mengesahkan kehadiran astigmatisme, anda perlu melakukan beberapa pemeriksaan, seperti:

  • Ujian untuk mengukur intensiti cahaya yang diterima oleh retina. Sekiranya penghidapnya tidak dapat melihat huruf dengan jelas, ukuran lensa akan diperbaiki, sehingga hurufnya dapat dibaca dengan sempurna.

  • Ujian ketajaman visual. Biasanya dalam ujian ini, doktor akan meminta pesakit membaca huruf di papan hitam. Biasanya, ujian ini dijalankan pada jarak 6 meter.

  • Topografi, yang merupakan ujian yang bertujuan untuk memetakan kelengkungan kornea dan membuat diagnosis yang mungkin keratoconus . Hasil ujian ini akan membantu doktor menentukan jenis pembedahan mata yang akan dilakukan.

  • Keratometri , yang merupakan prosedur yang dilakukan untuk mengukur kelengkungan kornea mata menggunakan keratometer.

Baca juga: Astigmatisme atau Mata Silinder Tidak Boleh Sembuh?

Anda ingin membincangkan masalah kesihatan anda? boleh menjadi penyelesaiannya. Dengan aplikasi tersebut , anda boleh berbual secara langsung dengan doktor pakar di mana sahaja dan bila-bila masa melalui Berbual atau Panggilan Suara / Video . Ayuh, muat turun aplikasi di Google Play atau App Store!