Kesihatan

Perlu Tahu Fakta mengenai Ovum yang Bermasalah untuk Pasangan Hamil

, Jakarta - Ovum berdarah atau juga dikenal sebagai kehamilan anembryonik adalah keadaan ketika telur yang disenyawakan melekat pada dinding rahim, tetapi embrio tidak berkembang. Sel yang berkembang membentuk kantung kehamilan, tetapi bukan embrio itu sendiri. Kehilangan telur berlaku pada trimester pertama, selalunya sebelum seseorang menyedari bahawa mereka hamil.

Kelainan kromosom yang tinggi biasanya menyebabkan tubuh wanita mengalami keguguran semula jadi. Ovum berdarah dapat terjadi walaupun terdapat tanda-tanda kehamilan yang dapat dilihat, seperti haid yang tidak dijawab atau terlewat, ujian kehamilan yang positif, dan tahap HCG yang meningkat.

Sebenarnya, plasenta dapat terus tumbuh dan menopang dirinya tanpa bayi. Di samping itu, hormon kehamilan dapat terus meningkat, yang akan menyebabkan seorang wanita percaya bahawa dia masih hamil. Diagnosis biasanya tidak dibuat sehingga ujian ultrasound menunjukkan rahim kosong atau kantung kehamilan kosong. Ada kemungkinan ibu mengalami kekejangan perut ringan dan bintik-bintik faraj ringan atau pendarahan.

Ramai wanita dengan ovum yang mengalami masalah pendarahan menganggap kehamilan mereka normal kerana tahap HCG terus meningkat. Sebenarnya, plasenta menghasilkan hormon ini selepas implantasi. Walaupun ovum berdarah berlaku, HCG dapat terus meningkat kerana plasenta dapat terus tumbuh, walaupun embrio tidak ada. Oleh itu, ujian ultrasound biasanya diperlukan untuk mendiagnosis ovum yang kabur untuk mengesahkan bahawa kantung kehamilan kosong atau tidak.

Punca Ovum yang Bermasalah

50 peratus masalah ovum berdarah disebabkan oleh masalah kromosom, jadi tubuh wanita yang secara semula jadi mengenali kromosom yang tidak normal pada janin tidak akan meneruskan kehamilan. Ini kerana sudah pasti janin tidak akan berkembang menjadi bayi yang sihat. Pembelahan sel yang tidak normal atau sperma dan telur yang tidak berkualiti adalah penyebab ovum mengalami gangguan.

Ovum berdarah tidak disebabkan oleh apa yang dilakukan atau tidak dilakukan oleh pasangan, sama ada semasa atau sebelum kehamilan. Pasangan akan berisiko tinggi jika mereka mempunyai hubungan kekeluargaan yang erat.

Ovum berdarah boleh berlaku sekali pada kehamilan pertama dan kemudian pada kehamilan berikutnya akan berjaya dan sihat. Tetapi kadang-kadang, keadaan ini juga boleh berulang. Ini bergantung kepada keparahan kromosom yang dimiliki oleh pasangan.

Pencegahan Ovum Berdarah

Dalam kebanyakan kes, tidak ada cara untuk mencegah ovum yang berdarah. Ujian genetik adalah satu perkara yang boleh dilakukan oleh pasangan yang ingin hamil. Ini dilakukan untuk mengetahui risiko dan langkah pencegahan untuk semua jenis kehamilan berisiko. Dari sudut kesihatan, pasangan yang mengalami keguguran disarankan untuk menunggu sekurang-kurangnya 1-3 kitaran haid biasa sebelum berusaha untuk hamil lagi.

Tetap optimis dan mengurus kesihatan dengan baik adalah perkara yang harus dilakukan oleh pasangan yang mengalami ovum. Cara menjaga kesihatan dapat dilakukan dengan makan makanan yang sihat, tidak memberi tekanan, bersenam secara teratur, dan memberi pengambilan melalui suplemen pranatal harian yang mengandung folat.

Mempunyai pengalaman ovum yang lemah tidak bermakna pasangan tidak dapat hamil lagi, tetapi ada beberapa faktor yang berkaitan dengan keguguran jenis ini yang harus dibincangkan dengan doktor. Faktor-faktor ini adalah genetik, kualiti telur, dan kualiti sperma. Mengetahui sejarah dan keadaan perubatan anda dapat membantu secara perubatan untuk membuat keputusan yang tepat mengenai kehamilan masa depan.

Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai ovum yang berdarah dan maklumat kesihatan lain yang berkaitan dengan kehamilan yang sihat, anda boleh bertanya terus ke . Doktor yang pakar dalam bidangnya akan berusaha memberikan penyelesaian terbaik untuk pasangan. Caranya, muat turun sahaja aplikasinya melalui Google Play atau App Store. Melalui ciri Hubungi Doktor, anda boleh memilih untuk berbual melalui Panggilan Video / Suara atau Berbual .

Baca juga:

  • 4 Punca Sukar Mengandung Walaupun Pasangan Subur
  • Kualiti Sperma dan Ovum mengikut Umur
  • Adakah Secara Medis Mungkin Meningkatkan Mr P?