Kesihatan

Panduan Makan Makanan Laut yang Selamat untuk Wanita Hamil

, Jakarta - Banyak wanita yang hamil bertanya, "adakah wanita hamil dibenarkan untuk makan makanan laut Soalan ini sering diajukan oleh pakar perubatan untuk memastikan makanan laut dapat meningkatkan kesihatan dan tidak menimbulkan kesan buruk selepas itu.Oleh itu, dalam artikel ini, kita akan membincangkan panduan makan. makanan laut agar ibu hamil selamat untuk dilakukan. Inilah perbincangan penuh!

Penggunaan Makanan Laut untuk Wanita Hamil adalah Selamat

Makanan Laut adalah salah satu makanan yang disarankan untuk dimakan oleh ibu hamil untuk mendapatkan beberapa nutrien yang diperlukan oleh tubuh dan janin. Makanan ini kaya dengan protein, zat besi, dan zink yang sangat penting untuk memastikan pertumbuhan dan perkembangan bayi. Beberapa makanan yang mengandungi kandungan ini adalah ikan, udang, kerang, dan makanan laut lain.

Baca juga: Makan Makanan Laut Meningkatkan Kemungkinan Anda Mengandung

Lain daripada itu, makanan laut adalah satu-satunya makanan yang baik untuk wanita hamil kerana kaya dengan minyak sihat yang disebut omega-3 DHA. Nutrien lain yang disebutkan sebelumnya juga dapat membantu membina tulang dan otot pada janin. Kesan yang baik pada tubuh ibu adalah peningkatan fungsi otak, jantung, dan juga mood.

Walau bagaimanapun, bagaimana mencegah kandungan merkuri yang agak tinggi di makanan laut ?

Walaupun kandungan merkuri tidak menjadi masalah pada orang dewasa, ia harus dielakkan oleh setiap wanita hamil. Terlalu banyak pendedahan merkuri dapat menumpuk di aliran darah, merosakkan otak dan sistem saraf bayi yang sedang berkembang. Oleh itu, ibu harus mengelakkan memakan jenis makanan laut tertentu, terutama ikan pemangsa yang besar, seperti ikan hiu, tuna bigeye, ikan tenggiri, marlin, dan jenis ikan lain yang memakan ikan kecil.

Dipetik dari Pentadbiran Makanan dan Dadah (FDA) , setiap wanita hamil mengambil sekurang-kurangnya 200-300 gram pelbagai makanan laut dan tentunya rendah merkuri dalam satu minggu. Dianggarkan sekurang-kurangnya sebanyak dua hingga tiga hidangan, tidak perlu terlalu banyak. Dengan cara itu, semua nutrien yang terdapat di dalamnya makanan laut boleh berguna untuk wanita hamil dan janin, untuk melahirkan anak malah bayi membesar.

Kemudian, jika anda masih mempunyai pertanyaan mengenai penggunaan makanan laut untuk wanita hamil, doktor dari sedia memberikan jawapan yang paling tepat. Ia sangat mudah, hanya secara sederhana muat turun permohonan , ibu boleh bertanya mengenai apa sahaja yang berkaitan dengan kehamilan atau masalah kesihatan yang lain. Muat turun aplikasinya sekarang!

Baca juga: 5 Makanan Yang Harus Dielakkan oleh Ibu Hamil

Di samping itu, ibu juga harus mengelakkan pengambilan makanan laut mentah. Apakah sebab ini perlu dilakukan?

Ikan dan kerang mentah atau kurang dimasak cenderung mengandungi parasit dan bakteria berbahaya. Dengan memakan makanan ini, wanita hamil dapat mengalami penyakit yang ditularkan melalui makanan, seperti: Listeriosis , Toksoplasmosis , dan Salmonella . Di samping itu, kehamilan boleh mengubah sistem imun, menjadikannya lebih sukar untuk melawan penyebab penyakit ini.

Selain itu, sistem imun bayi masih dalam tahap perkembangan sehingga tidak cukup kuat untuk mengatasi parasit atau bakteria yang menyerang. Sebilangan mikroorganisma ini boleh menyebabkan kecacatan kelahiran atau keguguran pada wanita hamil. Oleh itu, pastikan untuk selalu mengambil makanan laut masak pada wanita hamil. Supaya tidak ada lagi penyebab penyakit yang boleh memberi kesan buruk.

Baca juga: Jenis Makanan Berbahaya untuk Wanita Hamil

Dengan mengetahui beberapa panduan pengambilan makanan laut untuk wanita hamil, diharapkan semua kesan buruk dapat dielakkan sehingga hanya manfaat yang diterima. Perkembangan dan pertumbuhan bayi diharapkan secara maksimum, tidak ada kekurangan apa-apa dengan melakukan tabiat baik ini.

Rujukan:

Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Kehamilan dan ikan: Apa yang selamat dimakan?
Mengharapkan Kesihatan. Diakses pada tahun 2020. Makan Makanan Laut Semasa Kehamilan.