Kesihatan

Hati-hati, Ini adalah Cedera Yang Sering Ketika Bermain Badminton

Jakarta - Bermain badminton memang menyeronokkan dan sihat. Walau bagaimanapun, jika anda tidak berhati-hati, anda boleh cedera semasa melakukannya. Jangan salah faham , Atlet profesional yang sangat berkemampuan sering terkena kecederaan ketika bertanding.

Sebagai contoh, pasangan beregu campuran Indonesia yang memenangi gelaran Olimpik Rio 2016, Tantowi Ahmad - Lilyana Natsir, pernah mengalami kecederaan. Kecederaan lutut dialami tepat oleh Lilyana setelah memenangi gelaran berprestij itu. Jadi, apakah kecederaan yang sering berlaku pada bulu tangkis? Berikut adalah kecederaan bermain badminton menurut pakar.

Baca juga: Berhati-hati 5 Pergerakan Ini Boleh Menyebabkan Kecederaan Semasa Bersukan

1. Kecederaan Bahu

Kecederaan bermain badminton juga boleh menyerang bahu. Sebagai contoh, pasangan beregu lelaki Indonesia yang bangga, yang kini menduduki tempat pertama di dunia, Marcus Fernaldi Gideon dan Kevin Sanjaya Sukamuljo, gagal di BCA Indonesia Open Super Series Premier 2017. Kegagalan ini dipengaruhi oleh keadaan Kevin yang buruk kerana bahu kecederaan. Untuk menyembuhkan kecederaan yang dialaminya semasa menjalani latihan rutin, Kevin harus melakukan rawatan dan minum ubat.

Menurut para pakar, kecederaan bahu pada bulu tangkis sering disebabkan oleh tekanan pada bahu yang berulang, terutama ketika bermain sukan menghancurkan ketat . Di bahu itu sendiri terdapat bahagian yang disebut otot manset pemutar (rotator cuff muscle), otot kecil yang terletak di sendi bahu. Nah, otot inilah yang sering terluka kerana banyak tekanan akibat memukul shuttlecock. Biasanya, kecederaan pada kawasan ini akan bermula dengan keradangan yang disebabkan oleh kerengsaan kecil, tetapi ia akan berlanjutan. Pakar mengatakan, kecederaannya boleh menjadi lebih serius jika tidak dirawat dengan baik.

Baca juga: Kepentingan Pemanasan dan Penyejukan dalam Sukan

2. Keseleo /Terseliuh

Kecederaan ini sangat biasa berlaku dalam dunia sukan. Bermula dari sukan bola sepak, bola keranjang, tenis, larian, hingga bulu tangkis, tidak ada kecederaan taburkan. Sekiranya pemain mengalami kecederaan ini, gejalanya akan membengkak dan sakit di pergelangan kaki. Selain itu, kecederaan ini juga boleh menyebabkan lebam, pergerakan kaki yang terhad, dan ketidakstabilan pergelangan kaki.

Lancarkan Klinik Mayo, Kecederaan keseleo yang tidak dirawat dengan baik boleh menyebabkan pelbagai komplikasi. Sebagai contoh, ia menyebabkan sakit kronik pada pergelangan kaki, artritis sendi pergelangan kaki, dan ketidakstabilan kronik sendi pergelangan kaki. Oleh itu, atlet profesional mesti dinilai oleh pakar perubatan profesional untuk menentukan langkah rawatan yang sesuai, bermula dari rawatan dan pemulihan.

3. Kecederaan Lutut

Lutut juga merupakan bahagian badan yang sering terkena kecederaan dalam sukan ini. Selain Lilyana Natsir, pasangan beregu wanita Indonesia, Ni Ketut Mahadewi dan Rosyita Eka Putri gagal bersaing dengan wakil Malaysia pada separuh akhir Sukan SEA 2017. Sebabnya, pasangan Indonesia itu terpaksa menarik diri kerana Rosyita mengalami kecederaan di lutut kirinya.

Menurut siaran dari PBSI, kecederaan Rosyita ketika perlawanan baru bermula agak teruk. Kecederaan itu disebabkan kerana wanita itu melakukan pendaratan yang salah semasa memukul shuttlecock . Pakar mengatakan, kecederaan ini biasa berlaku ketika pemain melompat dan kedudukan mendarat tidak betul, atau kurang sempurna.

Baca juga: 5 Kecederaan Yang Sering Dilalui Pelari

Berkaitan dengan Umur

Menurut penyelidikan dari Jabatan Pembedahan Ortopedik, Hospital Universiti Aarhus, Denmark, selain otot, kebanyakan kecederaan bulu tangkis berlaku pada sendi dan ligamen. Menariknya, kategori kecederaan ini juga berkaitan dengan usia pemain.

Menurut pakar dalam kajian ini, kecederaan pada sendi dan ligamen biasanya dialami oleh pemain di bawah usia 30 tahun. Dalam kebanyakan kes, kecederaan ini disebabkan ketika pemain jatuh atau tersandung ketika cuba mengambil atau kembali shuttlecock pada lawan. Bagi kecederaan otot, ini adalah kisah yang berbeza. Kecederaan otot ini kebanyakannya mempengaruhi pemain berusia lebih dari 30 tahun.

Adakah keluhan kesihatan kerana bersenam? Kenapa anda boleh meminta doktor secara langsung untuk mencari jalan keluar melalui aplikasi tersebut . Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , anda boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!