Kesihatan

Perlu Tahu, Ini adalah Proses dan Risiko Pemindahan Jantung

, Jakarta - Pernahkah anda membayangkan melakukan pemindahan jantung? Transplantasi jantung adalah prosedur pembedahan yang biasanya dilakukan untuk kes penyakit jantung yang memasuki tahap serius. Pilihan pemindahan jantung biasanya diambil untuk rawatan pesakit yang sudah berada di tahap kegagalan jantung.

Walau bagaimanapun, proses ini tidak digalakkan bagi mereka yang bertujuan untuk ubat atau perubahan gaya hidup. Seseorang yang menunggu hatinya dipindahkan, mestilah calon yang sangat sesuai untuk penerima transplantasi. Calon pemindahan jantung adalah mereka yang pernah mengalami penyakit jantung atau mengalami kegagalan jantung kerana beberapa sebab, seperti kecacatan fungsi jantung kongenital, penyakit arteri koronari, disfungsi atau penyakit injap jantung, dan lemahnya otot jantung. kardiomiopati ).

Proses Pemindahan Jantung

Prosedur pemindahan adalah langkah yang selamat selagi terus menjalani pemeriksaan rutin. Oleh itu, calon pesakit mesti mengetahui segala yang akan dihadapinya.

Harap maklum bahawa pemindahan jantung adalah proses penggantian jantung yang tidak berfungsi secara optimum dengan jantung yang lebih baik daripada orang yang baru saja meninggal. Walaupun terdengar rumit dan agak menakutkan, pembedahan pemindahan jantung perlu dilakukan demi keselamatan dan meningkatkan kualiti hidup orang yang mengalami kegagalan jantung. Secara umum, berikut adalah peringkat melakukan pemindahan jantung:

1. Mencari Penderma yang Tepat

Mencari penderma yang tepat bukanlah perkara yang mudah. Biasanya, penderma jantung berasal dari orang yang baru-baru ini meninggal dengan keadaan jantung yang baik. Contohnya, disebabkan oleh kemalangan jalan raya atau kerosakan otak dan organ lain, mereka masih prima. Pemindahan jantung dari penderma ke penerima tidak boleh berlangsung lebih dari enam jam.

Walaupun telah menemui penderma jantung, masih banyak faktor yang mesti ditandingi. Contohnya, seperti jenis darah, antibodi, ukuran jantung yang akan ditandingi oleh pasukan perubatan, serta risiko yang mungkin dihadapi oleh penerima penderma.

2. Mengangkat hati Pesakit Penerima Penderma

Setelah penderma yang sesuai dijumpai, langkah seterusnya adalah membuang hati penerima penderma. Tahap kesukaran proses ini sangat bergantung pada sejarah kesihatan jantung yang akan dikeluarkan. Jantung yang telah menjalani beberapa pembedahan akan lebih maju dan memerlukan waktu lebih lama untuk dirawat daripada jantung yang sama sekali tidak menjalani pembedahan.

3. Memasang Jantung dari Penderma

Proses menanamkan jantung ke penerima mungkin merupakan prosedur yang paling mudah dibandingkan dengan proses sebelumnya. Sebenarnya, hanya memerlukan lima jahitan agar jantung penderma berfungsi dengan baik di badan barunya. Proses ini secara amnya bertujuan untuk menghubungkan saluran darah yang besar di jantung ke saluran darah yang akan mengedarkan darah ke seluruh badan.

Risiko Pemindahan Jantung

Walaupun ketika ini pembedahan pemindahan jantung semakin canggih dan kadar kejayaannya semakin tinggi, ini tidak bermakna proses ini tidak berisiko. Berikut adalah beberapa risiko yang boleh berlaku semasa pembedahan pemindahan jantung dilakukan:

1. Kesan Sampingan Ubat

Penggunaan ubat imunosupresan sebagai ubat yang menekan sistem imun seseorang bertujuan untuk mencegah penolakan tubuh terhadap orang yang dicangkokkan. Walau bagaimanapun, penggunaan ubat secara berterusan boleh menyebabkan kesan sampingan, seperti kerosakan buah pinggang.

2. Jangkitan

Penggunaan imunosupresan akan melemahkan sistem imun yang juga boleh menyebabkan jangkitan sukar disembuhkan. Tidak menghairankan bahawa orang yang menjalani prosedur ini akan dimasukkan ke hospital kerana jangkitan yang sukar disembuhkan pada tahun pertama selepas pembedahan.

3. Kanser

Pesakit berpotensi mengalami barah, ini kerana sistem kekebalan tubuh menurun disebabkan oleh ubat imunosupresan. Kanser limfoma bukan Hodgkin paling berisiko berkembang semasa anda menjalani rawatan selepas pemindahan jantung.

4. Kesan Negatif Muncul pada Arteri

Arteri menebal dan mengeras juga merupakan risiko selepas pemindahan jantung. Ini menjadikan peredaran darah di jantung tidak lancar dan boleh mencetuskan seseorang mengalami serangan jantung, kegagalan jantung, atau gangguan irama jantung.

5. Tubuh Menolak Hati Baru

Ini adalah kesan negatif terbesar. Walaupun sebelum prosedur pemindahan, pelbagai kaedah akan digunakan untuk mencegah hal ini terjadi, kesan penolakan negatif masih ada.

Transplantasi jantung adalah jalan terakhir jika semua rawatan untuk penyakit jantung tidak bertambah baik. Perkara paling penting yang harus dilakukan setelah menjalani proses pemindahan jantung adalah memperbaiki gaya hidup anda. Tanpa penjagaan yang betul, proses pemindahan jantung yang telah dilakukan akan sia-sia.

Sekiranya anda merancang untuk melakukan pemindahan jantung, anda harus terlebih dahulu berbincang dengan doktor anda di . Anda akan mendapat maklumat dan nasihat terbaik melalui Berbual dan Panggilan Suara / Panggilan Video dengan doktor melalui aplikasi . Pantas muat turun permohonan di Google Play atau App Store untuk kesihatan anda.

Baca juga:

  • Kardiomegali, Keadaan Jantung yang Membesar
  • Berhenti Merokok, Penyakit Jantung Koronari mengintai!
  • 8 Makanan Ini Sihat Untuk Jantung Anda