Kesihatan

Pembaharuan, Keberkesanan dan Ujian Klinikal Vaksin Sinovac Corona Terkini

Jakarta - Memasuki akhir November, ada banyak berita baik dari pelbagai pengembang calon vaksin korona di seluruh dunia. Sebut saja vaksin yang dibuat oleh Pfizer, Moderna, dan Sputnik V, yang menuntut keberkesanan lebih dari 90 peratus. Lalu, bagaimana vaksin Sinovac corona, yang percubaan klinikalnya sedang berlangsung di Bandung?

Indonesia sedang melakukan ujian klinikal vaksin korona yang dibuat oleh Sinovac Biotech, China, dengan kerjasama PT. Bio Farma, yang kini memasuki fasa ketiga. Seperti apa kemas kini kemajuan? Lihat ulasan berikut!

Baca juga: Sebab wabak itu belum tentu berakhir, walaupun vaksin Corona dijumpai

Keberkesanan Tidak Dapat Dipastikan, Ujian Klinikal Terus

Mengenai keberkesanan, Pasukan Penyelidik Fakulti Perubatan, Universiti Padjadjaran, Bandung, yang menjalankan ujian klinikal, tidak dapat menuntut apa-apa. Ini kerana percubaan klinikal vaksin Sinovac corona masih dalam fasa ketiga, dan pelbagai reaksi dan kesan sampingan masih diperhatikan.

Berdasarkan data yang dilaporkan Kompas (20/11), seramai 1.620 sukarelawan telah menerima suntikan pertama dan 1,603 sukarelawan telah menerima suntikan kedua. Suntikan kedua dilakukan pada selang 14 hari dari suntikan pertama.

Prof. Dr. Hindra Irawan Satari, Ketua Jawatankuasa Nasional untuk Kajian Kejadian buruk selepas Imunisasi (KIPI), mengatakan bahawa kemajuan percubaan klinikal fasa ketiga vaksin Sinovac corona setakat ini cukup baik. Ini disampaikan pada sidang media yang berkaitan dengan pengembangan ujian klinikal vaksin korona, Khamis lalu (19/11).

Hindra juga mengatakan bahawa dari 1600 sukarelawan yang telah divaksinasi, tidak ada yang mengalami kesan sampingan yang serius. Bagaimanapun, Hindra mengatakan bahawa ujian klinikal vaksin korona belum selesai dan masih banyak perkara yang perlu dikaji.

Baca juga: Percubaan Vaksin Corona Lemah pada Orang Tua, Apa Sebabnya?

Pemantauan Kesan Sampingan Yang Dijalankan oleh BPOM

Mengenai kesan sampingan, Ketua Badan Pengawas Makanan dan Dadah (BPOM) Penny K Lukito, mengatakan bahawa pemantauan akan terus dilakukan, satu bulan setelah dos kedua vaksin disuntik. Sehingga artikel ini ditulis, berdasarkan pemantauan awal yang berkaitan dengan hasil analisis, sampel darah, dan lain-lain, dipantau agar aman.

Walaupun begitu, Penny menekankan bahawa BPOM akan terus memantau kesan sampingan yang mungkin timbul, selama 3-6 bulan ke depan. Ini dilakukan untuk memastikan bahawa calon vaksin korona selamat digunakan oleh seluruh masyarakat setelah dibebaskan.

Di samping itu, BPOM juga masih menunggu data keberkesanan dan data lain untuk dapat segera memberikan izin penggunaan kecemasan atau penggunaan kebenaran secara kecemasan (EUA). Penny juga menekankan bahawa data mengenai kualiti vaksin korona berdasarkan hasil pemeriksaan telah disahkan baik.

Baca juga: Berjuang untuk Menghasilkan Vaksin COVID-19, Inilah Calonnya

Ini dilihat dari aspek kualiti vaksin. Hasilnya diperoleh dari pemeriksaan BPOM bersama Bio Farma dan Majlis Ulama Indonesia (MUI), untuk melihat aspek halal secara serentak. Menurutnya, produk vaksin telah memenuhi aspek kaedah pengeluaran ubat yang baik di China.

Sambil menunggu berita selanjutnya dari pengembangan vaksin korona, jangan lupa untuk selalu mematuhi protokol kesihatan pencegahan COVID-19, oke? Sekiranya anda tidak sihat, cepatlah muat turun permohonan untuk berbincang dengan doktor.

Rujukan:
Kedua. Diakses pada tahun 2020. BPOM Mendedahkan Pemantauan Awal Uji Vaksin Sinovac di Bandung, Inilah Hasilnya.
CNBC Indonesia. Diakses pada tahun 2020. BPOM Boss Menjelaskan Kemas kini Ujian Vaksin Sinovac di Bandung.
Kompas. Diakses pada tahun 2020. Percubaan Klinikal Vaksin Sinovac Covid-19 di Bandung, Bagaimana Kemajuannya?