Kesihatan

Adakah Bayi Lebih Baik Tidur di Bilik Gelap atau Cahaya?

Jakarta - Setiap orang memerlukan tidur yang selesa dan berkualiti, agar badan terasa segar ketika bangun pagi. Ini tentu saja berlaku untuk bayi. Namun, lebih baik bayi tidur di bilik yang gelap atau terang?

Sebilangan orang menganggap, bilik tidur bayi harus mendapat cukup cahaya sepanjang hari, agar dia tidak keliru antara siang dan malam. Namun, sebilangan yang lain berpendapat bahawa bilik tidur bayi mestilah gelap. Andaian mana yang betul?

Baca juga: Anak kecil anda menghadapi masalah tidur? Ketahuilah risiko penyakit ini

Pastikan bilik tidak terlalu gelap atau terlalu terang

Seperti orang dewasa, tubuh bayi mempunyai proses biologi yang berputar selama 24 jam. Semasa bayi baru lahir, jam dalaman bayi masih tidak dapat menyesuaikan diri dengan kitaran siang dan malam. Maksudnya, bayi memerlukan masa untuk menyesuaikan diri.

Oleh itu, dalam beberapa bulan pertama kehidupan, bayi masih keliru mengenai perbezaan antara siang dan malam. Terutama jika bayi berada di tempat yang gelap atau terang terlalu lama.

Berada di bilik tidur bayi yang terang pada waktu malam juga diketahui menyukarkan bayi tidur. Sebabnya, kerana cahaya atau cahaya matahari yang merangsang mata manusia adalah yang mengatur jam dalaman badan untuk bangun atau tidur.

Andaian bahawa bilik tidur bayi yang gelap menjadikan bayi tidur lebih nyenyak adalah benar. Namun, ada risiko bayi tersebut akan menangis kerana takut berada di dalam bilik yang gelap. Jadi, penyelesaiannya adalah dengan menggunakan cahaya malam agar ruangan tidak terlalu terang dan tidak terlalu gelap.

Baca juga: Kenali Kebersihan Tidur, Petua Membuat Anak Tidur Dengan Baik

Semasa memilih lampu malam untuk taman asuhan kanak-kanak, Ariel A. Williamson, ahli psikologi dan ahli Pusat Tidur di Jabatan Psikiatri dan Sains Tingkah Laku Kanak-kanak dan Remaja di Hospital Kanak-kanak Philadelphia, di halaman Majlis Tidur Pediatrik , cadangkan beberapa pertimbangan.

Pertama, pastikan bahawa cahaya malam yang digunakan tidak perlu melibatkan elektronik. Contohnya, elakkan penggunaan tablet atau telefon bimbit dengan aplikasi lampu tidur kerana cahaya dari barang elektronik sebenarnya akan mengganggu tidur bayi.

Kemudian, pastikan lampu tidur yang anda pilih dapat kekal sepanjang malam. Selain itu, jika anda memutuskan untuk menggunakan lampu malam yang dilengkapi dengan musik pengantar tidur, pastikan juga bahawa lampu ini dapat menyala sepanjang malam.

Baca juga: Ini adalah sebab penting mengapa kanak-kanak harus tidur siang

Tabiat Tidur Bayi Boleh Berubah

Walaupun beberapa bayi cenderung takut tidur di bilik gelap, biasanya tabiat tidur mereka akan berubah seiring bertambahnya usia. Bayi yang berumur sekitar 6 minggu pada amnya lebih sukar untuk tidur di dalam bilik yang terang.

Terutama jika anda melengkapkan bilik tidur bayi dengan pelbagai mainan, akan ada banyak perkara yang akan menarik perhatiannya. Oleh itu, ketika pada usia itu bayi mula kelihatan lebih sukar untuk tidur dalam keadaan bilik yang terang, anda boleh mencubanya untuk tidur dalam keadaan bilik yang gelap.

Oleh kerana setiap bayi berbeza, dan bahkan kebiasaan mereka dapat berubah, adalah penting untuk mengetahui sendiri dengan memerhatikan bayinya. Perhatikan bagaimana dia bertindak balas ketika dia tidur di dalam bilik gelap, sama ada dia takut atau tidur dengan selesa. Sebaliknya.

Sekiranya si kecil kelihatan gelisah semasa tidur, tanpa sebab yang jelas, atau mempunyai masalah kesihatan, anda harus segera berjumpa doktor. Anda juga boleh muat turun permohonan untuk berbincang dengan doktor, bila-bila masa dan di mana sahaja.

Rujukan:
Tapak Tidur Bayi. Diakses pada tahun 2020. Sekiranya Bayi Anda Tidur di Bilik Cahaya atau Gelap?
Majlis Tidur Pediatrik. Diakses pada tahun 2020. Perlukah Saya Menempatkan Lampu Malam di Biliknya?
Anak Sihat. Diakses pada tahun 2020. AAP Menyokong Garis Panduan Tidur Kanak-kanak.