Kesihatan

Kenali Vaksin HPV untuk Mencegah Kanser Serviks

Jakarta - Bagi wanita, barah serviks adalah salah satu penyebab kematian tertinggi. Kanser serviks adalah penyakit yang ditakuti selain daripada barah payudara. Oleh itu, setiap wanita perlu mengetahui cara mencegah barah serviks, iaitu vaksin. Vaksin HPV adalah vaksin pencegahan barah serviks. Ayuh, ketahui lebih lanjut mengenai vaksin ini!

Mengenal Lebih Lanjut mengenai Vaksin HPV, Vaksin Pencegahan Kanser Serviks

Salah satu kaedah berkesan untuk mencegah dan membunuh virus yang masuk dan menjangkiti badan adalah vaksin. Mirip dengan barah pangkal rahim yang berlaku kerana jangkitan virus, vaksin diyakini berkesan untuk mencegah kesan negatif dari jangkitan ini. Vaksin HPV berfungsi pada dasarnya sama seperti vaksin lain.

Vaksin ini diberikan melalui suntikan dan akan membentuk kekebalan tubuh serta benteng pertahanan dari jangkitan virus Virus Papilloma Manusia yang masuk dan menjangkiti serviks atau serviks. Dengan cara ini, virus tidak dapat masuk dan menjangkiti bahagian badan.

Baca juga: Ini adalah bagaimana untuk mengesan barah serviks lebih awal

Berapa Kali Perlu Vaksin HPV Diambil?

Kanser serviks cenderung tidak menimbulkan gejala, jadi biasanya jangkitan baru dikesan setelah penyakit itu berkembang ke tahap yang lebih serius. Selalunya, ini menyebabkan kelewatan rawatan dan mengakibatkan kematian. Tidak salah jika barah serviks kemudian dianggap sebagai salah satu penyakit paling mematikan, kerana ia menyumbang 99.7 peratus kematian wanita di dunia.

Oleh itu, langkah pencegahan segera diperlukan, iaitu memberi vaksin seawal mungkin, biasanya pada usia 11 atau 12 tahun. Bagi wanita berusia 9 hingga 13 atau 14 tahun, vaksin pencegahan barah serviks diberikan 2 (dua) kali, iaitu pada bulan 0 dan pada bulan 6 atau 12 selepas pentadbiran pertama.

Baca juga: Komplikasi Yang Boleh Disebabkan Oleh Kanser Serviks

Tetapi, sekiranya usia wanita itu lebih dari 13 atau 14 tahun. Dosnya adalah 3 (tiga) pengulangan, dengan pentadbiran pertama pada bulan ke-0, pentadbiran kedua selewat-lewatnya dua bulan selepas pentadbiran pertama, dan pentadbiran ketiga pada 6 (enam) bulan selepas itu. Sekiranya dos tidak lengkap, pastikan anda segera menyelesaikannya.

Memberi vaksin ini bukan sahaja pada wanita, lelaki juga boleh mendapatkannya. Fungsi vaksin HPV untuk lelaki adalah untuk membantu mencegah barah dubur, barah pada Mr. P, dan ketuat alat kelamin.

Adakah Terdapat Kesan Sampingan?

Walaupun ada, kesan sampingan pemberian vaksin HPV umumnya ringan dan sementara. Bengkak, kemerahan, dan sakit di tempat suntikan adalah keluhan yang biasa. Sebilangan wanita juga mengalami sakit kepala setelah memberikan vaksin.

Baca juga: Perubahan Gaya Hidup bagi Pesakit Kanser Serviks

Dalam keadaan yang jarang berlaku, vaksin HPV menyebabkan kesan sampingan seperti mual, demam, sakit di lengan dan kaki, serta munculnya ruam merah yang menyebabkan gatal-gatal. Oleh itu, selalu tanya doktor anda sebelum anda memutuskan untuk mengambil vaksin pencegahan barah serviks ini. Untuk mempermudah, anda boleh menggunakan aplikasi , bagaimana dengan muat turun permohonan dan mempunyai perkhidmatan Ask a Doctor.