Kesihatan

Siapa yang Berisiko untuk Tinea Corporis?

, Jakarta - Juga dikenal sebagai kurap, tinea corporis adalah jangkitan kulit jamur, yang ditandai dengan ruam melingkar pada beberapa bahagian badan. Walaupun bukan penyakit berbahaya, ruam yang disebabkan oleh tinea corporis biasanya gatal dan tidak selesa.

Secara amnya, tinea corporis dapat disebarkan melalui kontak langsung dengan penghidapnya. Namun, ada kumpulan orang tertentu yang lebih berisiko untuk mengembangkan tinea corporis. Siapakah kumpulan orang ini?

Baca juga: Kenali kulat yang menyebabkan tinea corporis

Mereka yang Berisiko untuk Tinea Corporis

Tinea corporis berlaku kerana jangkitan kulat pada kumpulan dermatophytes, iaitu Trichophyton. Kulat dapat membiak dalam keratin, yang merupakan tisu tahan air dan keras, yang terdapat pada kulit, rambut, dan kuku.

Cara penularan jamur yang menyebabkan tinea corporis adalah dengan bersentuhan langsung dengan kulit seseorang dengan tinea corporis, kulit binatang yang dijangkiti, atau benda yang tercemar.

Di samping itu, terdapat beberapa kumpulan orang yang lebih berisiko mengembangkan tinea corporis, iaitu:

  • Orang yang tinggal di kawasan yang mempunyai iklim panas atau lembap.
  • Orang yang berpeluh berlebihan.
  • Orang yang sering memakai pakaian ketat.
  • Orang yang menggunakan pakaian, cadar, atau tuala dengan tinea corporis.
  • Orang yang sering melakukan sukan yang melibatkan hubungan kulit-ke-badan secara langsung, seperti gusti.
  • Orang yang mempunyai sistem imun yang lemah.
  • Orang yang menghidap diabetes.

Baca juga: Sebab Orang yang Menghidap Diabetes Jenis 1 mudah dijangkiti Tinea Corporis

Apakah Gejala Tinea Corporis?

Selepas terkena kulat yang menyebabkan tinea corporis, gejala biasanya muncul 4-10 hari kemudian. Gejala tinea corporis adalah kemunculan ruam berbentuk cincin pada beberapa bahagian kulit, seperti kulit di leher, batang, lengan, dan kaki.

Ruam boleh menyebabkan gatal dan menjadikan kulit kelihatan lebih bersisik. Dalam beberapa kes yang teruk, di sekitar ruam juga boleh muncul lepuh atau luka yang mempunyai nanah.

Sekiranya anda mengalami gejala ini, segera muat turun permohonan untuk berbincang dengan doktor melalui berbual atau buat janji temu dengan pakar dermatologi di hospital, supaya dapat dirawat dengan segera. Harap maklum bahawa rawatan tinea corporis biasanya berlangsung lama. Diperlukan kesabaran dan kesabaran untuk merawat ruam dan pemeriksaan berkala mengikut jadual doktor.

Diagnosis dan Rawatan untuk Tinea Corporis

Cara untuk mengesahkan diagnosis tinea corporis, doktor akan melakukan beberapa pemeriksaan. Bermula dari bertanya tentang gejala dan sejarah perubatan anda, memeriksa ruam kulit, dan juga pemeriksaan sokongan seperti pemeriksaan kalium hidroksida (KOH), pemeriksaan budaya kulat, dan pemeriksaan lampu Wood.

Baca juga: Tabiat Yang Ternyata Memburukkan Gejala Tinea Corporis

Seterusnya, doktor akan menentukan rawatan yang tepat, mengikut keadaan dan keparahan yang dialami. Secara amnya, rawatan tinea corporis bertujuan untuk merawat jangkitan dan mencegah komplikasi. Doktor anda biasanya akan menetapkan krim atau salap antijamur.

Walau bagaimanapun, jika tinea corporis tidak hilang atau bertambah teruk, doktor akan memberi anda ubat antijamur untuk diambil. Pastikan anda mengikuti arahan dan cadangan yang diberikan oleh doktor, dan jangan berhenti menggunakan ubat secara sembarangan.

Di samping itu, sebagai rawatan di rumah, doktor biasanya akan menasihati orang yang mempunyai tinea corporis untuk mengamalkan gaya hidup yang sihat dan bersih. Cara yang boleh dilakukan seperti memakai pakaian yang selesa, dan tidak berkongsi penggunaan tuala dan pakaian dengan orang lain.

Rujukan:
Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit. Diakses pada tahun 2020. Penyakit Kulat. Kurap.
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Penyakit & Keadaan. Kurap (Badan).
Kesihatan yang Sangat Baik. Diakses pada tahun 2020. Gejala Kurap.
Garis Kesihatan. Diperoleh pada tahun 2020. Kurap Badan (Tinea Corporis).