Kesihatan

Ini adalah bagaimana proses pemindahan hati dilakukan

Jakarta - Dalam beberapa kes penyakit hati, ubat tidak dapat menjadikan organ ini berfungsi dengan optimum lagi. Biasanya, doktor mengesyorkan pemindahan hati sebagai langkah terakhir. Sebabnya, melalui proses ini, tahap kehidupan seseorang dapat lebih tinggi daripada hidup dengan hati yang rosak. Sudah tentu, ini mesti diikuti dengan rawatan lain dan gaya hidup sihat.

Proses pemindahan hati adalah prosedur perubatan dalam bentuk membuang hati anda dan menggantinya dengan organ hati lain yang dalam keadaan sihat dan berasal dari penderma. Proses pemindahan ini boleh dilakukan sepenuhnya atau sebahagian. Ini bermaksud bahawa penderma dapat mendermakan sebahagian atau seluruh hati mereka.

Proses pemindahan atau pemindahan hati dilakukan melalui tiga peringkat, iaitu:

  • Operasi Penderma

Pertama, pembedahan penderma untuk mendapatkan hati yang sihat. Penderma boleh datang dari dua sumber, iaitu penderma dari orang yang baru meninggal atau penderma yang masih hidup.

Sekiranya ia datang dari orang yang meninggal dunia, proses penderma mesti mendapat persetujuan daripada keluarga untuk memberi atau menderma organ yang masih sihat. Bukan hanya hati, proses ini biasanya melibatkan penyingkiran kornea mata, jantung, ginjal, paru-paru, bahkan kulit atau tulang.

Sehingga selepas janji, penderma masih perlu dibantu dengan mesin pernafasan walaupun dia telah meninggal dunia. Ini dilakukan agar organ yang disumbangkan masih mendapat bekalan oksigen.

Proses pemindahan dari orang yang hidup dan sihat dapat dilakukan dengan segera setelah penderma menjalani beberapa siri ujian yang membuktikan bahawa keadaan tubuh dan hati sihat dan sesuai untuk penerima. Sifat semula jadi hati membolehkan organ hati yang tersisa dari penderma tumbuh semula menjadi organ baru yang sihat.

  • Operasi Meja Belakang

Peringkat seterusnya adalah pembedahan meja belakang , yang dilakukan di hospital penerima untuk membuat perubahan pada tisu hati penderma agar sesuai dengan keperluan penerima. Perubahan ini merangkumi ukuran hati dan dilakukan tepat sebelum proses pemindahan hati atau pemindahan hati dilakukan.

  • Pembedahan Pemindahan Hati pada Penerima

Peringkat terakhir adalah proses cantuman atau transplantasi hati. Proses ini adalah implantasi tisu hati yang sihat dari penderma kepada penerima, menggantikan tisu hati yang telah rosak dan tidak lagi berfungsi dengan baik.

Penerima diberikan ubat bius atau anestetik yang menyebabkan kesannya tertidur sehingga tidak merasa sakit. Pakar bedah akan memberi ubat dan pemindahan darah intravena untuk mengelakkan penerima kehilangan banyak darah semasa proses pemindahan hati.

Kemudian, pakar bedah mula membuat sayatan di perut untuk membuang hati yang rosak, dan kemudian memasang kembali hati yang baru dan sihat. Biasanya, pakar bedah memasang beberapa tabung perubatan untuk membantu tubuh menjalankan fungsinya dengan betul selepas pembedahan.

Namun, tubuh sering menyerang tisu hati yang baru kerana menganggapnya sebagai tisu asing. Keadaan ini disebut penolakan cantuman, dan jika tidak dirawat boleh menyebabkan kerosakan pada hati yang baru. Untuk mengelakkan ini berlaku, doktor menetapkan ubat imunosupresan yang mesti diambil oleh penerima pemindahan hati sepanjang hayat mereka. Walaupun begitu, penerima juga perlu sedar akan berlakunya beberapa komplikasi lain selepas proses pemindahan.

Oleh itu, lebih baik bertanya kepada doktor anda sebelum menjalankan proses pemindahan hati. Soalan dan jawapan boleh dilakukan di mana sahaja dan bila-bila masa melalui aplikasi . Jadi, muat turun permohonan sekarang!

Baca juga:

  • Hati-hati dengan hepatitis C berjangkit
  • Selain Alkohol, Inilah 6 Punca Gangguan Fungsi Hati
  • Mari Ketahui Fakta Menarik Tentang Hati yang Berfungsi 24 Jam Tanpa Henti