Kesihatan

Jangan memandang ringan, 5 jenaka ini termasuk gangguan seksual

, Jakarta - Pernahkah anda berjumpa dengan orang yang hobinya melontarkan jenaka seksual? Biasanya, untuk meringankan mood atau hanya untuk membuang perut, orang tertentu suka melontarkan jenaka seksual. Sebenarnya, tidak sedikit wanita yang tidak selesa dengan jenaka seperti itu yang anda tahu. Adakah anda tahu bahawa jenaka seksual sudah ada, termasuk bentuk gangguan seksual verbal, anda tahu. Perkara ini tidak boleh dipandang ringan. Ayuh, ketahui lebih lanjut di sini.

Menurut Komnas Perempuan, gangguan seksual merujuk kepada tindakan bernuansa seksual yang disampaikan, baik melalui hubungan fizikal atau bukan fizikal dengan sasaran menjadi bahagian tubuh seksual seseorang atau seksualiti. Jadi, gangguan seksual bukan sahaja boleh dilakukan secara fizikal, tetapi juga boleh dilakukan secara tidak fizikal atau disebut juga gangguan verbal. Berikut adalah contoh gangguan seksual secara lisan:

  • Komen seksual mengenai tubuh seseorang.

  • Jenaka kotor seksual.

  • Menyebarkan khabar angin mengenai aktiviti seksual orang lain.

  • Bercakap mengenai aktiviti seksual sendiri di hadapan orang lain.

Pelecehan seksual secara lisan sering tidak disedari oleh mangsa, kerana ia bukan tindakan fizikal. Penganiayaan jenis ini juga tidak menyerang mangsa secara langsung, tetapi melukai harga diri dan boleh menyebabkan rasa malu. Bukan hanya itu, gangguan seksual pada awalnya hanya terbatas pada kata-kata, tetapi juga dapat mendorong pelaku untuk melakukan tindakan lebih jauh dengan gangguan seksual secara fizikal. Ini berlaku kerana mangsa biasanya tidak menyedari bahawa pernyataan ini adalah sebahagian daripada gangguan seksual, tetapi hanya dilihat sebagai lelucon. Tindak balas mangsa secara tidak langsung mengundang niat buruk dari pelaku.

Baca juga: Ketahui Jenis Gangguan Seksual dan Cara Mengatasinya

Oleh itu, sangat penting bagi wanita untuk mengetahui jenaka mana yang merupakan gangguan seksual. Lelucon yang termasuk dalam gangguan seksual adalah jenaka yang mengandungi unsur-unsur berikut:

  1. Menggoda, bergurau, atau meminta perkara-perkara yang bersifat seksual yang tidak diingini atau membuat orang lain tidak selesa. Contohnya, "Selepas mencuci rambut, ya? Apa yang kamu main tadi malam? " atau “Berapa kali anda bekerja dengan suami anda? Sangat letih pasti. "

  2. Jenaka dendam berdasarkan jantina.

  3. Jenaka yang tidak senonoh mengenai seksualiti atau orientasi seksual seseorang.

  4. Lelucon seksual mengenai fizikal, penampilan, atau pakaian seseorang.

  5. Menghantar jenaka atau gambar seksual melalui e-mel atau kaedah komunikasi lain.

Jadi, apa yang perlu dilakukan sekiranya anda merasa terganggu? Sebenarnya tidak ada cara yang sama untuk bertindak balas terhadap gangguan. Setiap keadaan berbeza, jadi anda perlu menilai masalahnya dan memutuskan tindak balas terbaik. Yang jelas, jangan hanya mengabaikan gangguan, kerana pelakunya tidak akan pernah menjadi penghalang dan sebenarnya berpotensi menjadi lebih serius.

Jangan sesekali menyalahkan diri sendiri atas masalah yang berlaku, kerana ini bukan salah anda. Letakkan kesalahan di tempatnya, iaitu pada orang yang telah menzalimi anda. Menyalahkan diri sendiri juga boleh menyebabkan kemurungan dan itu tidak akan membantu keadaan, tetapi hanya akan memburukkan lagi keadaan.

Baca juga: Mengalami gangguan boleh menyebabkan keperibadian ambang?

Berikut adalah beberapa cara untuk anda membalas lelucon yang kasar:

  • Nyatakan rasa tidak senang anda terhadap jenaka seksual yang dibuat oleh pelaku dengan cara yang tegas.

  • Elakkan rakan yang sering bergurau mengenai masalah seksual.

  • Jangan bertindak balas melalui ungkapan yang menunjukkan bahawa anda merasa selesa dengan perkara yang berbau seksual dari mereka yang terdekat dengan anda, kerana itu adalah tahap awal gangguan seksual verbal.

Sekiranya anda mengalami gangguan, jangan berhenti. Beritahu mereka yang terdekat dengan anda mengenai sesuatu yang baru sahaja berlaku kepada anda. Ini dapat membantu anda mencari sokongan, sehingga pengalaman buruk tidak memberi tekanan kepada kesihatan mental anda.

Baca juga: Wanita Harus Melakukan Ini Ketika Mereka Mengalami Gangguan Seksual

Sekiranya anda mengalami tekanan psikologi, cubalah berbincang dengan ahli psikologi . Hubungi doktor melalui ciri tersebut Berbual dengan Seorang Doktor dan bercakap melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual bila-bila masa dan di mana sahaja. Ayuh, muat turun permohonan sekarang juga di App Store dan Google Play.

Rujukan:
Lipsky Lowe. Diakses pada 2019. Jenaka Seksual Di Tempat Kerja.
Komnas Perempuan. Diakses 2019. Keganasan Seksual.