Kesihatan

Siapa yang berisiko dijangkiti HIV dan AIDS?

, Jakarta - HIV dan AIDS adalah penyakit yang masih menjadi bencana di seluruh dunia. Penyakit ini masih sukar diatasi sehingga banyak orang yang diserang mengalami gangguan yang teruk. Oleh itu, setiap orang harus benar-benar menghindari penyakit ini dengan mengetahui faktor risiko. Berikut ini adalah perbincangan lengkap mengenai risiko HIV dan AIDS!

Orang yang Berisiko HIV dan AIDS

Seseorang yang dijangkiti virus imunodefisiensi manusia (HIV) dapat mengalami gangguan dalam sistem kekebalan tubuh yang menjadikan tubuh lebih lemah melawan jangkitan dan jenis barah tertentu. Apabila virus merosakkan dan merosakkan fungsi imun badan, fungsi imunnya menurun secara mendadak. Sekiranya penyakit itu berkembang, peringkat seterusnya dari gangguan itu adalah sindrom imunodefisiensi (AIDS).

Baca juga: Harus Tahu, HIV dan AIDS berbeza

HIV boleh berkembang menjadi AIDS dalam beberapa tahun jika tidak segera bertindak, walaupun bergantung pada penghidapnya. Penyakit ini ditularkan melalui pertukaran cairan tubuh dengan orang yang dijangkiti, seperti darah, susu ibu, air mani, dan cairan vagina. HIV dan AIDS juga boleh ditularkan dari ibu ke anak semasa mengandung dan melahirkan.

Lalu, siapa yang berisiko dijangkiti HIV dan AIDS? Dengan mengetahui perkara ini, semua orang dapat mencegah penyakit itu daripada berlaku. Berikut adalah beberapa perkara yang perlu diperhatikan:

1. Suri rumah

Suri rumah adalah orang yang berisiko dijangkiti HIV dan menghidap AIDS. Peningkatan jumlah orang dengan penyakit ini di IRT agak drastik, malah dibandingkan dengan PSK. Ini mungkin disebabkan oleh kurangnya pengetahuan yang berkaitan dengan pencegahan penyebaran HIV dan AIDS. Angka ini terus meningkat kerana banyak pekerja rumah tangga enggan diperiksa kerana masih dianggap tabu dan menimbulkan rasa malu.

2. Bayi

Selain suri rumah, wanita hamil juga berisiko tinggi mendapat HIV dan AIDS. Selain itu, ibu-ibu yang membawa janin dapat menyebarkan virus tersebut kepada bayinya. Proses penularan boleh berlaku semasa bayi masih dalam kandungan, semasa melahirkan, bahkan ketika menyusu. Inilah sebab mengapa kanak-kanak berisiko tinggi menghidap penyakit yang menyerang sistem imun.

Baca juga: Jarang Disedari, Inilah Punca & Gejala HIV

3. Seseorang yang Selalunya Menukar Rakan Kongsi

Anda juga boleh menghidap HIV dan AIDS dengan melakukan hubungan seks faraj atau dubur dengan seseorang yang menghidap penyakit ini. Seks oral juga dapat menyebarkan penyakit ini, walaupun tidak banyak. Seseorang yang sering menukar pasangan seksual mempunyai peluang lebih besar untuk dijangkiti virus. Oleh itu, penggunaan kondom sangat penting untuk mengelakkan HIV dan AIDS.

4. Pegawai Kesihatan

Sekiranya anda termasuk seseorang yang bekerja di sektor kesihatan, seperti doktor dan jururawat, risiko dijangkiti HIV dan AIDS cukup tinggi. Sebabnya, ini boleh berlaku apabila darah dari seseorang yang positif penyakit memasuki tubuh melalui luka terbuka. Selain itu, jarum yang telah digunakan oleh seseorang yang positif HIV dan menusuk pekerja kesihatan secara tidak sengaja juga boleh berlaku.

Itulah beberapa orang yang berisiko tinggi mendapat HIV dan AIDS. Sekiranya anda menjalani kehidupan seharian seperti yang disebutkan sebelumnya, ada baiknya berhati-hati dengan gangguan ini. Di samping itu, pastikan anda juga melakukan pemeriksaan rutin sebelum gangguan menjadi lebih teruk.

Baca juga: Hati-hati dengan HIV, ini adalah kaedah penularan yang tidak boleh diabaikan

Memang, masih banyak persoalan sukar difahami berkaitan dengan penyakit yang menyerang sistem imun. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut, doktor dari sedia memberi penjelasan yang baik. Ia mudah, cuma muat turun permohonan dan dapatkan kemudahan yang berkaitan dengan akses kesihatan hanya dengan telapak tangan anda!

Rujukan:
WHO. Diakses pada tahun 2020. HIV / AIDS.
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Apa yang Menimbulkan Risiko HIV?