Kesihatan

Mengenal Lebih Lanjut mengenai Vaksin Rabies pada Manusia

, Jakarta - Rabies adalah penyakit yang menular dari gigitan binatang yang telah dijangkiti virus. Manusia berisiko terkena penyakit ini jika digigit oleh binatang yang sebelumnya telah dijangkiti virus rabies, seperti anjing. Berita buruk, penyakit ini boleh menjadi sangat berbahaya, bahkan boleh membawa maut.

Manusia yang dijangkiti rabies pada amnya tidak menunjukkan simptom yang teruk, tetapi jika dibiarkan ia sebenarnya boleh menyebabkan kematian. Nah, salah satu cara untuk mencegah jangkitan dengan virus adalah vaksin rabies. Oleh itu, siapa yang memerlukan vaksin ini dan bagaimana vaksin melindungi tubuh daripada rabies?

Vaksin Rabies sebenarnya sesuai untuk sesiapa sahaja. Namun, orang yang berisiko tinggi terkena rabies cenderung mendapat vaksin. Kumpulan orang yang rentan terhadap virus rabies adalah doktor haiwan, penternak, dan orang yang mempunyai banyak interaksi langsung dengan haiwan.

Baca juga: 4 Fakta mengenai Rabies pada Manusia

Bilakah Anda Perlu Mendapatkan Vaksin Rabies?

Sebenarnya, ada dua jenis vaksin rabies yang ada dan tersedia untuk manusia. Kedua-duanya adalah vaksin untuk mencegah rabies dan vaksin yang diberikan kepada orang yang sudah dijangkiti virus ini. Untuk mencegah rabies, terdapat tiga dos vaksin yang mesti diberikan. Vaksin satu dos, diberikan vaksin pertama kali. Kemudian, dos kedua vaksin pencegahan, yang diberikan tujuh hari selepas dos pertama diberikan. Akhirnya, dos ketiga vaksin diberikan 21 hari atau 28 hari selepas dos pertama.

Sebagai tambahan kepada pencegahan, vaksin juga diperlukan untuk mengatasi rabies yang sudah dijangkiti. Tujuannya adalah untuk mencegah virus merebak dan menyebabkan komplikasi penyakit lain. Sudah tentu, pemberian vaksin untuk keadaan ini mestilah sesuai dengan nasihat doktor. Oleh itu, segera lakukan pemeriksaan setelah digigit oleh anjing atau haiwan lain, terutama jika selepas gejala gigitan muncul yang membawa kepada jangkitan virus rabies.

Baca juga: 3 Gejala Rabies pada Manusia

Digigit Anjing Disyaki Rabies? Melakukan ini!

Menjaga anjing sering menjadi pilihan beberapa keluarga, kerana mempunyai sifat setia dan dapat menjaga rumah. Tetapi pada dasarnya, anjing memburu binatang yang mempunyai naluri dan naluri untuk menyerang, terutama jika mereka merasa terancam. Lalu, apakah pertolongan cemas yang dapat dilakukan jika digigit anjing yang disyaki ganas?

1. Cari Tempat yang Selamat

Setelah digigit anjing, pergi ke tempat yang selamat dan jauhkan dari anjing itu. Ini untuk mengelakkan anjing menyerang lagi. Kerana, anjing yang sudah marah biasanya akan kembali menyerang mangsa tanpa belas kasihan.

Luka yang disebabkan oleh gigitan anjing biasanya akan menyebabkan kerosakan yang ketara di bawah lapisan kulit. Segera dapatkan pertolongan cemas atau rawatan perubatan yang sesuai untuk mengelakkan luka menjadi lebih teruk.

2. Mencuci Parut

Luka gigitan anjing harus segera dibersihkan dengan sabun dan air jika boleh. Basuh luka gigitan anjing dengan bersih. Sekiranya darah masih mengalir dari gigitan, cubalah memberi tekanan pada luka dengan tuala steril atau pembalut. Setelah kering, sapukan krim antibiotik untuk mengelakkan antibiotik dan tutup gigitan dengan pembalut yang bersih.

Baca juga: Bukan hanya kerana anjing, gigitan haiwan ini juga boleh menyebabkan rabies

3. Pergi ke Hospital

Setelah melakukan pertolongan cemas, segera pergi ke hospital. Ini untuk memastikan bahawa luka gigitan dirawat dengan baik dan tidak akan menyebabkan jangkitan.

Anda juga boleh meminta bantuan doktor untuk melakukan pertolongan cemas apabila digigit anjing dalam aplikasi tersebut . Doktor boleh dihubungi dengan mudah melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!