Kesihatan

Ketahui 4 Wira Kesihatan di Indonesia

, Jakarta - Pahlawan adalah mereka yang mempunyai jasa besar untuk negara dan negara. Definisi pahlawan bukan hanya mereka yang memimpin pertempuran melawan penjajah, tetapi juga mereka yang telah melakukan inovasi dan membuat perubahan kepada banyak orang di semua bidang, termasuk sektor kesihatan. Kerana seperti yang kita ketahui, kesihatan adalah aspek utama dalam membangun sebuah negara.

Nah, untuk memperingati Hari Pahlawan, mari kenali lebih banyak lagi, mari kita kenali lebih banyak mengenai beberapa tokoh pahlawan di Indonesia yang telah menyumbang untuk membangun sektor kesihatan di Indonesia. Inilah tokoh paling berjasa di sektor kesihatan di Indonesia yang perlu anda ketahui dan ikuti!

Baca juga: Sri Mulyani Meminta Kakitangan untuk Menetapkan Gaya Hidup Sihat

Prof. Dr. Gerrit A. Siwabessy

Nama pertama yang disenaraikan sebagai pahlawan dalam bidang kesihatan di Indonesia adalah Prof. Dr. Gerrit A. Siwabessy. Dia dilahirkan di Desa Ullath, Pulau Saparua, pada 19 Ogos 1914. Dia lulus dari Sekolah Perubatan NIAS di Surabaya dan kemudian bekerja di sebuah hospital Siampang di Surabaya di jabatan radiologi hingga tahun 1945.

Dia dinyatakan hampir mati akibat dianiaya semasa pendudukan Jepun. Dia juga berperang dalam pertempuran Surabaya melawan Inggeris dan Belanda dalam usaha mempertahankan kemerdekaan Indonesia. Pada tahun 1949, dia melanjutkan pelajaran di England dan belajar Radiologi dan Perubatan Nuklear di Universiti London.

Setelah pulang dari sana, dia dilantik sebagai Ketua Bahagian Radiologi di RSCM. Kemudian dia mempelopori pembinaan di bidang radiologi dengan menubuhkan X-Ray Assistant School di RSCM, melatih pakar paru, mengatur dan memupuk aktiviti klinikal dalam radiologi di hospital awam dan swasta. Dia juga merupakan orang yang menyumbang kepada penubuhan Badan Tenaga Atom Nasional (BATAN) pada tahun 1954. Pada tahun 1956, dia juga diangkat sebagai Profesor Radiologi di Fakulti Perubatan, Universitas Indonesia dan mengetuai Tim Doktor Presiden. Bukan hanya itu, dia juga dipercayai sebagai Menteri Kesihatan selama dua penggal.

Baca juga: Radiologi Perubatan Nuklear, Apa Itu?

Abdulrachman Saleh

Dia adalah salah satu pahlawan di Indonesia kerana telah dinobatkan sebagai Bapa Fisiologi sejak 1958. Lulus dari HIS (Hollandsch Inlandsche School), MULO (Meer Uitgebreid Lager Onderwijs), AMS (Algemene Middelbare School), STOVIA (School Tot Opleiding van Inlandsche Artsen), dia juga seorang doktor yang berperanan dalam penubuhan Radio Republik Indonesia untuk menyiarkan berita kemerdekaan Indonesia ke seluruh dunia.

Prof. Dr. Sardjito

Dia adalah rektor pertama Universiti Gadjah Mada dan layak digelar pahlawan kerana mempelopori kelahiran Palang Merah Indonesia. Prof. Dr. Sardjito juga disenaraikan sebagai salah satu lulusan STOVIA terbaik pada tahun 1915. Walaupun semasa perang, dia berusaha sebaik mungkin untuk memastikan bahawa ketersediaan ubat-ubatan dan vitamin untuk tentera atau tentera Indonesia selalu dipenuhi dengan baik. Bahkan, dia juga berpeluang mendirikan pos kesehatan tentara di Yogyakarta dan sekitarnya.

Hasri Ainun Habibie

Bekas wanita pertama yang lebih dikenali sebagai Ainun Habibie selama hidupnya juga memberikan sumbangan besar kepada sektor kesihatan di Indonesia. Isteri Presiden ke-3 Indonesia, B.J. Habibie memperoleh gelar doktor pada tahun 1962 dari University of Indonesia. Selain bekerja di RSCM, dia juga merupakan Ketua Pusat Persatuan Orang Buta Indonesia (PPMTI) pada tahun 2010.

Salah satu perkhidmatan hebatnya ialah menubuhkan bank mata wang, yang pada awalnya kontroversial. Ainun kemudian memperjuangkan kelahiran peraturan untuk penderma mata dan mendesak untuk mengeluarkan fatwa halal untuk penderma mata. Eye Bank juga sebenarnya membantu penglihatan yang kurang upaya, yang kebanyakannya berasal dari kalangan yang kurang bernasib baik. Sebelum kematiannya pada tahun 2010, Ainun juga menasihatkan agar kelangsungan aktiviti eye bank dipertahankan dan berharap agar masyarakat dapat memupuk budaya menderma kornea.

Sebenarnya, masih banyak tokoh di sektor kesihatan yang telah menyumbangkan tenaga dan masa mereka untuk mempromosikan kesihatan di Indonesia. Kita sebagai generasi akan datang harus menghargai jasa mereka dan turut serta dalam memajukan kesihatan di Indonesia dengan cara kita sendiri.

Baca juga: 6 Cara Mudah Mengekalkan Gaya Hidup Sihat

Terinspirasi oleh kisah kepahlawanan mereka? Anda boleh bermula dari diri sendiri dengan menjaga kesihatan diri dengan rajin bersenam, dan menerapkan diet yang sihat. Jangan lupa memenuhi keperluan pemakanan anda dengan mengambil makanan tambahan dan vitamin. Kini anda dapat membeli ubat, makanan tambahan, vitamin, dan pelbagai keperluan kesihatan melalui aplikasi tersebut . Tidak sampai satu jam, ubat akan dihantar ke tempat anda dengan selamat.

Rujukan:
Agensi Tenaga Nuklear Nasional. Diakses pada tahun 2019. Prof. Dr. Gerrit A. Siwabessy.