Kesihatan

HIV boleh menular melalui luka, bagaimana?

, Jakarta - Virus Imunodefisiensi Manusia alias HIV adalah sejenis virus yang tidak boleh dipandang ringan. Virus ini boleh menyerang seseorang dengan merosakkan sistem imun. HIV menyerang dengan menjangkiti dan memusnahkan sel SD4, semakin banyak sel yang dimusnahkan, semakin lemah sistem imun. Apabila sistem imun melemah, seseorang menjadi lebih mudah terkena pelbagai penyakit.

Jangkitan HIV yang tidak segera diobati dapat memiliki risiko fatal, yaitu memicu keadaan serius yang disebut sindrom kekurangan imun yang diperoleh (BANTUAN). Keadaan ini adalah peringkat akhir jangkitan HIV di dalam badan. Sekiranya anda telah memasuki tahap ini, keupayaan tubuh atau sistem imun untuk melawan jangkitan akan hilang sepenuhnya. Berita buruknya adalah bahawa virus ini dapat menular dari satu orang ke orang lain, tetapi sampai sekarang tidak ada ubat yang dapat mengubati HIV dan AIDS.

Baca juga: Jarang Disedari 6 Faktor Utama Ini Menyebabkan HIV dan AIDS

Cara Penularan HIV, Salah satunya Melalui Luka

HIV menyerang tubuh manusia dengan memusnahkan sel CD4, yang merupakan sel darah putih yang melawan jangkitan. Semakin sedikit bilangan sel-sel ini di dalam badan, semakin lemah kemampuan tubuh untuk melawan penyakit. Akibatnya, risiko AIDS menjadi lebih tinggi dan boleh membawa maut kepada kesihatan tubuh secara keseluruhan.

Terdapat banyak cara penularan HIV yang boleh terjadi, salah satunya adalah melalui luka terbuka. Penularan boleh berlaku apabila darah, sperma, atau cairan vagina orang yang sebelumnya dijangkiti memasuki tubuh orang lain. Penularan HIV melalui luka berlaku kerana virus masuk melalui aliran darah dan akhirnya menjangkiti badan. Terdapat pelbagai aktiviti yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena virus, termasuk:

  • Seks

Salah satu cara penularan virus ini adalah melalui hubungan seksual, baik melalui faraj atau dubur. Dalam kes yang jarang berlaku, HIV dapat menular melalui seks oral, biasanya disebabkan oleh sakit terbuka di mulut, seperti gusi berdarah atau sariawan.

Baca juga: Ketahui 5 perkara mengenai HIV AIDS

  • Pemindahan darah

Selain luka terbuka, HIV juga dapat menular melalui perjalanan darah. Risiko penyakit ini meningkat apabila seseorang menerima derma darah dari orang yang pernah dijangkiti virus ini sebelumnya.

  • Berkongsi picagari

Berkongsi jarum dengan penghidap HIV boleh menjadi cara penularan virus. Terdapat beberapa perkara yang dapat meningkatkan risiko penyakit ini, misalnya menggunakan jarum yang sama ketika membuat tatu atau dalam penggunaan ubat-ubatan haram.

  • Ibu mengandung

HIV juga dapat menular dari ibu hamil ke janin yang sedang dikandung. Selain itu, penularan virus juga dapat terjadi semasa proses kelahiran atau sesudahnya, iaitu melalui susu ibu.

Satu perkara yang perlu diperhatikan, HIV tidak akan disebarkan melalui sentuhan kulit, seperti berjabat tangan atau berpelukan. Penularan juga tidak berlaku melalui air liur, kecuali jika pesakit mengalami sariawan, gusi berdarah, atau ada luka terbuka di mulut. Risiko penularan HIV juga tinggi pada orang yang mempunyai tingkah laku seksual yang tidak sihat, seperti tidak memakai kondom, melakukan hubungan seks dubur, dan pasangan yang sering berubah.

Baca juga: Hubungan intim yang sihat, Ketahui Gejala HIV / AIDS

Ketahui lebih lanjut mengenai HIV dan penularannya dengan meminta doktor di aplikasi . Anda boleh menghubungi doktor dengan mudah melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2019. Penyakit dan Keadaan. HIV / AIDS.
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2019. Panduan Komprehensif untuk HIV dan AIDS.
WebMD. Diakses 2019. Bagaimana Jumlah CD4 Membantu Mengubati HIV dan AIDS.