Kesihatan

Inilah Cara Kudis Menular Kepada Orang Lain

Jakarta - Juga dikenal sebagai kudis, kudis adalah gangguan kesihatan kulit yang terjadi akibat pengumpulan tungau jenis ini Sarcoptes scabiei pada kulit luar. Pengumpulan tungau menjadikan haiwan ini hidup dan bertelur di kulit manusia. Keadaan ini menyebabkan kulit yang dijangkiti menjadi merah dan muncul, seolah-olah mengalami kerengsaan.

Anda harus tahu bahawa kudis adalah gangguan kesihatan yang menular. Ini bermaksud, sangat penting untuk mengetahui bagaimana penyakit ini ditularkan, gejalanya, kepada tindakan rawatan yang dapat dilakukan agar tidak berdampak pada komplikasi serius.

Baca juga: Hati-hati dengan Tungau Yang Menyebabkan Kudis dan Kulit Gatal

Bagaimana Kudis Menular?

Sebenarnya, ada dua cara menyebarkan penyakit kudis, iaitu:

  • Penghantaran Tidak Langsung

Pertukaran kudis secara tidak langsung berlaku melalui penggunaan barang atau benda dari orang yang menghidap kudis secara bergilir-gilir. Ini termasuk peralatan tempat tidur dan selimut.

  • Penghantaran Langsung

Hubungan fizikal dengan orang yang menghidap penyakit kudis akan meningkatkan risiko penularan. Hubungan langsung ini juga merangkumi berjabat tangan, memeluk, dan melakukan hubungan seks dengan orang yang mempunyai penyakit kudis.

Risiko penularan kudis yang berlaku disebabkan oleh hubungan langsung memang lebih tinggi. Namun, anda juga perlu tahu bahawa penularan penyakit kulit ini berlaku sekiranya anda terus melakukan hubungan langsung untuk jangka masa yang panjang. Apabila seseorang menghidap penyakit ini, tidak mustahil persekitaran tempat mereka tinggal juga berisiko tinggi mengalami keadaan yang serupa.

Baca juga: Ketahui Punca Scurvy

Seperti dalam satu keluarga, rumah anak yatim atau asrama, pusat sukan, dan penjara. Tempat-tempat ini mempunyai intensiti sentuhan fizikal yang cukup tinggi untuk menyebarkan penyakit kudis. Lalu, bagaimana dengan penularan ke haiwan?

Memang benar, banyak yang berpendapat bahawa kudis yang menyerang haiwan sangat berisiko ditularkan ke manusia atau zoonosis. Sebenarnya, dinyatakan bahawa kudis yang menyerang haiwan tidak menular kepada manusia kerana jenis tungau yang berbeza. Sekiranya Sarcoptes scabei menyebabkan kudis pada manusia, jenis tungau yang menyebabkan kudis pada haiwan adalah Notoedres cati .

Kenali Gejala Awal Kudis

Gatal yang berlaku pada kulit adalah tanda awal penyakit kudis. Gatal akan bertambah teruk pada waktu malam. Selain itu, ruam akan muncul di permukaan kulit. Jenisnya juga sangat pelbagai, misalnya dalam bentuk bintik seperti jerawat atau lepuh diikuti dengan penampilan sisik.

Baca juga: 6 Cara merawat penyakit kudis di rumah

Ruam ini akan lebih mudah dijumpai pada bahagian badan tertentu, seperti kawasan di sekitar payudara, ketiak, telapak kaki, pergelangan tangan, antara jari, leher, dan muka. Sekiranya anda mendapati simptom-simptom ini berlaku di dalam badan anda, anda boleh meminta doktor untuk mendapatkan rawatan yang tepat melalui aplikasi tersebut .

Kemudian, doktor akan memberi ubat untuk membantu mengurangkan gejala yang anda alami. Untuk mengelakkan penularan, anda boleh membeli semua ubat ini melalui perkhidmatan ini penghantaran farmasi yang juga terdapat dalam aplikasi . Jadi, tidak perlu meninggalkan rumah.

Oleh itu, untuk mengelakkan penyakit kulit ini, anda mesti mengelakkan hubungan langsung atau tidak langsung dengan orang yang menghidap kudis. Jangan lupa, sentiasa menjaga kebersihan badan, objek, dan kawasan sekitar anda.



Rujukan:
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2021. Kudis.
WebMD. Diakses pada tahun 2021. Kudis.
Berita Perubatan Hari Ini. Diakses pada tahun 2021. Seperti apa rupa kudis?