Kesihatan

Kesan Sampingan Vaksin DPT Yang Boleh Berlaku

Jakarta - Untuk mencegah penyakit berbahaya di masa depan, imunisasi perlu diberikan kepada anak-anak. Salah satu vaksin yang harus diberikan kepada anak-anak adalah DPT, atau singkatan difteria, pertusis, dan tetanus. Seperti namanya, vaksin DPT dapat mencegah ketiga penyakit ini sekaligus.

Harap diperhatikan bahawa difteria, pertusis, dan tetanus adalah kedua-dua penyakit yang boleh membawa maut. Itulah sebabnya ketiga penyakit tersebut perlu dicegah, salah satunya adalah pemberian vaksin DPT ketika mereka masih kanak-kanak.

Baca juga: Ketahui Faedah dan Jenis Imunisasi untuk Bayi

Kemungkinan kesan sampingan vaksin DPT yang perlu anda ketahui

Sebenarnya, setiap vaksinasi mempunyai kemungkinan kesan sampingan. Vaksin DPT adalah sama. Beberapa kesan sampingan yang mungkin timbul setelah anak diberi vaksin DPT adalah:

  • Demam ringan.
  • Kulit merah, sakit, dan bengkak di tempat suntikan.
  • Cerewet.
  • Keletihan.

Pelbagai risiko kesan sampingan ini boleh berlaku dalam satu hingga tiga hari selepas vaksinasi. Walau bagaimanapun, bersabarlah, kerana kesan sampingan seperti demam dan sakit dapat diatasi dengan parasetamol atau asetaminofen.

Sekiranya anda keliru tentang ubat apa yang harus diberikan kepada anak anda, anda boleh menggunakan aplikasi tersebut untuk meminta doktor melalui sembang, dan juga membeli ubat melalui aplikasi. Pastikan anda membaca label pembungkusan ubat dan berikan mengikut dos dan arahan penggunaan yang disenaraikan.

Baca juga: 5 Kesan Negatif Ini Sekiranya Bayi Tidak Diimunisasi

Lebih Lanjut Mengenai Vaksin DPT

Seperti disebutkan sebelumnya, vaksin DPT adalah vaksin yang dapat mencegah tiga penyakit sekaligus, yaitu difteria, pertusis, dan tetanus. Difteria adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh bakteria yang menyerang selaput lendir hidung dan tekak.

Pertusis, juga dikenal sebagai batuk rejan, juga merupakan jangkitan bakteria pada sistem pernafasan, yang menyebabkan batuk parah yang tidak akan hilang. Pada kanak-kanak di bawah satu tahun, jangkitan pertusis boleh menyebabkan keadaan serius, yang menyebabkan radang paru-paru, sawan, dan kerosakan otak.

Sementara itu, tetanus adalah penyakit yang dicirikan oleh kekejangan dan kekejangan otot, serta kelumpuhan. Penyakit ini juga disebabkan oleh jangkitan bakteria, tetapi tidak menular dari orang ke orang, tetapi dari luka terbuka yang kotor dan terkena tanah.

Vaksin DPT pada kanak-kanak perlu diberikan lima kali, bermula dari usia 2 bulan, hingga 6 tahun. Tiga dos pertama perlu diberikan pada usia 2, 3, dan 4 bulan. Selepas itu, dos keempat harus diberikan pada usia 18 bulan, dan dos kelima pada usia 5 atau 6 tahun. Selanjutnya, disarankan untuk diberi penggalak setiap 10 tahun.

Perkara yang Perlu Diperhatikan sebelum Memberi Vaksin DPT

Sebelum memberi vaksin DPT kepada anak, penting untuk memperhatikan keadaannya. Sekiranya jadual vaksinasi telah tiba, tetapi anak itu sakit, vaksinasi harus ditunda sehingga keadaannya bertambah baik.

Baca juga: Ini adalah jenis imunisasi yang mesti diperoleh sejak lahir

Selain itu, jangan berikan imunisasi lebih lanjut jika anak anda mempunyai:

  • Gangguan sistem saraf atau otak, dalam masa 7 hari setelah mendapat suntikan vaksin DPT.
  • Reaksi alergi yang teruk yang boleh mengancam nyawa setelah divaksinasi.

Oleh itu, segera bawa anak ke doktor untuk diperiksa, jika setelah vaksinasi, anak itu demam tinggi di atas 40 darjah Celsius, tidak berhenti menangis selama 3 jam atau lebih, pingsan, dan mengalami sawan. Pelbagai gejala ini dapat menunjukkan reaksi alergi yang teruk kerana vaksin DPT.

Walaupun begitu, kes alahan atau kesan sampingan yang teruk akibat vaksin DPT agak jarang berlaku. Secara amnya, kesan sampingan yang berlaku adalah ringan dan menjadi lebih baik sendiri dalam beberapa hari. Sudah tentu, berbanding dengan kesan sampingan ringan, faedah yang ditawarkan lebih besar.

Dengan memastikan anak mendapat vaksin DPT, ibu telah berusaha melindunginya dari risiko difteria, pertusis, dan tetanus yang berbahaya di kemudian hari. Oleh itu, pastikan tidak melewatkan jadual imunisasi anak kecil anda, OK!

Rujukan:
Pusat CDC Kawalan dan Pencegahan Penyakit. Diakses pada tahun 2021. Penyataan Maklumat Vaksin (VIS). Difteria, Tetanus, dan Pertussis (DTaP) VIS.
Persatuan Pediatrik Indonesia IDAI. Diakses pada tahun 2021. Jadual Imunisasi untuk Kanak-kanak Berusia 0-18 Tahun.
WebMD. Diakses pada tahun 2021. Vaksin DTaP dan Tdap.
Pusat Bayi. Diakses pada tahun 2021. Vaksin DTaP.
Kesihatan Kanak-kanak. Diakses pada tahun 2021. Imunisasi Anak Anda: Vaksin Difteria, Tetanus & Pertussis (DTaP).