Kesihatan

Doktor Gigi Umum dan Pakar Bedah Mulut, Apa Perbezaannya?

, Jakarta - Menurut rilis dari Sihat negara saya! (Kementerian Kesehatan RI) (26/1/19), di Indonesia prevalensi orang yang tidak mengalami masalah gigi hanya 7 persen. Manakala WHO memberi mandat sekurang-kurangnya 50 perkara penting. Oleh itu, adakah anda tahu betapa pentingnya tugas dan peranan doktor gigi?

Bercakap mengenai kesihatan pergigian dan mulut, sebenarnya tidak hanya bersilang dengan doktor gigi umum, tetapi juga pelbagai kepakaran dalam bidang ini. Salah satunya adalah pakar bedah mulut. Jadi, apa perbezaan antara doktor gigi umum dan pakar bedah mulut?

(Baca juga: Cara Mengetahui Masalah Gigi Kebijaksanaan)

Pendidikan Pakar

Seseorang boleh dikatakan sebagai doktor gigi umum ketika dia mengikuti pendidikan S-1 (sarjana) dan tahap profesional. Pelajar pergigian merujuk tahap sarjana ini sebagai tempoh praklinikal. Secara amnya, tahap S-1 diambil selama lebih kurang 3.5 tahun. Pada peringkat ini mereka hanya memperoleh Ijazah Sarjana Muda Pergigian.

Nah, sementara tahap profesional biasanya disebut sebagai tempoh klinikal atau Koas (magang di hospital). Tempoh ini diambil rata-rata selama 1,5-2 tahun. Setelah melalui tempoh ini, barulah mereka mendapat gelaran doktor gigi. Dengan kata lain, rata-rata memerlukan 5-6 tahun untuk menjadi doktor gigi. Bagaimana dengan pakar seperti pembedahan mulut?

Doktor gigi yang ingin menjadi pakar mesti menghadiri pergigian pakar. Prosesnya mengambil masa kira-kira 5-10 semester untuk mendapatkan ijazah. Kali ini bergantung pada bidang pengkhususan yang diambil oleh doktor gigi.

(Baca juga: Anak Takut Pergi ke Doktor Gigi? Ikuti 5 Trik Ini )

Kemahiran Lebih Spesifik

Doktor gigi am adalah doktor yang dilatih khas dalam penjagaan pergigian. Peranan doktor gigi am sangat penting untuk memastikan penjagaan gigi dan mulut yang selamat dan berkesan. Kerana prosedur rutin yang tampak biasa, seperti pengekstrakan, pengisian, dan pemberian anestesia, boleh menyebabkan komplikasi jika tidak ditangani dengan baik. Komplikasi boleh merangkumi pendarahan yang berpanjangan, sakit, hematoma, hingga kerosakan saraf sementara atau kekal.

Lalu, bagaimana dengan pakar bedah mulut? Sesuai dengan tajuknya, pakar ini ditugaskan untuk melakukan prosedur pembedahan pada gigi, tulang, dan tisu rongga mulut, dan muka. Pembedahan oral adalah tindakan untuk merawat kelainan rongga mulut. Melalui prosedur ini, kelainan yang berlaku pada rahang dapat diatasi. Bukan hanya itu, bidang ini juga dapat merawat kelainan yang berlaku pada gigi dan gusi.

(Baca juga: 4 Kaedah Berkesan untuk Mengatasi Masalah Rongga)

Nah, berikut adalah beberapa keadaan yang boleh dirawat oleh pakar bedah mulut.

  • Implan pergigian. Prosedur pembedahan dengan tujuan untuk mengganti akar gigi dan gigi yang hilang dengan akar tiruan (implan) yang ditanamkan ke dalam gusi.

  • Pembedahan rahang . Memperbaiki rahang, sama ada di rahang atas atau bawah.

  • Pembedahan gigi bijak. Geraham, yang terletak di bahagian belakang mulut, biasanya tumbuh pada usia 17-25 tahun.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai masalah di atas? Atau ingin menjalani pemeriksaan dengan doktor gigi umum atau pakar? Untuk membuat pemeriksaan, anda boleh membuat temu janji dengan doktor di hospital pilihan anda di sini. Ia mudah, bukan? Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!