Kesihatan

4 Punca Dispraxia Yang Anda Perlu Tahu

, Jakarta - Anak kecil anda yang tumbuh dengan perkembangan baik adalah kebahagiaan bagi setiap ibu bapa. Namun, apabila anak anda mempunyai masalah pertumbuhan dan terlambat, ini akan membahayakan pertumbuhan dan perkembangan mereka. Dyspraxia adalah salah satu gangguan yang paling biasa berlaku pada kanak-kanak. Kenal pasti penyebabnya, agar si ibu dapat menjauhinya.

Baca juga: Kenali Tanda-tanda Kanak-kanak yang Terkena Dyspraxia

Punca Dispraxia Yang Perlu Anda Ketahui

Gangguan perkembangan ini berlaku kerana gangguan pada salah satu saraf atau bahagian otak yang menyelaraskan pergerakan badan. Tidak diketahui dengan pasti apakah penyebab sebenar dispraxia, tetapi beberapa faktor risiko mempengaruhi berlakunya keadaan ini. Antaranya:

  1. Mempunyai sejarah dispraksia pada ahli keluarga.

  2. Kelahiran pramatang sebelum mencapai usia 37 minggu.

  3. Bayi anda dilahirkan dengan berat badan di bawah normal.

  4. Ibu yang mengambil alkohol dan narkotik semasa mengandung.

Ibu dapat mencegah dispraksia dengan mengelakkan beberapa faktor risiko dengan selalu menjaga kesihatan rahim dengan memakan makanan berkhasiat seimbang yang sihat. Jangan lupa untuk selalu melakukan pemeriksaan kebidanan rutin di hospital pilihan melalui aplikasi . Pemeriksaan ginekologi secara rutin akan mengelakkan anak kecil anda daripada beberapa risiko kehamilan yang berbahaya.

Baca juga: Bagaimana Dyspraxia Diagnosis?

Kanak-kanak dengan Dyspraxia, apa simptomnya?

Anak anda yang mengalami dispraxia akan dicirikan oleh beberapa gejala, seperti:

  • Anak kecil anda mempunyai corak tidur yang buruk.

  • Si kecil mengalami kesukaran dalam melaksanakan arahan yang diberikan oleh ibu.

  • Si kecil mudah marah.

  • Anak kecil anda mempunyai kemahiran menulis yang lemah.

  • Anak kecil sukar menumpukan perhatian.

  • Anak kecil anda sukar mengatur pergerakan badan.

  • Anak kecil anda mempunyai kemahiran motor yang lemah.

  • Anak kecil tidak berminat dengan permainan yang memerlukan imaginasi.

  • Anak kecil anda sangat memerlukan perhatian.

  • Si kecil tidak dapat duduk diam.

Sekiranya simptom dapat dikesan dengan segera, maka doktor dapat merawatnya dengan tepat. Rawatan biasanya bergantung pada betapa teruknya keadaan anak. Gejala yang diketahui lebih awal akan mengurangkan berlakunya komplikasi yang berbahaya bagi perkembangan anak kecil anda.

Baca juga: Jenis-jenis Dispraxia Yang Perlu Anda Ketahui

Langkah-langkah Menangani Dyspraxia

Anak anda yang mengalami dispraksia akan menjalani beberapa terapi untuk mengurangkan gangguan semasa melakukan aktiviti seharian. Biasanya, doktor akan mencadangkan beberapa terapi, termasuk:

  • Terapi tingkah laku kognitif, iaitu terapi yang dijalankan dengan menggabungkan terapi tingkah laku dan terapi kognitif. Terapi ini bertujuan untuk mengubah pemikiran dan tindak balas si Kecil untuk menjadi lebih positif.

  • Terapi pekerjaan, iaitu rawatan yang dijalankan dengan tujuan untuk membantu perkembangan diri anak. Dalam kes ini, anak anda akan diajar membaca, mengira, atau bersosial dengan rakan sebaya.

Teknik dan pendekatan yang diambil akan berbeza bagi setiap peserta terapi. Dalam kes ini, sokongan orang terdekat akan diperlukan agar peserta dapat menjalani kehidupan yang lebih baik. Diagnosis awal juga diperlukan untuk memantau keadaan pesakit secara berkala dan mencegah dispraksia menjadi semakin teruk.

Pencegahan yang betul sukar dilakukan kerana tidak diketahui dengan pasti apa penyebabnya. Gangguan ini tidak dapat disembuhkan sehingga anak itu dewasa. Namun, kesukaran dan batasan si Kecil dapat diatasi dengan serangkaian terapi yang dilakukan sejak usia dini, sehingga Si Kecil dapat hidup normal seperti anak-anak lain seusianya.

Rujukan:
WebMD. Diakses pada tahun 2019. Dyspraxia.
NHS. Diakses pada tahun 2019. Gangguan Koordinasi Pembangunan (Dyspraxia) pada Kanak-kanak.