Kesihatan

Orang dengan Serviks Kronik Boleh Mengandung?

, Jakarta - Pernahkah anda mendengar istilah serviks? Keadaan ini adalah keradangan serviks atau serviks. Serviks adalah bahagian bawah rahim yang tersambung ke vagina. Cervicitis juga dikenal sebagai jangkitan serviks, pembengkakan, dan keradangan saluran serviks. Keadaan ini boleh disebabkan oleh jangkitan, jamur, atau parasit.

Sekiranya serviks tidak segera dirawat, ia akan menyebabkan keradangan serviks yang membawa kepada keadaan kronik. Keradangan ini dapat ditunjukkan dengan pendarahan dari vagina di luar waktu haid, rasa sakit semasa persetubuhan, dan keputihan yang tidak normal dan berbau dari faraj.

Serviks boleh menjadi akut, berkembang secara tiba-tiba dan menjadi teruk, atau berkembang secara kronik dalam jangka masa yang panjang. Sebilangan besar orang dengan serviks tidak merasakan sebarang gejala. Walau bagaimanapun, jika gejala berlaku, mereka boleh merangkumi:

  1. Buang air kecil yang kerap dan menyakitkan.

  2. Sakit pelvis disertai oleh demam.

  3. Sakit di bahagian belakang atau perut.

  4. Terdapat pendarahan di faraj selepas hubungan seks.

  5. Keputihan dari faraj yang tidak biasa dan dalam jumlah yang banyak. Cecair ini biasanya berwarna kuning pucat hingga kelabu, disertai dengan bau yang tidak menyenangkan.

Sekiranya keadaan ini tidak diatasi dengan segera, serviks yang berlaku akibat jangkitan boleh merebak ke rongga perut, menyebabkan masalah kesuburan, mengurangkan imuniti rahim dan vagina, meningkatkan risiko penyakit kelamin, dan masalah dengan janin untuk wanita hamil .

Cervicitis berlaku dengan beberapa sebab, termasuk:

  1. Mempunyai sejarah penyakit kelamin.

  2. Kehadiran bakteria baik yang tidak terkawal di dalam vagina.

  3. Kerengsaan atau kecederaan pada faraj akibat penggunaan tampon.

  4. Telah melakukan dan melakukan hubungan seks secara aktif sejak usia muda.

  5. Jangkitan virus seperti herpes simplex atau virus HPV yang menyebabkan herpes genital.

  6. Melakukan hubungan seks yang tidak selamat, misalnya menukar pasangan terlalu kerap dan melakukannya tanpa menggunakan perlindungan.

  7. Reaksi alergi terhadap spermisida (bahan yang dapat membunuh sperma) atau bahan lateks dari alat kontraseptif, serta produk feminin.

  8. Ketidakseimbangan hormon, iaitu tahap estrogen jauh lebih rendah daripada tahap progesteron. Kesannya, kemampuan tubuh untuk menjaga kesihatan serviks akan terganggu.

Serviks dapat menjadi parah jika berkembang lebih jauh, dan dicirikan oleh luka terbuka atau keluarnya nanah dari vagina.Rawatan untuk penyakit ini berdasarkan pada penyebab dan keparahannya. Berikut adalah beberapa cara yang boleh dilakukan agar tidak mendapat penyakit ini, termasuk:

  1. Elakkan menggunakan produk feminin yang mengandungi minyak wangi. Ini kerana produk feminin yang mengandungi minyak wangi boleh menyebabkan kerengsaan pada bahagian wanita dan serviks.

  2. Amalkan seks selamat. Seperti tidak menukar pasangan atau menggunakan keselamatan semasa persetubuhan. Ini dilakukan untuk mencegah penyebaran jangkitan seksual, seperti klamidia, gonorea, herpes simplex, HIV, dan HPV.

  3. Jangan gunakan ubat tanpa nasihat doktor.

  4. Jangan basuh miss V menggunakan sabun. Bincangkan dengan doktor anda untuk mengetahui kaedah dan jenis produk yang sesuai untuk anda.

  5. Lakukan pemeriksaan PAP smear secara berkala.

Sebaiknya segera berbincang dengan doktor anda jika anda melihat gejala serviks pada organ intim anda. Dengan , Anda boleh berbincang di mana sahaja dan bila-bila masa melalui Berbual atau Panggilan Suara / Video . Di samping itu, anda juga boleh membeli ubat dan ia akan dihantar ke rumah anda dalam masa satu jam. Ayuh, muat turun permohonannya dengan segera!

Baca juga:

  • 6 Punca Miss V Gatal
  • Berikut adalah 6 maksud cecair Miss V yang perlu anda ketahui
  • Cara merawat Miss V mengikut usia