Kesihatan

Kesakitan semasa hubungan seksual, adakah benar bahawa gejala serviks?

Jakarta - Kajian menunjukkan bahawa 3 dari 4 wanita di dunia mengalami kesakitan ketika melakukan persetubuhan, sekurang-kurangnya sekali seumur hidup mereka. Kesakitan semasa dan selepas hubungan seks disebabkan oleh banyak perkara, termasuk faktor tekanan, masalah pada alat kelamin, kekurangan pelinciran dan foreplay dan menderita penyakit tertentu.

Salah satu penyakit yang disifatkan oleh kesakitan semasa persetubuhan adalah serviks. Ini adalah keradangan serviks atau serviks kerana faktor berjangkit dan tidak berjangkit. Cervicitis dicirikan oleh pendarahan dari faraj di luar kitaran haid, sakit semasa persetubuhan, dan keputihan yang tidak normal dari faraj. Sekiranya tidak dirawat, serviks dapat merebak ke rongga perut dan menyebabkan komplikasi dalam bentuk masalah kesuburan dan masalah dengan janin untuk perempuan mengandung.

Apa yang Menyebabkan Serviks?

Serviks disebabkan oleh jangkitan bakteria dan virus yang berlaku semasa hubungan seks. Jangkitan lain yang boleh merebak semasa hubungan seks adalah gonorea, klamidia, trichomoniasis dan herpes genital. Selain jangkitan, terdapat beberapa keadaan yang menyebabkan serviks, iaitu:

  • Tindak balas alahan. Contohnya, terhadap spermisida atau bahan lateks dari alat kontraseptif.

  • Pertumbuhan bakteria baik yang tidak terkawal pada Miss V.

  • Kerengsaan atau kecederaan akibat penggunaan tampon.

  • Ketidakseimbangan hormon yang mengganggu kemampuan tubuh untuk menjaga kesihatan serviks. Contohnya, tahap estrogen lebih rendah daripada tahap progesteron.

  • Kanser atau kesan sampingan dari rawatan barah.

Sebagai tambahan kepada penyebab di atas, ada faktor yang meningkatkan risiko serviks. Ini termasuk melakukan hubungan seks tanpa perlindungan (seperti mempunyai beberapa pasangan dan tidak menggunakan kondom), aktif secara seksual dari usia muda dan mempunyai sejarah penyakit kelamin (seperti serviks).

Bagaimana Cervicitis Diagnosis?

Diagnosis serviks merangkumi pemeriksaan fizikal untuk melihat keadaan faraj dan serviks dengan spekulum. Pemeriksaan sokongan dilakukan untuk mengesahkan diagnosis, yaitu dalam bentuk PAP smear . Pemeriksaan lain yang mungkin dilakukan adalah menggunakan tiub kamera (endoskopi) untuk melihat keadaan abnormal pada vagina dan serviks dengan lebih jelas.

Rawatan untuk serviks adalah berdasarkan penyebab dan keparahannya. Contohnya, cervicitis akibat tidak dijangkiti (seperti kerengsaan terhadap pengambilan bahan, alat atau produk tertentu) diatasi dengan menghentikan penggunaan produk pemicu sehingga sembuh.

Sementara cervicitis akibat jangkitan dirawat dengan pengambilan ubat untuk menghilangkan jangkitan dan mencegah penularan. Ubat yang biasa dikonsumsi adalah antibiotik, antivirus, dan antijamur. Sekiranya ubat ini tidak berkesan untuk merawat serviks, doktor mencadangkan rawatan lain, iaitu: cryosurgery , pembedahan elektronik, dan terapi laser.

Bagaimana Mencegah Serviks?

Pencegahan serviks dapat dilakukan dengan menerapkan seks yang selamat, iaitu menggunakan kondom dan tidak mengubah pasangan seksual. Elakkan juga produk feminin yang mengandungi minyak wangi kerana boleh menyebabkan kerengsaan pada vagina dan serviks. Setelah melakukan hubungan seks, pastikan sentiasa membersihkan kawasan Miss V. Sekiranya anda sudah berkahwin dan aktif secara seksual, anda disyorkan untuk melakukan pemeriksaan berkala PAP smear sekurang-kurangnya sekali setiap 2-3 tahun.

Sekiranya anda mengadu sakit semasa hubungan seksual, segera berjumpa doktor untuk mengetahui punca dan mendapatkan rawatan yang tepat. Anda boleh menggunakan ciri Hubungi Doktor apa yang ada dalam aplikasi untuk meminta doktor melalui berbual, dan Panggilan Suara / Video. Ayuh, muat turun permohonan di App Store atau Google Play sekarang!

Baca juga:

  • Orang dengan Serviks Kronik Boleh Mengandung?
  • Berikut adalah 8 penyebab serviks yang perlu anda ketahui
  • Adakah terdapat makanan khas untuk penghidap serviks?