Kesihatan

Sleepwalking: Sekiranya Saya Bangun atau Meninggalkannya?

Jakarta - Pernahkah anda melihat seseorang berjalan tetapi mata mereka tertutup? Atau melihat seseorang yang anda kenali melakukan sesuatu ketika kelihatan seperti dia sedang tidur?

Sekiranya jawapannya ya, mungkin orang itu mengalami jalan tidur aka sleepwalking. Keadaan ini boleh menyebabkan orang yang mengalaminya terus melakukan aktiviti walaupun mereka sedang tidur. Sekiranya anda melihat seseorang mengalami ini, apa yang harus anda lakukan? Biarkan dia tidur atau mesti membangunkannya?

Malangnya terdapat banyak pengetahuan yang salah mengenai keadaan yang satu ini. Banyak mitos yang beredar bahawa seseorang yang mengalami tidur malam tidak boleh bangun. Kerana jika dia terbangun secara paksa, dia mungkin akan terkejut dan mengalami serangan jantung. Bahkan ada yang percaya bahawa ini berkaitan dengan sesuatu yang ghaib. Tetapi semua itu hanyalah mitos.

Sebenarnya, membenarkan atau tidak bangun tidur berjalan boleh membahayakan. Kerana dia cenderung tidak tahu, bahkan tidak ingat apa yang dilakukan semasa tidur. Sebagai contoh, dia akan berjalan ke tempat yang berbahaya, menghidupkan kereta atau bahkan menghidupkan dapur yang jika dibiarkan boleh mengakibatkan bencana.

Oleh itu, apabila anda menjumpai seseorang yang mengalami ini, segera bangun. Tetapi itu mungkin memerlukan sedikit usaha, kerana jalan tidur biasanya sukar untuk menyedarkan. Perkara pertama yang harus anda lakukan ialah membawa orang itu ke tempat yang selamat terlebih dahulu, dan kemudian cuba membangunkannya semula.

Orang yang mengalami aktiviti tidur tidak dapat mengawal badan mereka dan apa yang dilakukannya. Jangan ragu untuk membangunkannya, terutamanya jika ia membawa kepada sesuatu yang berbahaya. Kerana hampir tidak ada kesan sampingan yang buruk ketika bangun tidur.

Punca Tidur Berjalan

Gangguan ini berlaku kerana masalah dengan prestasi otak yang tidak padat. Maksudnya, ada bahagian otak yang sedang berehat sementara bahagian lain masih terjaga. Sleepwalking adalah keadaan yang boleh berlaku kepada sesiapa sahaja dan tidak selalu berkaitan dengan gangguan psikiatri.

Oleh itu, apakah perkara-perkara yang boleh menyebabkan seseorang mengalami masalah tidur malam?

  1. Kurang tidur

Salah satu faktor risiko jalan tidur kurang tidur atau mempunyai jadual tidur yang tidak kemas. Kerana ini berkaitan dengan apa yang dicatat di otak, dan ingatan itu dapat mendorong otak untuk memerintahkan tubuh untuk mengulanginya.

Contohnya, seseorang terbiasa berjaga hingga awal pagi melakukan sesuatu. Oleh itu, ketika dia memaksa dirinya untuk tertidur, otak mungkin masih mengenali kebiasaan tubuh sebelumnya dan mendorong beberapa saraf kembali bertindak. Walaupun sleepwalking tidak disedari, apa yang dilakukan semasa sleepwalking adalah kebiasaan yang telah direkodkan di otak.

  1. Kesan Sampingan Dadah

Sleepwalking juga boleh berlaku pada orang yang mengambil jenis ubat tertentu. Kerana terdapat beberapa zat seperti hipnotik bertindak pendek, penenang atau gabungan pelbagai ubat psikiatri yang dapat memberikan kesan sampingan yang tidak dijangka.

Di samping itu, pengambilan alkohol yang berlebihan boleh mencetuskan seseorang untuk mengalami tidur malam. Sekiranya ini berlaku, cubalah berunding terlebih dahulu dan meminta preskripsi lain dari doktor.

  1. Kebiasaan

Sebenarnya tidur berjalan bukanlah keadaan yang berbahaya, tetapi jika ini terus berulang, segera lakukan pemeriksaan kesihatan. Perkara yang boleh mencetuskannya jalan tidur adalah kebiasaan melambatkan tidur sehingga badan menjadi letih, cemas dan juga tertekan. Dan semua perkara ini sebenarnya boleh mencetuskan gangguan tidur.

Bercakap tentang masalah kesihatan dengan doktor melalui aplikasi . Pantas muat turun aplikasi di App Store dan Google Play untuk mula menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Dapatkan juga cadangan untuk membeli ubat agar lebih cepat pulih!