Kesihatan

Adakah Selamat Memiliki Kucing Semasa Melahirkan Bayi?

, Jakarta - Bagi bakal ibu bapa, menunggu kedatangan bayi di tengah keluarga sangat mendebarkan dan membimbangkan. Sebilangan besar ibu bapa merasakan mereka masih boleh memikirkan apa yang harus dilakukan pada masa akan datang. Maklumlah, kebimbangan dan kebimbangan biasanya lebih kerap dialami oleh bakal ibu bapa yang memelihara kucing di rumah.

Bukan tanpa alasan, meninggalkan kucing dan bayi yang baru lahir di bilik yang sama mungkin terdengar seperti idea yang mustahil. Masalah keselamatan bayi dan risiko masalah kesihatan sering menjadi sebabnya. Namun, itu tidak bermakna ini tidak dapat disedari. Adakah selamat memelihara kucing semasa mengandung? Jawapannya selamat.

Baca juga: Ini adalah 5 Latihan Asas untuk Anak Kucing

Petua untuk Menjaga Kucing dengan Selamat

Walaupun mempunyai tingkah laku yang comel dan menggemaskan, kucing tetap menjadi haiwan. Apabila mereka merasa terancam atau kerana situasi tertentu, kucing boleh menggaru dan bahkan menggigit. Apabila berhadapan dengan bayi baru lahir yang tidak berdaya, ia pasti terdengar mengerikan. Tidak ketinggalan, risiko masalah kesihatan yang mungkin timbul jika anak kecil anda ditinggalkan dekat dengan haiwan berbulu ini.

Tetapi jangan bimbang, dengan sedikit tweak dan tweak di rumah, sebenarnya selamat untuk menjaga kucing semasa mengandung. Perkara yang perlu anda perhatikan adalah selalu menjaga jarak antara bayi dan kucing peliharaan, terutama ketika bayi bersendirian, sama ada di dalam bilik, di buaian, atau di tempat tidur.

Perlu diingat, keselamatan anak kecil anda adalah perkara penting yang perlu diberi perhatian sekiranya terdapat kucing peliharaan di dalam rumah. Sebaiknya elakkan kucing dan bayi yang baru lahir tidur di tilam yang sama. Ini kerana ini dapat meningkatkan risiko bayi tergores secara tidak sengaja atau mengalami masalah pernafasan akibat rambut kucing. Ibu dan ayah pastinya akan merasa lebih selesa jika buaian dan kucing dipisahkan.

Baca juga: Adakah benar bahawa membesarkan kucing dapat mencegah asma pada bayi?

Selain itu, menjaga kucing di rumah juga dapat membuat ibu bapa risau akan risiko penularan toxoplasmosis. Penyakit ini disebabkan oleh jangkitan parasit protozoa (organisma bersel tunggal) Toxoplasma gondii . Parasit jenis ini sering dijumpai dalam tinja kucing atau daging yang tidak dimasak. Sebenarnya, toksoplasmosis adalah "ancaman" sebenar yang harus diperhatikan.

Biasanya, pencegahan jangkitan ini dilakukan sejak kehamilan. Walau bagaimanapun, risiko penyakit ini masih perlu diperhatikan. Cara penularan parasit yang menyebabkan jangkitan pada bayi baru lahir adalah sama seperti pada wanita hamil. Keadaan ini dicirikan oleh gejala seperti demam, sakit kepala, dan sakit di seluruh badan.

Tetapi jangan risau, ibu dan ayah dapat mencegah penularan toxoplasmosis kepada bayi dengan beberapa cara, bermula dari menjaga kucing di dalam rumah, jangan biarkan kucing mendekati kucing liar, jangan biarkan bayi menyentuh atau makan sampah kucing, selalu mencuci tangan mereka dengan sabun atau memakainya. sarung tangan sebelum dan sesudah menyentuh kucing, dan jangan memberi makan daging mentah kucing, kerana terdapat risiko bahawa daging itu mengandungi parasit dan kucing dapat menyebarkannya.

Baca juga: Bagaimana Merawat Kucing Penuaan?

Bapa dan ibu juga perlu mengetahui kapan masa yang tepat untuk menjauhkan kucing dari jangkauan bayi, salah satunya adalah ketika kucing peliharaan mula menunjukkan gejala penyakit. Sekiranya itu berlaku, anda harus segera membawa kucing peliharaan anda ke doktor haiwan atau anda boleh bertanya mengenai gejala yang dialami kucing kepada doktor haiwan melalui aplikasi. . Muat turun aplikasinya ada di sini!

Rujukan:
NHS Choices UK. Diakses pada tahun 2021. Toksoplasmosis.
Garis Kesihatan. Diperoleh pada tahun 2021. Cara Memperkenalkan Kucing Anda kepada Bayi Anda yang baru lahir.
WebMD. Diakses pada tahun 2021. Menyiapkan Haiwan Peliharaan Anda untuk Bayi Baru Anda.