Kesihatan

Sindrom Burnout Mula Muncul, Berhati-hati dengan Depresi di Pejabat

, Jakarta - Rutin dan tumpukan kerja dapat membuat seseorang rentan terhadap tekanan, bahkan tertekan. Tekanan yang berlaku disebabkan oleh keadaan ini dikenali sebagai burnout syndrome atau burnout syndrome penamatan kerja . Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) baru-baru ini ditubuhkan terbakar untuk menerangkan keadaan tekanan yang berkaitan dengan kerja kronik.

Pekerja yang mengalami sindrom ini menunjukkan gejala keletihan fizikal dan emosi. Secara amnya, keadaan ini timbul akibat jangkaan pekerja dan kenyataan tidak sama seperti yang diharapkan. Di samping itu, keletihan dan tekanan yang berpanjangan juga dapat terjadi kerana seseorang terharu dengan pesanan dari atasan yang terus datang. Keadaan ini tidak boleh diabaikan sama sekali, kerana boleh menyebabkan kehilangan minat dalam pekerjaan dan mengurangkan produktiviti.

Baca juga: 5 Punca Kemurungan Yang Sering Diabaikan

Mengenal Burnout dan Gejalanya

Walaupun tidak termasuk dalam jenis penyakit fizikal, tetapi terbakar tidak boleh dianggap remeh sama sekali. Sekiranya dibiarkan, tekanan boleh membuat kerja tidak selesai, putus asa, sinis, dan mudah marah. Orang yang mengalami keadaan ini sering merasa tidak dapat menyiapkan kerja. Dalam jangka masa panjang, keadaan ini boleh menjadikan seseorang mudah terkena penyakit fizikal, seperti demam dan selesema.

Selain timbunan kerja atau suasana pejabat, terbakar Ia juga dianggap berkaitan dengan keadaan psikologi lain, seperti kemurungan. Tetapi secara amnya, orang yang mengalami penamatan kerja merasakan bahawa tekanan tidak disebabkan oleh kerja. Terdapat beberapa kemungkinan terbakar boleh menyerang seseorang, mulai dari ketidakupayaan untuk mengawal kerja, bayangan kerja yang tidak jelas, irama kerja yang tidak mesra, dan jenis pekerjaan yang monoton atau terlalu dinamik.

Dalam beberapa keadaan, penamatan kerja juga boleh berlaku kerana tidak ada sokongan sosial, terutama dalam hal-hal yang berkaitan dengan pekerjaan. Terbakar juga mudah menyerang orang yang mempunyai kehidupan kerja yang tidak seimbang, kerana ini dapat membuat orang tersebut tidak mempunyai waktu untuk melakukan perkara lain di luar pekerjaan.

Baca juga: 6 Pekerjaan dengan Tahap Tekanan Terendah 2019

Sebenarnya tidak ada gejala khas dari keadaan ini, tetapi terbakar dapat dicirikan oleh beberapa perubahan. Secara amnya, sindrom ini menyebabkan penghidap mengalami perubahan dalam keadaan fizikal, keadaan emosi, dan perubahan tingkah laku. Secara amnya, keadaan ini boleh menyebabkan seseorang mengalami kemurungan. Terbakar boleh menyebabkan perasaan bersendirian, terlalu banyak bekerja, dan merasa tidak dihargai di persekitaran. Perubahan berikut boleh menjadi petanda pekerja mengalami keletihan:

  • Perubahan Keadaan Fizikal

Terbakar boleh mempengaruhi dan menyebabkan perubahan keadaan fizikal. Sindrom ini mencetuskan keletihan, kelemahan, kesakitan yang kerap, sakit otot, penurunan selera makan, dan gangguan tidur pada waktu malam, aka insomnia.

  • Perubahan Emosi

Selain dari fizikal terbakar Ia juga boleh mempengaruhi keadaan emosi seseorang. Penderita sering merasa seperti gagal dan sering meragui dirinya sendiri, merasa terperangkap dalam pekerjaan, merasa sendirian, tidak mempunyai motivasi, dan menjadi lebih sinis dan sensitif.

  • Perubahan Tingkah Laku

Perubahan tingkah laku juga boleh menjadi tanda terbakar . Keadaan ini menyebabkan seseorang sering melepaskan tanggungjawab, mengasingkan diri dari rakan sekerja, sering menunda kerja, makan berlebihan, datang ke pejabat kemudian dan pulang lebih awal, dan tidak melakukan tugas atau pekerjaan yang diberikan.

Baca juga: Yakin Senang dengan Kerja? Berikut adalah 5 Tanda

Mempunyai masalah kesihatan dan memerlukan nasihat doktor? Gunakan aplikasinya hanya. Anda boleh menghubungi doktor dengan mudah melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual bila-bila masa dan di mana sahaja. Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
Panduan Bantuan. Diakses 2019. Pencegahan dan Rawatan Burnout.
WHO. Diakses pada tahun 2019. Membakar "fenomena pekerjaan": Klasifikasi Penyakit Antarabangsa.
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2019. Penyelesaian kerja: Cara melihatnya dan mengambil tindakan.