Kesihatan

4 Alahan Kulit Yang Boleh Berlaku Pada Bayi

Jakarta - Alahan kulit bukanlah masalah kulit yang hanya menyerang orang dewasa. Sebabnya, bayi juga boleh mengalami keluhan kesihatan yang satu ini. Selain itu, alergi kulit pada bayi juga membuktikan bahawa alahan bukan hanya mengenai bersin atau mengi. Nah, inilah alahan kulit yang boleh muncul dalam pelbagai bentuk pada si kecil:

1. Hubungi dermatitis

Alergi ini adalah sejenis alergi pada bayi yang boleh muncul setelah terdedah kepada alergen (bahan pencetus alergi). Dermatitis kontak dicirikan oleh kemerahan pada kulit. Menurut pakar, dermatitis kontak adalah keradangan yang boleh menyebabkan ruam, gatal-gatal, dan pembakaran yang besar.

Pakar mengatakan bahawa jika ruam ini berlaku di seluruh badan bayi, biasanya sabun atau bahan pencuci adalah penyebab alergi kulit pada bayi. Sekiranya dada dan lengan terkena, boleh jadi pelakunya kerana pakaian kotor. Lalu, bagaimana merawatnya?

Rawatan lebih kurang berbeza dengan ekzema. Perkara utama adalah memastikan si kecil anda sentiasa dijauhi alergen. Di samping itu, anda juga dapat mengatasinya dengan krim steroid yang dijual secara percuma. Namun, jika gatal masih berterusan, cuba berikan antihistamin seperti: cetirizine . Sebagai gantinya, bincangkannya dengan doktor pakar agar penanganan alahan pada bayi berlaku dengan selamat dan tepat.

2. Ekzema

Masalah kesihatan kulit ini biasanya berlaku pada bayi yang mempunyai sejarah alahan makanan, asma, atau rinitis alergi. Alergi ini biasanya bermula dengan munculnya ruam di kepala atau muka. Kemudian, kemudian merebak ke bahagian dada dan lengan.

Selain ruam, eksim juga boleh dicirikan dengan pengeringan, penebalan, atau jangkitan kulit berulang pada kulit yang berkaitan. Perlu diingat, apabila kulit gatal tergores, ia akan terasa lebih gatal.

Punca sebenar eksim tidak diketahui. Pakar hanya mengesyorkan mengelakkan keadaan yang boleh menjadikan kulit kering, berkeringat, menggunakan sabun atau detergen tertentu, atau bersentuhan dengan kain kasar. Tujuannya agar ekzema tidak terasa lebih gatal.

3. Urtikaria Kronik

Jangan memandang ringan keadaan ini. Urtikaria kronik adalah reaksi alergi yang teruk pada bayi. Keadaan ini dicirikan oleh ruam merah yang luas setelah bersentuhan dengan alergen. Walaupun urtikaria kronik tidak menyebabkan kulit kering, gejala lain termasuk kesukaran bernafas atau bengkak pada mulut dan muka.

Dalam banyak kes, masalah alergi ini akan hilang dengan sendirinya selagi anda tidak terdedah kepada alergen. Agar rawatannya sesuai dan selamat, ibu harus membawa anaknya yang kecil ke doktor untuk meminta rawatan dalam bentuk antihistamin.

4. Alahan akibat air liur

Punca alahan pada bayi juga boleh disebabkan oleh air liur yang sering membasahi mulut dan dagu. Malangnya, sebilangan ibu bapa berpendapat ruam disebabkan oleh alahan makanan. Sebenarnya, kulit kemerahan yang disertai benjolan kecil adalah alahan kerana sentuhan kulit dengan air liur.

Tetapi perlu diingat, ruam ini boleh merebak ke bahagian dada. Pakar mengatakan, selagi ruam ini tidak berkerak atau kuning (menunjukkan jangkitan), maka anda tidak perlu risau. Walaupun begitu, bawa si kecil anda ke doktor agar gejala alahan kulit pada bayi tidak berlarutan.

Adakah si kecil anda mempunyai keluhan kulit? Anda tidak perlu panik, anda boleh meminta doktor secara langsung melalui aplikasi untuk membincangkan perkara tersebut . Ayuh, muat turun permohonan sekarang juga di App Store dan Google Play.

Baca juga:

  • Adakah benar bahawa alahan makanan dapat bersembunyi seumur hidup?
  • Jangan memandang rendah alahan, sedar akan gejala
  • Tanda-tanda Alergi Kosmetik dan Cara Mengatasinya