Kesihatan

6 Cara Menjaga Kesihatan Perut Semasa Berpuasa

, Jakarta - Puasa pada bulan Ramadhan biasanya cukup sukar pada awal bulan, kerana sistem perut dan pencernaan masih menyesuaikan diri dengan pola makan baru ketika berpuasa. Namun, jika kesihatan gastrik tidak dijaga, masalah pencernaan dapat berlanjutan dan mengganggu kecergasan badan semasa berpuasa.

Oleh itu, penting untuk menjaga kesihatan gastrik, dengan menggunakan kaedah berikut:

1. Elakkan Makanan Pedas di Sahur

Bagi pencinta pedas, makan tanpa sos cili atau sumber rasa pedas lain terasa tidak lengkap, malah menyakitkan. Namun, kebiasaan makan makanan pedas harus dielakkan pada waktu subuh, ya. Kerana kandungan cili dan lada dalam makanan pedas dapat menghasilkan lebihan gas di dalam perut. Ini kemudiannya boleh mencetuskan kenaikan asid perut.

Baca juga: Asid Perut Naik Semasa Puasa? Inilah Cara Mencegahnya

2. Meningkatkan Penggunaan Serat

Bukan hanya membantu anda merasa kenyang lebih lama, makanan berserat juga membantu perut dan organ pencernaan lain untuk mengekalkan prestasi walaupun pengambilan makanan dikurangkan semasa berpuasa. Jenis makanan berserat yang boleh anda makan termasuk buah-buahan, sayur-sayuran, biji-bijian, atau biji-bijian.

3. Kurangkan Makanan Berlemak

Semasa berpuasa, perut memerlukan banyak pengambilan, terutamanya makanan yang dapat membuat anda kenyang lebih lama. Di sinilah makanan berlemak berperanan dalam menolong puasa. Malangnya, makanan berlemak sebenarnya menjadikan perut dan perut anda lebih mudah terkena sembelit. Oleh itu, mengurangkan makanan berlemak akan mengekalkan kesihatan gastrik yang optimum.

4. Pastikan badan terhidrat dengan baik

Air mempunyai peranan penting dalam meningkatkan kesihatan tubuh, terutama kesihatan perut ketika berpuasa. Kandungan air putih yang terdiri daripada mineral menjadikan lapisan kulit perut lebih sihat, jadi bebas dari penyakit ulser atau asid perut yang mempengaruhi waktu puasa anda.

Minum sekurang-kurangnya 8 gelas air sehari, bahagikan kepada corak 2-4-2, iaitu 2 gelas ketika berbuka puasa, 4 gelas sebelum tidur, dan 2 gelas pada waktu subuh. Walau bagaimanapun, nombor dan corak ini hanyalah garis panduan. Kerana keperluan cecair setiap orang berbeza, dan pengambilan cecair juga dapat diperoleh dari sumber lain, seperti buah-buahan yang tinggi kandungan air.

Baca juga: Cara Selamat Berpuasa untuk Orang yang Mengalami Gangguan Perut

5. Pengambilan Makanan atau Minuman Probiotik

Pengambilan makanan probiotik dapat membantu perut tetap sihat dan menjaga kesihatannya semasa berpuasa. Makanan seperti yogurt, kimchi, atau tempe mengandungi bakteria baik yang membantu menjaga dinding perut tetap baik dan asid di dalamnya tetap stabil, sehingga kesihatan perut terjaga dan anda menghindari penyakit yang berkaitan dengan perut.

6. Jangan Makan berlebihan ketika berbuka

Berbuka puasa adalah masa yang dinantikan. Malangnya, ini sering kali membalas dendam dengan memakan semua makanan yang ada di atas meja. Sebenarnya, makan berlebihan pada satu masa sangat berbahaya bagi tubuh.

Makan berlebihan ketika berbuka puasa boleh menyebabkan perut kembung dan kelesuan. Terutama jika makanan dan minuman yang dimakan kaya dengan gula dan tinggi lemak. Akibatnya, pencernaan menjadi tidak dapat dielakkan.

Baca juga: Puasa Sihat untuk Pesakit Gastrik

Itulah sedikit penjelasan mengenai bagaimana menjaga kesihatan perut semasa berpuasa. Sekiranya anda memerlukan lebih banyak maklumat mengenai perkara ini atau masalah kesihatan lain, jangan ragu untuk membincangkannya dengan doktor anda mengenai permohonan tersebut , melalui ciri Bercakap dengan Doktor , ya. Sangat mudah, perbincangan dengan pakar yang anda mahukan dapat dilakukan Berbual atau Panggilan Suara / Video . Dapatkan juga kemudahan membeli ubat menggunakan aplikasi , bila-bila masa dan di mana sahaja, ubat anda akan dihantar terus ke rumah anda dalam masa satu jam. Ayuh, muat turun sekarang di App Store atau Google Play Store!