Kesihatan

Kenali Urosepsis, Salah Satu Komplikasi Jangkitan Saluran Urin

, Jakarta - Untuk memahami urosepsis, penting untuk memahami jangkitan saluran kencing. Jangkitan saluran kencing, yang biasanya dikenal sebagai UTI, adalah jangkitan yang mempengaruhi sebahagian saluran kencing. Saluran kencing merangkumi buah pinggang, ureter, pundi kencing, dan uretra. Jangkitan pada salah satu daripadanya boleh menyebabkan rasa tidak selesa, sakit, keinginan untuk kerap membuang air kecil dan demam.

Baca juga: Kepentingan membuang air kecil selepas intim

Sebilangan besar jangkitan saluran kencing berlaku di pundi kencing (cystitis) dan uretra (uretritis). pielonefritis ) jarang berlaku, tetapi biasanya lebih teruk. Urosepsis adalah keadaan di mana jangkitan saluran kencing menyebar dari saluran kencing ke aliran darah menyebabkan jangkitan sistemik yang beredar ke seluruh badan.

Jangkitan darah jenis ini disebut sebagai sepsis. Sebanyak 25 peratus orang yang menghidap sepsis didapati mengalami jangkitan saluran kencing awal sebagai sumber keadaan. Urosepsis sangat serius dan dapat dengan cepat berkembang menjadi jangkitan yang mengancam nyawa.

Walaupun dengan diagnosis dan rawatan yang cepat, urosepsis masih dapat berkembang menjadi jangkitan yang sukar dikendalikan dengan ubat-ubatan dan rawatan sokongan. Dalam kes yang paling teruk, ia boleh menyebabkan kegagalan organ multisistem.

Baca juga: Ini adalah 4 penyebab UTI pada wanita

Pengenalpastian awal jangkitan saluran kencing bersama dengan rawatan yang betul adalah cara terbaik untuk mencegah urosepsis. Adalah mungkin bagi seseorang untuk mengembangkan urosepsis tanpa mengenal pasti gejala jangkitan saluran kencing atau mencari rawatan.

Berhati-hati dengan Gejala

Tanda dan gejala jangkitan saluran kencing boleh berbeza-beza dari orang ke orang. Sebilangan orang mungkin demam, sementara yang lain merasa normal, tetapi mendapati penampilan air kencing mereka telah berubah. Tanda dan gejala jangkitan saluran kencing yang paling biasa adalah:

  1. Sensasi terbakar semasa membuang air kecil

  2. Kesakitan atau tekanan pelvis

  3. Kadang-kadang disertai demam

  4. Kencing dengan bau yang kuat

  5. Kencing yang terlalu kerap

  6. Perubahan warna air kencing mendung

  7. Rasa tidak dapat menahan kencing dan tidak puas selepas membuang air kecil (BAK)

Terdapat beberapa sebab mengapa urosepsis lebih sering terjadi pada orang yang pernah menjalani pembedahan sebelumnya. Ramai orang mempunyai kateter kencing ketika mereka menjalani pembedahan yang boleh memakan waktu berjam-jam atau beberapa hari selepas pembedahan. Peletakan kateter dilakukan menggunakan teknik steril. Namun, mempunyai kateter masih meningkatkan risiko jangkitan kerana ia adalah benda asing.

Baca juga: Inilah Cara Mencegah Struktur Uretra

Pembedahan yang berlaku di atau dekat saluran kencing meningkatkan risiko jangkitan saluran kencing berikutnya. Pembedahan, seperti pemindahan buah pinggang, pembedahan prostat, dan pembedahan pundi kencing diketahui meningkatkan risiko urosepsis.

Selain itu, ada perkara lain yang dapat meningkatkan komplikasi urosepsis, seperti sistem imun yang lemah, penerima transplantasi ginjal, penyakit kronik, diagnosis UTI baru-baru ini, dan sejarah UTI berulang. Di samping itu, sejarah urosepsis, gangguan saluran kencing, usia lanjut, diabetes, kateterisasi berulang, kateterisasi kali pertama, ketidakupayaan untuk mengosongkan pundi kencing sepenuhnya, dan kateterisasi jangka panjang.

Rawatan urosepsis sangat bergantung pada keparahan penyakit. Sebilangan orang dengan kes yang agak kecil dapat dirawat dengan berkesan di rumah dengan antibiotik. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai urosepsis, pencegahan dan rawatannya, anda boleh bertanya terus ke . Doktor yang pakar dalam bidangnya akan berusaha memberikan penyelesaian terbaik untuk anda. Caranya, muat turun sahaja aplikasinya melalui Google Play atau App Store. Melalui ciri Hubungi Doktor , anda boleh memilih untuk berbual melalui Panggilan Video / Suara atau Berbual .