Kesihatan

Bilakah Ultrasound 3D Diperlukan?

, Jakarta - Ultrasonografi (USG) adalah teknik pencitraan yang menggunakan gelombang ultrasound frekuensi tinggi untuk memaparkan gambar bahagian dalam badan. Pemeriksaan ultrabunyi adalah wajib semasa kehamilan.

Pemeriksaan ultrasound 3D membantu doktor memantau pertumbuhan dan perkembangan bayi, mengetahui jantina bayi, dan menentukan waktu kelahiran. Kini terdapat beberapa jenis pemeriksaan ultrasound untuk dipilih, salah satunya adalah ultrasound 3D.

Baca juga: Ibu perlu tahu, inilah penyebab bintik hitam semasa hamil

Kelebihan ultrasound 3D adalah bahawa gambar yang dihasilkan lebih jelas sehingga kelainan pada janin dapat dikesan lebih awal, seperti sumbing bibir atau sindrom Down. Pemeriksaan ultrasound 3D dianggap selamat untuk ibu dan janin selagi ia tidak dilakukan terlalu kerap. Oleh itu, bilakah pemeriksaan ultrasound 3D dapat dilakukan? Inilah penjelasannya.

  1. Trimester Pertama

Ultrasound 3D boleh dilakukan pada kehamilan 6-8 minggu, pemeriksaan ini disebut sonografi. Hasil yang lebih jelas biasanya muncul pada kehamilan 13 minggu. Pemeriksaan ultrasound pada trimester pertama dilakukan untuk mendengar degupan jantung bayi, mengira usianya, dan mengukur panjangnya. Doktor juga dapat menentukan kelahiran bayi sejak trimester pertama kehamilan.

  1. Trimester Kedua

Ultrasound 3D trimester kedua dilakukan pada kehamilan 14-20 minggu, yang disebut imbasan anatomi. Pada trimester ini, ibu dapat melihat tubuh bayi yang sedang berkembang dengan jelas sehingga kelainan pada otak, jantung, ginjal, dan hati akan dapat dikesan. Doktor juga akan mengira jari dan jari kaki bayi, memeriksa kecacatan kelahiran, memeriksa plasenta, dan mengukur tahap cecair amniotik. Yang paling penting, doktor dapat menentukan jantina bayi pada trimester ini. Sekiranya ibu tidak mahu mengetahui jantina bayi, lebih baik memberitahu doktor sebelum melakukan ultrasound.

Baca juga: Perlu Tahu, Ini adalah Prosedur Pemeriksaan Ultrasound 3D

  1. Trimester Ketiga

Ultrasound terakhir yang dilakukan pada minggu ke-20 kehamilan, dipanggil imbasan anatomi. Pemeriksaan dilakukan untuk memantau degupan jantung janin dan melihat tahap cecair amniotik. Ultrasound 3D pada trimester ini juga dilakukan untuk mengesan kelainan plasenta yang boleh mempengaruhi proses kelahiran bayi.

Sebagai tambahan kepada pemeriksaan ultrasound 3D, ibu juga dapat melakukan pemeriksaan ultrasound 2D dan 4D. Perbezaannya terletak pada gambar yang dihasilkan. Gambar yang dihasilkan oleh ultrasound 3D sememangnya lebih baik daripada ultrasound 3D, tetapi tidak jika dibandingkan dengan ultrasound 4D. Ultrasound 4D menggunakan teknologi yang lebih canggih sehingga dapat mengesan kelainan janin dengan lebih terperinci. Sekiranya ultrasound 3D menghasilkan gambar pegun, sedangkan ultrasound 4D memaparkan gambar bergerak (video).

Baca juga: 4 Langkah Pemulihan Selepas Bersalin secara Caesarean Dialami oleh Raisa

Pemeriksaan ultrabunyi dilakukan sekurang-kurangnya tiga kali semasa kehamilan. Selain pemeriksaan rutin semasa kehamilan, pastikan keperluan pemakanan ibu dan janin dipenuhi. Sekiranya terdapat aduan semasa kehamilan, jangan ragu untuk berbincang dengan doktor anda . Ibu boleh menggunakan aplikasinya untuk berbincang dengan doktor bila-bila masa dan di mana sahaja melalui berbual, dan Panggilan Suara / Video. Ayuh, segera muat turun aplikasinya di App Store atau Google Play!