Kesihatan

Ini adalah perbezaan antara Placenta Acreta dan Placenta Previa

Jakarta - Plasenta accreta dan plasenta previa adalah dua gangguan yang sering terjadi pada wanita hamil. Tidak sedikit orang menganggapnya sebagai gangguan kehamilan yang sama, tetapi ternyata mereka adalah dua gangguan yang berbeza. Lihat tinjauan berikut mengenai perbezaan antara plasenta accreta dan plasenta previa.

Plasenta Acreta

Plasenta accreta adalah keadaan apabila plasenta atau saluran darah di plasenta tumbuh terlalu dalam ke dinding rahim. Biasanya, plasenta juga terlepas dari dinding rahim setelah ibu melahirkan. Walau bagaimanapun, apabila ibu mengalami plasenta accreta, plasenta tetap melekat pada dinding rahim setelah ibu melahirkan, baik secara separa atau keseluruhan. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, keadaan ini akan menyebabkan ibu mengalami pendarahan berat setelah melahirkan.

Tidak diketahui dengan pasti apa yang menyebabkan ibu mengalami kelainan plasenta accreta. Namun, sebilangan pakar menyifatkan kehadiran pembedahan caesar dalam kelahiran sebelumnya sebagai salah satu penyebab kelainan ini. Dalam beberapa kes, keadaan dijumpai ketika wanita hamil dengan plasenta accreta mengalami pendarahan berat pada trimester ketiga.

Keterukan keabnormalan plasenta accreta dilihat dari seberapa dalam plasenta melekat pada dinding rahim. Kes yang paling biasa adalah penyambungan plasenta terlalu dalam di dinding rahim. Terdapat juga plasenta increta, iaitu ketika plasenta melekat lebih dalam dan lebih dalam ke rahim, bahkan sampai ke otot rahim. Sebenarnya, plasenta dapat menembusi dinding rahim dan melekat pada organ lain, seperti pundi kencing, walaupun ini jarang terjadi. Keadaan terakhir ini dikenali sebagai plasenta percreta.

Plasenta Previa

Tidak seperti plasenta accreta, plasenta previa adalah keadaan ketika plasenta rendah, meliputi serviks. Semasa ibu hamil, plasenta terbentuk yang melekat pada dinding rahim dan disambungkan secara langsung ke janin melalui tali pusat sebagai jalan untuk menyebarkan oksigen dan nutrien untuk menyokong perkembangan janin, serta saluran pembuangan sampah.

Pada kehamilan yang normal, plasenta berkembang dan melebar ke arah yang jauh dari serviks atau serviks. Walau bagaimanapun, jika plasenta tidak bergerak atau tetap dekat serviks, jalan kelahiran janin disekat. Ini dikenali sebagai plasenta previa. Walau bagaimanapun, keadaan ini jarang berlaku pada wanita hamil.

Tanda-tanda plasenta previa yang sering muncul adalah pendarahan, tetapi tidak diikuti dengan rasa sakit atau sakit yang terjadi pada trimester ketiga kehamilan. Jumlah pendarahan berbeza dan berhenti sendiri, tetapi akan kembali selepas beberapa hari. Walaupun begitu, tidak semua wanita hamil mengalami pendarahan walaupun didiagnosis dengan plasenta previa.

Langkah-langkah pencegahan yang dapat diambil terhadap plasenta previa adalah dengan mengurangkan aktiviti berat yang boleh mencetuskan keletihan di dalam badan. Sekiranya anda mengalami pendarahan dari trimester kedua hingga ketiga, anda harus segera berjumpa doktor.

Jadi, itulah perbezaan antara plasenta accreta dan plasenta previa. Walaupun kedua-duanya berlaku di plasenta, keduanya berbeza. Lebih baik bagi ibu untuk memeriksa keadaan rahim secara berkala kepada doktor untuk mengelakkan gangguan kehamilan yang lain. Anda boleh bertanya kepada doktor jika anda mengalami gejala yang pelik. Untuk mempermudah, gunakan aplikasi . Namun, sebelum dapat menggunakannya, ibu mesti muat turun permohonan pertama.

Baca juga:

  • Bahaya Pengekalan Plasenta atau Tidak?
  • Ketahui Mengenai Placenta Previa yang cenderung berlaku
  • 3 Jenis Gangguan Plasenta dan Cara Mengatasinya