Kesihatan

Bahaya MPASI sebelum berumur 6 bulan

, Jakarta - Pertubuhan Kesihatan Sedunia atau Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) mengesyorkan memberi MPASI setelah bayi memasuki usia 6 bulan, dan meneruskan penyusuan sehingga anak berusia dua tahun. Ini bermakna setelah anak memasuki usia 6 bulan, dia perlu mendapatkan pengambilan tambahan selain susu ibu dari ibu. Pada usia itu, tubuh bayi cenderung memerlukan pengambilan tenaga tambahan yang tidak dapat dipenuhi hanya dengan menyusu.

Namun, sebelum bayi memasuki usia 6 bulan, disarankan untuk memberi penyusuan susu ibu secara eksklusif. Hanya menyusukan bayi tanpa makanan atau minuman tambahan sehingga bayi berusia 6 bulan. Malangnya, perkara ini masih sukar untuk dipenuhi oleh ibu.

Profil Kesihatan Indonesia 2016 menunjukkan bahawa hanya 29.5 persen bayi di Indonesia yang diberi ASI secara eksklusif hingga berumur 6 bulan. Sementara itu, terdapat 54 peratus bayi yang diberi ASI secara eksklusif pada usia 0-5 bulan. Sebenarnya, berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 33 tahun 2012, susu ibu harus diberikan kepada bayi sejak lahir selama enam bulan, tanpa menambahkan atau menggantinya dengan makanan dan minuman lain.

Penyusuan susu ibu yang eksklusif sangat digalakkan untuk menyokong perkembangan si kecil. Di setiap tetes susu ibu, terdapat nutrien yang kaya dengan antibodi. Kandungan ini memainkan peranan penting dalam membangun sistem kekebalan tubuh yang baik untuk anak-anak sehingga mereka tidak mudah terkena penyakit, dan dapat mengurangi risiko jangkitan. Selain itu, penyusuan susu ibu secara eksklusif juga dapat mengurangkan risiko kematian bayi. Susu ibu juga mengandungi banyak nutrien dan zat penyerap dalam bentuk enzim yang tidak akan mengganggu enzim dalam usus.

Bahaya MPASI Awal

Amalan memberi MPASI sebelum waktunya atau lebih dikenali sebagai MPASI awal sebenarnya harus dielakkan. Makanan pelengkap awal boleh mencetuskan masalah kesihatan, terutama masalah pencernaan dan perkembangan anak. Masa yang sesuai untuk memberi makanan pejal adalah ketika bayi berusia tepat 6 bulan, tetapi ada syarat tertentu yang membolehkan bayi diberi makanan pejal pada usia 4-5 bulan, seperti berat badan bayi yang tidak naik atau keadaan kesihatan yang lain. Walau bagaimanapun, tentu saja, perlu terlebih dahulu berunding dan memberi nasihat daripada pakar pediatrik atau pakar pemakanan sebelum memberi makan bayi di bawah usia 6 bulan.

Umur yang disyorkan untuk memberi makanan pelengkap kepada anak-anak sebenarnya tidak ditentukan tanpa alasan. Tubuh kanak-kanak pada usia 6 bulan dikatakan sangat bersedia untuk mula menerima makanan selain susu ibu. Bermula dari kesediaan fizikal, pencernaan, hingga kemahiran motor. Pada usia 6 bulan, bayi secara motorik dapat mencengkam objek dengan tangannya sendiri dan sudah mempunyai kawalan kepala. Kawalan kepala adalah keupayaan untuk menjaga kepala tegak dan stabil ketika duduk. Selain itu, jika dilihat dari kesediaan sistem pencernaan, perut dan usus bayi dianggap siap mencerna makanan pada usia itu.

Kebiasaan memberi makan bayi di bawah usia 6 bulan boleh memberi kesan negatif kepada kesihatan pencernaan mereka. Lebih-lebih lagi, pada usia 0-5 bulan, sistem metabolisme bayi tidak siap. Bayi yang terpaksa mencerna makanan sebelum waktunya dikatakan berisiko mengalami masalah pencernaan, seperti cirit-birit, muntah, dan bahkan kekurangan zat makanan. Keadaan kekurangan zat makanan kanak-kanak sebenarnya sangat mempengaruhi kualiti hidup, baik dalam jangka panjang dan jangka pendek.

Sekiranya anda ragu-ragu dan memerlukan nasihat doktor dalam menyediakan makanan pelengkap, gunakan aplikasinya hanya! Lebih senang menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Dapatkan petua memberi makanan pejal pertama untuk bayi dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play.

Baca juga:

  • Resipi MPASI untuk Bayi 6-8 Bulan
  • Resepi MPASI untuk Bayi 12-18 Bulan
  • Petua Menyiapkan MPASI Pertama untuk Anak Kecil Anda