Kesihatan

Berapakah Umur Wanita Perlu Menyedari Kanser Serviks?

Jakarta - Setelah barah payudara, barah serviks menempati kedudukan kedua sebagai barah yang menyumbang kepada angka kematian tertinggi di dunia. Sayangnya, barah ini yang hanya menyerang wanita tidak dapat diubati, tetapi pencegahan dapat dilakukan untuk mengurangkan kesan dan komplikasi terburuk yang mungkin terjadi.

Pada mulanya, barah serviks berisiko bagi wanita berusia sekitar 45 tahun ke atas. Malangnya, sekarang penyakit mematikan ini lebih sering terjadi pada wanita muda, malah kes barah serviks telah dijumpai pada remaja perempuan berusia 21 hingga 22 tahun. Di Asia Tenggara, Indonesia menempati kedudukan teratas dengan jumlah penderita barah serviks terbanyak. Paling tidak, setiap tahun ada 26 wanita yang kehilangan nyawa akibat penyakit ini.

Kepentingan Pemeriksaan Kesihatan untuk Pengesanan Awal Kanser Serviks

Sebilangan besar kes barah serviks tidak dapat dikesan kerana tidak menunjukkan simptom yang spesifik. Inilah yang menjadikan penyakit ini selalu mengalami kelewatan dalam menangani, kerana gejala didiagnosis terlambat. Simptom yang biasa berlaku ialah keluarnya bintik-bintik darah ketika melakukan hubungan seks atau cecair dengan bau yang kuat. Kesakitan di pelvis tidak dapat dikenal pasti.

Baca juga: Menghidap Kanser Serviks, Adakah Ia Boleh Disembuhkan?

Maksudnya, anda perlu melakukan pemeriksaan kesihatan untuk mengesan gejala awal kanser serviks. Biasanya, pemeriksaan ini disarankan bagi anda yang telah melakukan hubungan seks, kerana penularan virus HPV yang menyebabkan barah serviks terjadi lebih banyak kerana hubungan intim, terutama jika anda sering menukar pasangan dan tidak menggunakan peralatan pelindung.

PAP smear juga boleh dilakukan untuk mengesan simptom awal barah serviks. Nah, bagi wanita yang berumur 21 tahun ke atas dan sudah aktif secara seksual, mereka boleh melakukan ini PAP smear . Lakukan saringan PAP smear Ini sekurang-kurangnya setiap 3 tahun.

Sekiranya pemeriksaan kesihatan dilakukan lebih awal dan didiagnosis bahawa gejala barah serviks muncul, rawatan yang diambil dapat membantu menyembuhkannya. Walau bagaimanapun, jika barah serviks berkembang lebih teruk, bahkan ke tahap 3 atau 4, keberkesanan rawatan juga semakin rendah.

Baca juga: Kenali 7 Tanda dan Gejala Kanser Serviks

Jadi, anda tidak boleh malas melakukan pemeriksaan kesihatan, terutamanya jika anda telah memenuhi standard wanita yang berisiko mendapat barah serviks. Sekiranya anda boleh menggunakan bantuan aplikasi untuk meminta doktor prosedur apa yang mesti diikuti untuk menjalani pemeriksaan kanser serviks. Kemudian, dengan aplikasi yang sama, anda juga dapat memanfaatkan perkhidmatan Cek Lab.

Mencegah Kanser Serviks

Memang, tidak ada cara yang dapat mencegah barah serviks sepenuhnya. Namun, melakukan pemeriksaan kesihatan untuk pengesanan awal adalah langkah yang tepat untuk memerangi penyakit mematikan ini. Anda boleh mengambil langkah pencegahan dengan mendapatkan vaksin barah serviks. Walaupun anda telah menerima vaksin, itu tidak bermaksud anda bebas dari masalah kesihatan ini, jadi terus lakukan pemeriksaan kesihatan.

Baca juga: Kanser Serviks Boleh Menyebar ke 6 Bahagian Tubuh Ini

Penting juga untuk mengetahui bahawa melakukan hubungan seks yang selamat. Paling tidak, anda tidak menukar pasangan, kerana virus HPV yang menyebabkan barah serviks dapat menular dari pelbagai cara hubungan seksual. Elakkan tabiat merokok dan selalu menjaga kebersihan, sekurang-kurangnya basuh tangan anda dengan sabun setelah anda bergerak dari luar rumah, setelah menggunakan tandas, dan sebelum makan. Menjaga kebersihan adalah penting untuk mengelakkan kemasukan pelbagai penyakit.

Rujukan:
NHS. Diakses pada tahun 2020. Pencegahan Kanser Serviks.
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Kanser Serviks.
Krueger, Hans., PhD., Et al. 2013. Diperolehi pada tahun 2020. Apakah Umur yang Paling Sesuai untuk Memulakan Pemeriksaan Wanita untuk Kanser Serviks? Jurnal Perubatan BC Vol. 55 (6): 282-286.