Kesihatan

4 Perkara yang Perlu Diperhatikan Sebelum Pemeriksaan Darah

Jakarta - Dalam beberapa keadaan, pemeriksaan darah rutin harus dilakukan. Biasanya, syarikat yang menerima pekerja baru memerlukan calon calon untuk menjalani ujian perubatan. Atau, anda juga boleh melakukan ujian darah atas inisiatif dan keperluan anda sendiri. Sebenarnya, mengapa ujian darah ini dilakukan?

Ujian darah sebenarnya sangat biasa. Semasa menjalankan pemeriksaan kesihatan di Turin, doktor akan mengesyorkan ujian ini jika perlu. Banyak ujian darah tidak memerlukan persediaan khas. Dalam beberapa kes, anda mungkin diminta membuat persiapan khas.

Secara khusus, ujian darah membantu doktor untuk menilai keadaan organ dalam badan (ginjal, hati, dan jantung), mendiagnosis penyakit seperti barah, HIV, diabetes, anemia, dan penyakit jantung koronari, mengetahui apakah seseorang mempunyai risiko penyakit jantung, penyakit arteri koronari, memeriksa apakah ubat yang diambil berfungsi dengan baik, dan menilai seberapa baik darah pesakit membeku.

Baca juga: Kesan Tekanan Darah Normal pada Orang Dewasa

Sebelum anda melakukan ujian darah, perhatikan dahulu perkara-perkara berikut.

  • Cepat

Doktor atau pekerja kesihatan akan memberi arahan khas sebelum mengambil darah. Bergantung pada jenis ujian darah yang dilakukan, anda mungkin diminta untuk berpuasa untuk makan dan minum selama sekitar 10 hingga 12 jam, selain minum air. Di samping itu, doktor juga meminta untuk menghentikan pengambilan ubat-ubatan tertentu. Penting untuk mengikuti arahan ini kerana makanan, minuman, atau ubat-ubatan yang masuk ke dalam tubuh dapat mempengaruhi hasil ujian, sehingga menyebabkan penundaan atau pengujian semula.

Baca juga: Sebab Berpuasa Sebelum Pemeriksaan Darah

  • Banyak minum

Tidak sedikit orang yang percaya bahawa mereka tidak boleh minum air sebelum ujian darah, atau puasa total. Namun, itu tidak berlaku. Minum air bukan sahaja menjadikan tubuh lebih sihat semasa berpuasa, tetapi juga memudahkan pengambilan darah di kemudian hari. Sekurang-kurangnya, darah mengandungi sebanyak 50 persen air, semakin banyak air yang anda minum, saluran darah lebih gemuk, dan lebih mudah bagi doktor atau kakitangan untuk mengambil sampel.

Biasanya, ujian air kencing dilakukan pada masa yang sama dengan ujian darah. Bukan sahaja memudahkan petugas mengambil sampel darah, anda juga akan lebih senang membuang air kecil dengan minum banyak air untuk tujuan ujian air kencing. Petua mudahnya adalah meningkatkan pengambilan cecair anda sehari sebelum ujian darah anda untuk memastikan bahawa anda cukup terhidrasi pada hari ujian.

Baca juga: Ini adalah Manfaat dan Kesan Sampingan Menderma Darah

  • Kenali Vena Pemalu

Dalam beberapa keadaan, terdapat pesakit dengan urat yang sukar dicari. Biasanya, pegawai perubatan akan mengetatkan pertandingan, meletakkan pelindung yang hangat pada kulit, atau menghabiskan lebih banyak masa untuk palpasi saluran darah. Kakitangan perubatan hanya mengambil sampel sekali, jadi jika anda gagal dalam koleksi pertama, anda biasanya diminta untuk datang lagi pada waktu yang lain.

  • Lebam Selepas Pengambilan Darah

Setelah darah diambil, pegawai perubatan akan mengeluarkan jarum, menutupnya dengan kain kasa dan meminta anda memberi tekanan, biasanya dengan menekuk siku. Bukan tanpa sebab, ini dilakukan untuk memberi tekanan langsung setelah darah diambil untuk mengurangkan kesan sampingan lebam yang sering terjadi. Jangan risau jika lebam berterusan, kerana ini akan hilang dalam beberapa hari.

Itulah beberapa perkara yang perlu anda perhatikan sebelum melakukan ujian darah. Sekiranya tidak jelas, cuba tanya doktor secara langsung. Tidak perlu pergi ke hospital, kerana anda boleh menggunakan aplikasinya untuk bertanya dan menjawab secara langsung dengan doktor pakar. Jadi, cepatlah muat turun permohonan Sekarang!