Kesihatan

Mengalami Kehamilan Ektopik, Adakah Berbahaya?

, Jakarta - Dari sekian banyak masalah yang boleh dihadapi wanita hamil, kehamilan ektopik adalah salah satu syarat yang perlu diperhatikan. Dalam dunia perubatan, kehamilan ektopik biasanya disebut sebagai kehamilan di luar rahim atau rahim. Macam mana boleh jadi?

Seperti kehamilan pada amnya, kehamilan ektopik ini bermula dengan sperma menyuburkan telur. Pada kehamilan yang normal, telur yang disenyawakan akan tinggal di tiub fallopio sebelum dilepaskan ke rahim. Telur ini akan terus berkembang sehingga waktu bersalin.

Nah, kehamilan ektopik adalah kisah lain. Di sini telur yang disenyawakan tidak melekat pada rahim, tetapi pada organ lain. Dalam kebanyakan kes, tiub fallopi adalah organ yang paling sering dilekatkan. Selain itu, kehamilan ektopik ini juga boleh berlaku pada ovari, serviks, atau rongga perut.

Apa yang perlu digarisbawahi, masalah kehamilan ini boleh menyebabkan pendarahan dari Miss V, bahkan sakit teruk di pelvis atau perut bawah. Jadi, apakah bahaya kehamilan ektopik?

Baca juga: Inilah perbezaan antara hamil dengan anggur dan hamil di luar rahim

Kenali Gejala Kehamilan Ektopik

Ibu yang mengalami kehamilan ektopik juga akan mengalami simptom seperti ibu hamil pada amnya. Contohnya, loya, muntah, dan perut membesar. Namun, pada usia kehamilan tertentu ketika tuba falopi tidak dapat menampung hasil persenyawaan yang lebih besar, penderita biasanya mengalami gejala seperti:

  • Kesakitan yang sangat teruk, sakit tajam yang datang dan berlalu dengan intensiti yang berbeza. Kesakitan dapat dirasakan di kawasan pelvis, perut, atau bahkan memancar ke bahu dan leher.

  • Pendarahan pada Miss V, pendarahan berlaku dalam jumlah yang lebih atau kurang daripada semasa haid.

  • Gejala di kawasan perut, seperti mual, muntah, dan rasa kenyang atau tidak selesa di perut.

  • Lemah, pening, pengsan.

Tonton Sebabnya

Kehamilan ektopik bukan sahaja disebabkan oleh satu atau dua perkara. Inilah beberapa perkara yang boleh menyebabkan kehamilan ektopik.

  • Jangkitan atau keradangan di kawasan tuba falopi, mengakibatkan lekatan yang menyekat jalan telur yang disenyawakan ke dinding rahim.

  • Faktor Genetik.

  • Perkembangan organ pembiakan yang tidak normal.

  • Tisu parut dari pembedahan rahim dan pelvis sebelumnya. Atau pembedahan yang melibatkan tiub fallopi boleh menyebabkan kehamilan ektopik kerana penutupan tiub fallopi.

  • Pertumbuhan janin yang tidak normal atau adanya kecacatan janin, yang menyebabkan produk yang disenyawakan tidak melekat pada dinding rahim.

  • Ketidakseimbangan hormon.

Baca juga: 4 Jenis Kelainan pada Kehamilan

Sebagai tambahan kepada sebab-sebab di atas, terdapat juga beberapa perkara yang dapat meningkatkan risiko kehamilan ektopik.

  • Umur semasa mengandung 35-44 tahun.

  • Penyakit radang pelvis.

  • Asap.

  • Penyakit radang pada lapisan rahim (endometriosis).

  • Sejarah kehamilan ektopik sebelumnya.

  • Pembajaan yang berlaku selepas penggunaan alat intrauterin (IUD) atau setelah mengikat tiub fallopio (steril).

  • Sejarah pembedahan pelvis atau perut sebelumnya.

  • Saat ini dalam rawatan kesuburan, kerana beberapa ubat dapat mempengaruhi jumlah pengeluaran lendir serviks, sehingga mempengaruhi implantasi pada hasil persenyawaan.

Boleh Menyebabkan Komplikasi

Ingat, masalah kehamilan yang satu ini mesti diatasi dengan cepat. Sebabnya, keadaan ini boleh membahayakan keadaan ibu, dan janin juga tidak akan berkembang secara normal. Kehamilan ektopik ini boleh menyebabkan pendarahan pada rongga pelvis dan perut.

Keadaan ini cukup membimbangkan, kerana si ibu dapat mengalami kekurangan darah hingga wajahnya pucat, terkejut, malah mati jika tidak dirawat dengan cepat.

Hubungi doktor anda dengan segera sekiranya anda merasakan simptom di atas. Pengendalian yang betul dapat meminimumkan kesan, sehingga rawatan dapat dilakukan dengan lebih cepat. Untuk membuat pemeriksaan, anda boleh membuat temu janji dengan doktor di hospital pilihan anda di sini. Ia mudah, bukan? Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play! Ia mudah, bukan?