Kesihatan

Ini adalah sebab penting mengapa kanak-kanak harus tidur siang

, Jakarta - Bagi kebanyakan orang dewasa, tidur siang adalah sesuatu yang sangat mereka idamkan. Walau bagaimanapun, aktiviti yang satu ini jarang dapat dilakukan, kerana biasanya mereka sibuk dengan pekerjaan. Mereka hanya dapat merasakan keseronokan tidur pada hujung minggu.

Berbeza dengan orang dewasa, kanak-kanak mempunyai lebih banyak masa untuk tidur siang. Namun, tidak sedikit kanak-kanak tidur siang dan memilih untuk meluangkan masa bermain dengan rakan mereka. Walaupun bermain juga bermanfaat untuk pertumbuhan dan perkembangan, melangkau tidur sebenarnya bukan perkara yang baik untuk anak-anak.

Secara psikologi, tidur siang boleh menjadi sesuatu yang menggembirakan kanak-kanak. Kerana mereka akan menjadi lebih tenang dan segar. Bukan hanya itu, tidur siang adalah keperluan asas yang dapat membantu anak-anak agar tidak merasa letih, sehingga perkembangan otak mereka juga berkembang dengan optimum. Di samping itu, walaupun tidur siang, kanak-kanak dapat tidur nyenyak pada waktu malam.

Tempoh Tidur Kanak-kanak

Keperluan anak untuk tidur siang sebenarnya bergantung pada usia anak. Sekiranya anak anda berumur 1 hingga 3 tahun, dia memerlukan 12 hingga 14 jam sehari. Kemudian untuk kanak-kanak berumur 3 hingga 5 tahun, masa yang diperlukan adalah 11 hingga 12 jam sehari. Sementara untuk kanak-kanak yang telah memasuki usia sekolah, iaitu usia 5 hingga 12 tahun, mereka memerlukan kira-kira 10 hingga 11 jam tidur setiap hari.

Waktu tidur juga dapat disesuaikan lagi dan tidak mungkin dilakukan semuanya sekaligus pada waktu malam. Anak-anak dapat menghabiskan 1 hingga 3 jam waktu tidur siang dan menyesuaikannya dengan tidur malam mereka sehingga jumlah waktu tidur anak tidak kekurangan atau bahkan berlebihan. Walau bagaimanapun, masa ideal yang disyorkan hanya 1 hingga 1.5 jam.

Baca juga: 5 Penyakit Yang Membolehkan Kanak-kanak Ponteng Sekolah

Kesan Kanak-kanak Kurang Tidur

Sekiranya anak itu degil dan selalu mengelakkan tidur siang, kesan yang akan dirasakannya termasuk:

  1. Menjadi Lebih cerewet

Kesan utama kekurangan tidur kanak-kanak adalah menjadi lebih rewel daripada biasa. Terutama jika ini berlaku pada kanak-kanak berumur 1 hingga 3 tahun. Ia akan mengalami apa yang dikenali sebagai kesan gunung berapi. Dia akan menangis dengan kuat sebagai limpahan keletihan fizikal dan keletihan emosi.

  1. Menurunkan Kemahiran Sosial

Kajian yang dilakukan di Universiti Colorado Boulder mendapati bahawa kanak-kanak yang kurang tidur tidak dapat melakukan interaksi sosial dengan orang lain, sama ada di kelas atau di tempat jagaan kanak-kanak. Akibatnya, kemampuan mereka untuk menyesuaikan diri di lingkungan mereka akan menurun, sehingga kemampuan belajar mereka juga akan menurun. Ia juga mengganggu interaksi antara anak dan orang dewasa di sekelilingnya.

  1. Tidak sabar

Semasa belajar, kanak-kanak memerlukan kesabaran untuk menyelesaikan tugas atau permainan yang mereka lakukan. Namun, kerana kepenatan fizikal dan tumpuan yang tidak kemas kerana kurang tidur akan menyebabkan dia menjadi anak yang tidak sabar. Kesannya, kerja menjadi tidak kemas dan bahkan tidak dilakukan dengan betul.

Sebenarnya, kesan kekurangan tidur anak bukan sahaja dirasakan oleh anak itu sendiri, tetapi juga ibu bapa atau penjaga. Ibu bapa atau penjaga juga menjadi tidak sabar akibat anak yang cerewet.

Baca juga: Trik untuk Mendapatkan Anak-anak untuk Tidur

Sekiranya ibu mempunyai keluhan mengenai kesihatan anaknya, sekarang dia boleh bertanya kepada doktor secara langsung melalui aplikasi tersebut . Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , ibu boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu keluar rumah. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!