Kesihatan

4 Perkara Yang Perlu Dilakukan Semasa Melakukan Terapi Pertuturan

, Jakarta - Seiring bertambahnya usia, kemahiran bertutur anak juga harus meningkat. Secara amnya, sekitar usia 1-2 tahun, seorang anak sudah dapat mengucapkan beberapa perkataan yang sering diucapkan oleh ibu bapa mereka. Pada usia 4 tahun, anak kecil anda akan lebih cerewet dan boleh bercerita panjang.

Namun, bagaimana jika si kecil masih tergagap-gagap atau bahkan tidak dapat mengatakan sepatah kata pun pada usia itu? Tidak perlu panik, mungkin si kecil hanya mengalami kelewatan pertuturan. Maklumlah, ibu dapat menolong anak anda memperbaiki pertuturannya dengan melakukan terapi pertuturan.

Baca juga: Ketahui Tahap Perkembangan Bahasa pada Bayi

Apa itu Terapi Pertuturan?

Sebelum memberi terapi pertuturan kepada kanak-kanak, adalah idea yang baik bagi ibu untuk memahami terlebih dahulu mengenai terapi ini. Terapi pertuturan adalah kaedah yang bertujuan untuk meningkatkan kemampuan bertutur, memahami, dan mengungkapkan bahasa. Selain bahasa verbal, terapi ini juga melatih bentuk bahasa nonverbal.

Untuk mendapatkan hasil yang optimum, terapi pertuturan menggunakan dua cara. Yang pertama adalah mengoptimumkan koordinasi mulut untuk menghasilkan bunyi untuk membentuk perkataan. Latihan lisan ini juga penting agar pesakit dapat membuat ayat dengan artikulasi yang jelas, lancar, dan dengan jumlah suara yang mencukupi. Perkara kedua adalah mengembangkan pemahaman bahasa dan usaha untuk mengekspresikan bahasa.

Proses Terapi Pertuturan oleh Profesional

Terapi pertuturan boleh dilakukan, baik oleh ahli terapi profesional di klinik terapi pertuturan atau oleh ibu bapa sendiri di rumah. Sekiranya ibu memutuskan untuk membawa anaknya ke terapi profesional, ahli terapi akan melakukan pemeriksaan terlebih dahulu untuk mengetahui punca kelewatan pertuturan anak. Berikut adalah beberapa ujian yang biasanya dilakukan oleh ahli terapi pertuturan:

  • Pemeriksaan Mekanisme Mulut dan Persekitaran . Dalam pemeriksaan ini, ahli terapi akan melihat bentuk, kekuatan, dan pergerakan bibir, lelangit, gigi, lidah, dan gusi. Tujuannya adalah untuk memastikan bahawa faktor-faktor yang menyebabkan gangguan pertuturan tidak disebabkan oleh struktur alat pertuturan.

  • Pemeriksaan Artikulasi Kanak-kanak (Sebutan) . Tujuan pemeriksaan ini adalah untuk menilai kemampuan anak dalam menyebut huruf konsonan dalam bahasa Indonesia. Biasanya ahli terapi akan menggunakan gambar atau tulisan yang mewakili konsonan tertentu.

  • Pemeriksaan Kemampuan Fahaman dan Ekspresi Lisan (Ekspresif) . Contohnya, dengan bertanya "di mana mulut?", Yang mana anak akan menjawab dengan terus menunjuk ke mulutnya. Ahli terapi juga akan bertanya "apa ini?", Maka anak itu dapat menjawab soalan itu secara lisan. Umumnya, kanak-kanak berumur 2 tahun telah menguasai sekurang-kurangnya 300 perbendaharaan kata.

Baca juga: Fakta Bercakap Bayi dalam Bahasa Isyarat

  • Penilaian Undi . Suara kanak-kanak akan dilihat dari nada ( padang ) biasanya dari rendah ke tinggi, kualiti (sama ada suara serak), ketegasan ( kelantangan ), dan resonans (misalnya, hidung).

  • Penilaian Kelancaran Pertuturan . Tujuannya adalah untuk menilai sama ada kanak-kanak itu gagap atau tidak.

  • Penilaian Formal Pendengaran . Walaupun ujian ini biasanya dilakukan oleh ahli otolaringologi, ahli terapi pertuturan juga dapat melakukannya untuk menentukan sama ada masalah pertuturan kanak-kanak disebabkan oleh gangguan pendengaran.

Setelah mendapat hasil analisis, ahli terapi akan membuat rancangan terapi yang dikenali sebagai Rancangan Pendidikan Individu (IEP).

Petua Yang Perlu Dilakukan Semasa Terapi Pertuturan

Peranan ibu bapa juga sangat penting agar terapi pertuturan dapat berjalan dengan optimum. Berikut adalah beberapa perkara yang boleh anda lakukan semasa terapi pertuturan:

1. Galakkan Anak

Sokongan dari ibu sangat bermakna bagi Si Kecil, malah dapat membantu Si Kecil berjaya dalam berbicara. Oleh itu, beri sokongan kepada anak dengan menemaninya sepanjang terapi pertuturan, tidak jemu mendorongnya, dan bersabar dengan perkembangan pertuturan si kecil.

2. Tidak Menolong

Walaupun si kecil memerlukan masa yang lama untuk menjawab soalan daripada ahli terapi atau dengan kata-kata, ibu masih tidak digalakkan untuk menolong anak mereka dengan memberikan jawapan. Biarkan anak itu cuba menjawab soalannya sendiri. Peranan ibu hanya untuk menemani dan menyokongnya.

3. Membekalkan Pengambilan Berkhasiat

Untuk menjaga kesihatan si kecil, bawalah makanan ringan dan cukup air untuk keperluan si kecil semasa terapi pertuturan. Dengan makan makanan berkhasiat dan minum air secukupnya, si kecil dapat belajar bercakap dengan optimum.

4. Bekerja dengan ahli terapi

Setelah menamatkan terapi, berbincang dengan ahli terapi mengenai perkembangan anak anda dan lakukan apa yang disarankan oleh ahli terapi pertuturan untuk membantu proses perkembangan ucapan anak.

Baca juga: Ketahui Masa Belajar & Menulis Bahasa Kanak-kanak Anda

Itulah beberapa petua yang boleh anda lakukan untuk membantu proses terapi pertuturan anak anda berjalan lancar. Sekiranya si kecil anda sakit, hubungi doktor menggunakan aplikasinya . Melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual , ibu boleh meminta nasihat kesihatan kapan saja dan di mana sahaja. Ayuh, muat turun sekarang juga di App Store dan Google Play.