Kesihatan

Insomnia Bukan kerana Tekanan tetapi Kebiasaan Tidur?

, Jakarta - Setiap orang pasti menghadapi masalah tidur pada waktu malam. Namun, jika gangguan itu berlaku setiap malam, anda mungkin mengalami insomnia. Ini boleh disebabkan oleh tabiat tidur yang menjadi penanda aras badan berehat.

Apabila anda mengalami insomnia, badan anda mungkin sukar tidur, sukar untuk tidur nyenyak, dan mungkin keduanya. Nampaknya, seseorang yang mengalami insomnia pada waktu malam bukan hanya disebabkan oleh kebiasaan tidur. Salah satu penyebabnya ialah tekanan. Berikut adalah perbincangan mengenai gangguan tidur yang disebabkan oleh tekanan!

Baca juga: Insomnia? Inilah Cara Mengatasi Insomnia

Insomnia Boleh Disebabkan oleh Tabiat Tidur dan Tekanan

Insomnia adalah gangguan tidur yang boleh menyukarkan penderita untuk tertidur, tertidur ketika tidur, mengalami bangun terlalu awal dan tidak dapat kembali tidur. Orang yang mengalami ini akan merasa letih ketika bangun dari tidur.

Gangguan tidur ini bukan hanya dapat mengurangkan tahap tenaga dan mempengaruhi mood, tetapi juga dari faktor kesihatan, prestasi, dan kualiti hidup. Sudah tentu, tempoh tidur berbeza dari orang ke orang, tetapi kebanyakan orang dewasa memerlukan sekitar tujuh hingga lapan jam tidur setiap malam.

Pada masa-masa tertentu, banyak orang mengalami insomnia jangka pendek. Gangguan ini boleh berlaku selama beberapa hari atau minggu. Penyebab insomnia akut yang biasa adalah tekanan. Seseorang yang mengalami tekanan teruk akan sukar tidur.

Tekanan boleh menyebabkan hiperousous, yang dapat mengganggu keseimbangan antara tidur dan terjaga. Walaupun begitu, tidak semua orang yang mengalami tekanan pasti akan mengalami insomnia. Cara yang paling berkesan untuk mengatasi insomnia akibat tekanan adalah dengan mengatasi perasaan tekanan yang berlaku.

Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai gangguan tidur yang disebabkan oleh tekanan, doktor dari dapat menolong menjawabnya. Anda hanya perlukan muat turun permohonan dalam telefon pintar yang anda gunakan! Di samping itu, anda juga boleh membeli ubat dengan aplikasi tanpa perlu meninggalkan rumah.

Baca juga: Kedua-dua Gangguan Tidur, Ini Berbeza Dari Insomnia dan Parasomnia

Rawatan Insomnia Disebabkan oleh Tekanan

Anda boleh mengatasi gangguan tidur ini dengan menghentikan perkara-perkara yang menyebabkannya, seperti tekanan. Ini akan menjadikan corak tidur anda normal. Sekiranya kaedah ini tidak berkesan, doktor akan mengambil beberapa cara untuk merawat gangguan tidur, seperti:

  1. Terapi Kelakuan Kognitif untuk Insomnia

Terapi ini, yang disingkat CBT-I, dapat membantu anda mengawal atau menghilangkan pemikiran dan tindakan yang menyukarkan anda tidur. Kaedah ini disyorkan sebagai rawatan awal bagi orang yang mengalami insomnia yang disebabkan oleh tekanan. Secara amnya, terapi ini lebih berkesan daripada pil tidur.

Terapi CBT-I ini dapat membantu anda mengawal atau menghilangkan pemikiran dan kebimbangan yang berlaku dan membuat anda terjaga. Ini juga boleh melibatkan putaran kitaran yang sangat anda bimbangkan semasa tidur sehingga anda tidak boleh tertidur.

Baca juga: Alami Insomnia, Atasi dengan 7 Langkah Ini

  1. Mengambil Ubat Preskripsi

Pil tidur yang diresepkan oleh doktor dapat membantu anda tidur, sehingga tekanan perasaan dapat dikurangkan. Doktor pada amnya tidak mengesyorkan minum pil tidur selama beberapa minggu. Walau bagaimanapun, beberapa ubat dibenarkan untuk penggunaan jangka panjang. Sebilangan ubat ini adalah Eszopiclone, Ramelteon, Zaleplon, dan Zolpidem.

Pil tidur preskripsi ini boleh menyebabkan kesan sampingan, seperti pening pada waktu siang dan peningkatan risiko jatuh. Ini juga boleh menjadi kebiasaan, oleh itu, cubalah berbincang dengan doktor anda ketika anda akan mengambil ubat tersebut.

Rujukan:
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2019. Insomnia
Yayasan Tidur. Diakses pada tahun 2019. Tekanan dan Insomnia