Kesihatan

Cara Detox Badan dengan Puasa

Jakarta - Puasa memang mempunyai banyak manfaat kesihatan. Tidak hanya baik untuk pencernaan dan diet, puasa juga dapat menghentikan merokok bagi perokok aktif. Seolah-olah tidak cukup, ternyata puasa juga membantu membuang toksin dan semua bahan berbahaya dari badan, atau lebih dikenali sebagai detoks.

Salah satu tanda bahawa badan telah banyak mengumpul toksin adalah sakit kepala yang kerap, penampilan pelbagai masalah kulit, badan mudah lesu dan letih, dan sariawan. Sudah tentu, toksin perlu dikeluarkan, kerana jika terlalu lama berada di dalam badan, penumpukannya boleh menyebabkan toksemia atau keracunan dalam darah.

Toksik atau racun itu sendiri boleh datang dari dalam atau luar badan. Radikal bebas, sisa metabolik, gangguan fungsi hormon, tekanan yang menyebabkan pengeluaran hormon berlebihan adalah antara penyebab yang mencetuskan detoksifikasi dalam badan. Sementara itu, penggunaan dadah, mikroba, lemak trans, penggunaan makanan yang diproses, dan pencemaran udara diduga menjadi penyebab pengumpulan detoks dari luar badan.

(Baca juga: Tinggalkan Tabiat Merokok Semasa Berpuasa )

Sebenarnya, badan sudah mempunyai cara tersendiri untuk mengeluarkan racun ini, seperti membuang air kecil, buang air besar, dan berpeluh. Walaupun begitu, cara semula jadi ini tidak semestinya membuang toksin dari badan sepenuhnya. Pasti ada satu atau dua perkara yang mengganggu proses rembesan ini, seperti sembelit atau sukar membuang air besar.

Puasa, cara semula jadi untuk menyingkirkan toksin dari badan

Mengapa cara detoks dengan berpuasa ia menjadi salah satu yang paling disyorkan oleh pakar kesihatan? Apabila anda berpuasa, perut anda akan kosong. Sudah tentu, pencernaan tidak akan berjaya dalam jangka masa lebih dari 12 jam. Beberapa organ pencernaan yang mengalami rehat termasuk hati, pankreas, perut, usus besar, dan usus kecil. Semasa berbuka puasa, lima organ pencernaan ini akan dapat berfungsi dengan lebih baik.

Selain organ penting yang mempunyai waktu untuk berehat semasa berpuasa, tubuh menyerap radikal bebas yang kurang. Ternyata, pelbagai makanan yang anda makan juga mengandungi radikal bebas yang cukup berbahaya bagi tubuh. Kurangnya aktiviti makan semasa berpuasa pastinya dapat mengurangkan risiko kemasukan radikal bebas ke dalam badan.

Salah seorang pakar kesihatan dari Amerika, dr. Mehmet Cengiz Oz, atau lebih dikenali sebagai dr. Oz menyebut bahawa cara detoks dengan berpuasa memberikan hasil yang lebih baik jika dibandingkan dengan hanya melakukan diet tertentu. Ini kerana diet biasa ketika berpuasa menjadikan proses detoksifikasi dalam badan lebih lancar dan optimum. Malah, dr. Oz juga memberikan beberapa cadangan untuk menu makanan yang boleh anda cuba semasa berpuasa agar detoksifikasi badan menjadi lebih lancar.

(Baca juga: Sebab berbuka puasa adalah disyorkan untuk tidak makan berat segera )

Makanan pertama adalah nanas. Buah kuning ini dengan rasa manis dan masam ternyata memainkan peranan penting dalam membantu proses membuang toksin dari badan. Nanas mengandungi pelbagai zat yang baik untuk proses pencernaan.

Seterusnya, anda boleh mencuba halia. Bahan makanan yang sering digunakan sebagai penambah rasa dan penambah aroma mengandungi nutrien yang dapat merangsang kerja hempedu menjadi lebih optimum. Selain halia, anda juga boleh makan kubis, timun, lobak, dan saderi. Sebilangan sayur-sayuran ini juga mengandungi nutrien yang baik untuk mempercepat detoksifikasi badan.

Akhir sekali, jangan lupa makan pisang. Agar proses detoksifikasi tubuh menjadi lebih optimum, vitamin B6 adalah salah satu nutrien yang sangat diperlukan. Nah, anda boleh mendapatkannya dari pisang ini.

Itu adalah penjelasan ringkas bagaimana cara detoks dengan berpuasa . Agar anda lebih memahami detoks ini, anda boleh meminta doktor pakar melalui aplikasi tersebut . Ciri sembang langsung akan segera menghubungi anda dengan doktor, dan anda boleh bertanya apa sahaja. Ayuh, muat turun permohonan cepat!