Kesihatan

5 Gangguan Kongenital pada Bayi

, Jakarta - Bayi yang dilahirkan mempunyai risiko terkena gangguan kongenital atau dikenali sebagai kongenital. Keabnormalan kongenital ini berlaku semasa kelahiran disebabkan oleh dua perkara, iaitu faktor genetik dan bukan genetik.

Walaupun begitu, kadang-kadang beberapa kelainan kongenital tidak dapat dilihat ketika bayi dilahirkan, tetapi setelah beberapa waktu bayi dilahirkan. Kelainan kongenital pada bayi dapat berupa gangguan pertumbuhan dan perkembangan ketika bayi dilahirkan, yang menyerang aspek fizikal, intelektual, dan keperibadian.

Keabnormalan kongenital pada bayi juga boleh menyebabkan kecacatan jangka panjang, sehingga mempengaruhi kehidupan penghidapnya. Apa yang menyebabkan kemunculan gangguan ini belum pasti. Walaupun ada beberapa andaian yang boleh menjadi penyebabnya. Antaranya ialah faktor genetik, jangkitan, pengaruh persekitaran, dan kekurangan nutrisi.

Dalam beberapa jenis kelainan kongenital, pencegahan dapat dilakukan lebih awal. Langkah-langkah yang dapat diambil untuk mencegah terjadinya kelainan kongenital dapat berupa vaksinasi, merawat janin sebelum kelahiran, dan mengkonsumsi asam folat yang mencukupi.

Beberapa Kelainan pada Bayi

Berikut adalah beberapa kelainan yang mungkin terjadi pada bayi, iaitu:

  1. Spina Bifida

Spina bifida adalah salah satu jenis kelainan pada bayi. Spina bifida berlaku kerana terdapat celah di tulang belakang yang disebabkan oleh tulang yang tidak ditutup sepenuhnya. Tulang belakang yang berfungsi melindungi saraf tunjang tidak ditutup sepenuhnya. Penyakit ini boleh disertai oleh gangguan lain, seperti hidrosefalus.

  1. Harelip

Bibir sumbing juga termasuk dalam jenis kelainan pada bayi. Bibir sumbing berlaku apabila kedua-dua bahagian muka bayi tidak menyatu dengan betul di rahim, sehingga celah di bibir atau lelangit atau kedua-duanya. Pada kelainan bibir sumbing, kadang-kadang dapat dikesan ketika masih dalam kandungan dengan imbasan menggunakan alat.

  1. Penyakit Jantung Kongenital

Jenis kelainan lain pada bayi adalah penyakit jantung kongenital. Penyakit ini berlaku kerana kelainan pada struktur atau fungsi jantung bayi. Penyakit ini boleh menyebabkan gangguan aliran darah ke dan dari jantung yang boleh mengancam nyawa.

  1. Hydrocephalus

Hydrocephalus juga termasuk dalam jenis kelainan pada bayi. Hydrocephalus adalah gangguan otak yang mengakibatkan peningkatan cairan serebrospinal, yang mengakibatkan pelebaran ventrikel. Hydrocephalus dapat dilihat setelah bayi dilahirkan atau normal semasa lahir, tetapi pertumbuhan kepala cepat pada bulan pertama setelah kelahiran. Tekanan intrakranial yang tinggi dapat membuat penderita kehilangan selera makan, gangguan mata, dan hiperreflexia.

  1. Gastroskisis

Gastroschisis atau gastroschisis juga termasuk dalam jenis kelainan pada bayi. Gastroschisis adalah cacat lahir yang berlaku kerana pembentukan dinding perut yang tidak sempurna dan kemungkinan besar disebabkan oleh kelahiran pramatang. Penyakit ini adalah penyakit yang jarang berlaku. Gastroschisis kebanyakannya berlaku pada wanita hamil yang berumur di bawah 20 tahun.

Seorang bayi dengan gastroskisis akan mengalami usus keluar dari lubang di sisi pusar. Selain usus, organ lain termasuk perut dan hati juga dapat dikeluarkan dari badan kerana gangguan ini. Ini boleh membuat kelainan pada organ yang keluar dari tubuh apabila terdedah kepada jangkitan.

Itulah 5 kelainan kongenital pada bayi yang mungkin berlaku. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai penyakit kongenital ini, doktor dari sedia menolong. Komunikasi dengan doktor dapat dilakukan melalui Berbual atau Panggilan Suara / Video . Di samping itu, anda juga dapat membeli ubat-ubatan yang diperlukan dan pesanan akan dihantar terus ke rumah anda dalam satu jam. Ayuh, muat turun tidak lama lagi di Google Play atau App Store!

Baca juga:

  • Ketahui Mengenai Penyakit Bawaan Talasemia
  • Bukan Hanya Orang Dewasa, Bayi Boleh Mengalami Gangguan Jantung
  • Tetralogi Fallot, Gangguan Jantung pada Bayi yang Perlu Anda Ketahui