Kesihatan

Bolehkah orang dengan intoleransi laktosa masih minum susu?

, Jakarta - Kalsium adalah nutrien penting untuk kesihatan tubuh. Kandungan nutrien yang dapat menyokong kesihatan dan kekuatan tulang terdapat dalam susu atau produk tenusu, terutama susu lembu. Malangnya, ada sebilangan orang yang alah kepada susu atau tidak bertoleransi laktosa.

Keadaan ini adalah gangguan pencernaan ketika menghasilkan laktase yang dapat mencerna laktosa dalam susu. Sekiranya penghidap minum susu lembu, mereka boleh mengalami cirit-birit atau kesan lain seperti mual dan perut tidak selesa.

Gejala intoleransi laktosa biasanya bermula dalam masa 30 minit atau beberapa jam setelah memakan produk tenusu atau makanan lain yang mengandungi laktosa. Gejala biasa adalah:

  • cirit-birit.

  • kembung.

  • loya.

  • sakit perut.

  • kenyang di perut.

Gejala ini boleh berbeza bagi setiap orang. Ia juga bergantung pada keadaan kesihatan dan jumlah makanan dengan laktosa yang dimakan. Itulah sebabnya kebanyakan orang dengan intoleransi laktosa memilih untuk tidak minum susu untuk mengelakkan pelbagai kesan sampingan. Walau bagaimanapun, keperluan kalsium masih harus dipenuhi. Lalu, adakah masalah intoleransi laktosa membuat orang tidak dapat mengambil susu sama sekali?

Untuk mengelakkan timbulnya gejala intoleransi laktosa, lebih baik bagi penghidap untuk menghindari pengambilan susu, sama ada susu kambing atau susu lembu. Pesakit juga harus mengelakkan produk yang diproses seperti keju, ais krim, yogurt, hingga makanan yang mengandungi laktosa seperti kek, coklat, gula-gula, biskut, dan makanan lain.

Untuk mendapatkan nutrien dan kalsium yang sihat dalam susu, orang dengan intoleransi laktosa dapat memilih susu alternatif, seperti susu kedelai. Di samping itu, penghidap juga boleh mengambil makanan tambahan laktase yang dapat membantu proses memproses laktosa di dalam perut ketika memakan susu. Cuma, jangan memilih makanan tambahan secara sembarangan, dan mesti mengikut nasihat doktor.

Selain mencari alternatif tenusu lain, penderita juga dapat memenuhi keperluan kalsium harian mereka dari pengambilan makanan seperti sardin, salmon, makarel, kacang-kacangan seperti kacang kedelai, dan sayur-sayuran hijau seperti bayam, kubis, dan brokoli. Dengan memakan pelbagai jenis makanan ini, keperluan kalsium tetap dapat dipenuhi walaupun jarang atau tidak lagi minum susu.

Yogurt masih OK

Terdapat juga beberapa pakar yang berpendapat bahawa penggunaan yogurt sebenarnya tetap selamat bagi orang yang tidak bertoleransi laktosa. Sebabnya, walaupun kedua-duanya dibuat dari susu lembu, yogurt adalah produk turunan susu yang dihasilkan oleh bakteria baik yang disebut Streptococcus thermophilus dan Lactobacillus bulgaricus ia cenderung lebih mudah untuk dicerna oleh badan, terutamanya bagi orang-orang dengan intoleransi laktosa.

Selain itu, yogurt dianggap kaya akan vitamin, probiotik, dan riboflavin yang sangat baik untuk kesihatan, jadi sangat disarankan untuk dimakan setiap hari. Cara lain yang boleh dilakukan orang dengan intoleransi laktosa adalah dengan mengambil kefir. Sama seperti yogurt, kefir termasuk dalam produk probiotik yang dapat menyuburkan saluran pencernaan. K

Pengambilan kefir akan mendorong pencernaan laktosa yang lebih baik dan mencegah perut kembung. Cukup dengan mengambil setengah cawan dalam sehari, maka anda akan mendapat faedah kesihatan.

Itulah maklumat mengenai intoleransi laktosa. Sebaiknya elakkan susu dalam makanan anda. Anda juga mungkin dapat mengatasinya dengan cara lain berdasarkan perbincangan dengan doktor melalui aplikasi tersebut . Perbincangan dengan doktor di boleh dilakukan melalui Berbual atau Panggilan Suara / Video bila-bila masa dan di mana sahaja. Nasihat doktor boleh diterima secara praktikal dengan: muat turun permohonan di Google Play atau App Store sekarang.