Kesihatan

Memanjat tangga semasa mengandung, adakah ia selamat?

Jakarta - Hidup di rumah atau pangsapuri dua tingkat mengharuskan anda naik dan turun tangga dalam keadaan tertentu. Namun, semasa anda hamil, anda sering mendapat nasihat untuk tidak naik dan turun tangga, terutamanya ketika anda memasuki trimester kehamilan pertama dan ketiga. Sebenarnya, adakah benar wanita hamil tidak digalakkan menaiki tangga?

Ternyata, menaiki tangga tidak akan menjadi masalah ketika hamil selagi badan anda tetap seimbang. Tetapi pada bulan terakhir kehamilan, risiko jatuh akan sangat tinggi ketika anda naik dan turun tangga, kerana keadaan ini dapat membuat anda mengalami komplikasi berbahaya.

Memasuki kehamilan 37 minggu, janin akan turun ke pelvis, jadi lebih mudah bagi anda untuk bernafas. Walau bagaimanapun, kenaikan berat badan bayi pada usia kehamilan ini akan menyukarkan anda naik dan turun tangga. Oleh itu, jika anda harus naik dan turun tangga, naiklah satu demi satu perlahan-lahan dengan tangan di atas sokongan, dan terus bernafas seperti biasa.

Baca juga: Menaiki Tangga Boleh Menurunkan Keguguran?

Manfaat naik dan turun tangga semasa kehamilan

Sebenarnya, menaiki dan menuruni tangga adalah salah satu aktiviti fizikal yang menjadikan badan anda aktif semasa hamil. Aktiviti ini sama seperti berjalan atau bersenam. Bukan hanya itu, berikut adalah beberapa kelebihan menaiki tangga semasa mengandung:

  • Mengurangkan risiko preeklamsia. Kajian yang diterbitkan dalam jurnal darah tinggi, menjelaskan bahawa wanita hamil yang menaiki tangga mempunyai risiko preeklampsia yang berkurang. Kajian mendapati bahawa wanita hamil yang tidak aktif dapat menurunkan risiko preeklamsia sebanyak 29 peratus dengan menaiki satu hingga empat tangga.
  • Mengurangkan peluang menghidap diabetes kehamilan. Sementara itu, satu lagi kajian yang diterbitkan dalam jurnal Penjagaan Diabetes , menjelaskan bahawa menaiki tangga pada awal kehamilan mengurangkan kemungkinan terkena diabetes kehamilan, salah satu komplikasi kehamilan yang biasa. Walaupun begitu, anda masih perlu memperhatikan keadaan badan anda.

Baca juga: Sebab untuk melakukan senaman yang berat untuk dielakkan oleh wanita hamil

Petua untuk menaiki tangga dengan selamat semasa kehamilan

Untuk mengurangkan risiko jatuh ketika menaiki tangga, lakukan tangga pendakian yang selamat berikut semasa hamil.

  • Sentiasa berpegang pada setiap tangga naik atau turun;
  • Elakkan menaiki tangga ketika keadaan redup atau gelap;
  • Bangkit dengan perlahan dan tidak tergesa-gesa;
  • Beristirahatlah ketika anda merasa letih ketika menaiki tangga;
  • Elakkan menaiki tangga dalam keadaan basah atau licin;
  • Elakkan naik tangga jika anda memakai gaun yang terlalu panjang.

Sekiranya anda mengalami aduan setelah menaiki tangga, segeralah meminta doktor untuk mendapatkan rawatan pertama yang tepat. Gunakan aplikasinya untuk bertanya dengan pakar obstetrik atau membuat janji temu untuk rawatan di hospital terdekat. Pengendalian yang betul dapat mengelakkan risiko komplikasi.

Baca juga: Latihan untuk Wanita Hamil Trimester Pertama

Bilakah Mengelakkan Panjat Tangga Semasa Mengandung?

Memanjat tangga pada trimester pertama kehamilan adalah selamat, kecuali jika doktor menasihati anda untuk tidak melakukannya. Terdapat beberapa keadaan yang membuat anda tidak boleh menaiki tangga ketika hamil, seperti:

  • mengalami pendarahan;
  • Mempunyai tekanan darah tinggi atau rendah;
  • Sebarang keadaan perubatan, termasuk darah tinggi yang tidak terkawal dan gula darah yang tidak stabil yang boleh membuat anda merasa pening atau kehilangan keseimbangan.

Sekiranya anda tidak menghadapi masalah di atas, ini bermaksud bahawa naik dan turun tangga masih selamat dilakukan semasa mengandung. Namun, selalu ingat untuk menahan diri ketika naik atau turun tangga, jangan mendorong diri sendiri dan berhenti ketika badan anda merasa letih atau perut anda terasa sesak.



Rujukan:
MomJunction. Diakses pada tahun 2020. Mendaki Tangga Semasa Kehamilan: Bilakah Selamat dan Bilakah Harus Dielakkan?
Deirdre K. Tobias, et al. 2010. Diakses pada tahun 2020. Aktiviti Fizikal Sebelum dan Semasa Kehamilan dan Risiko Diabetes Mellitus Gestational. Penjagaan Diabetes 34 (1): 223-229.
Tanya K. Sorensen, et al. 2003. Diakses pada tahun 2020. Aktiviti Fizikal Rekreasi Semasa Kehamilan dan Risiko Preeklampsia. Hipertensi 41 (6): 1273-1280.