Kesihatan

Cara Penularan Penyakit Tuberkulosis yang Sering Diabaikan

Jakarta - Anda pasti biasa dengan tuberkulosis atau TB, bukan? Penularan penyakit tuberkulosis umumnya terjadi melalui udara, iaitu ketika penderita memercikkan lendir atau kahak ketika batuk atau bersin. Ketika itulah bakteria penyebab tuberkulosis keluar melalui lendir dan dibawa ke udara.

Kemudian, udara yang membawa bakteria akan memasuki tubuh orang lain melalui udara yang mereka hirup. Jenis bakteria yang menyebabkan tuberkulosis adalah: Mycobacterium tuberculosis . Bakteria pada umumnya menyerang paru-paru, walaupun dapat menyerang organ tubuh lain, seperti tulang belakang, kelenjar getah bening, kulit, ginjal, dan lapisan otak.

Baca juga: 4 Khasiat Ubi Keledek untuk Paru-paru yang Sihat

Penyebaran Tuberkulosis Bukan Sentuhan Fizikal

Harap diperhatikan bahawa penularan tuberkulosis tidak berlaku melalui sentuhan fizikal, seperti berjabat tangan atau menyentuh objek yang tercemar dengan bakteria yang menyebabkannya. Secara amnya, penularan tuberkulosis berlaku di ruangan di mana percikan dahak dalam jangka masa yang lama.

Itulah sebabnya, orang yang berisiko tinggi dijangkiti batuk kering adalah mereka yang sering bertemu atau tinggal di tempat yang sama dengan orang yang menghidap tuberkulosis. Contohnya, keluarga, rakan sekerja, atau rakan sekelas.

Walaupun begitu, pada dasarnya penularan tuberkulosis tidak semudah yang dibayangkan. Tidak semua orang yang menghirup udara yang mengandungi bakteria penyebab tuberkulosis akan segera menghidap penyakit ini.

Baca juga: Kerja Pejabat Diancam Kanser Paru-paru

Dalam kebanyakan kes, bakteria penyebab tuberkulosis dihirup dan kekal di paru-paru tanpa menyebabkan gejala atau menjangkiti orang lain. Bakteria biasanya berada di dalam badan sementara menunggu saat yang tepat untuk dijangkiti, iaitu ketika sistem imun lemah atau merosot.

Fasa Berjangkit Selepas Penyebaran Tuberkulosis Berlaku

Seperti dikatakan sebelumnya, setelah menyedut bakteria yang menyebabkan tuberkulosis, biasanya seseorang tidak akan segera jatuh sakit. Setidaknya ada dua fasa jangkitan yang terjadi setelah penularan tuberkulosis, yaitu:

1. Fasa Akhir

Fasa ini terjadi ketika tubuh sudah dihuni oleh bakteria penyebab tuberkulosis, tetapi sistem imunnya baik, sehingga sel darah putih masih dapat melawan bakteria. Ini menjadikan bakteria tidak dapat menyerang dan tubuh tidak dijangkiti tuberkulosis. Disifatkan oleh tidak adanya gejala yang muncul dan tidak dapat menjangkiti orang lain.

Walaupun begitu, bakteria yang masuk dan bersarang dapat aktif dan menyerang lagi pada bila-bila masa. Terutama ketika sistem imun lemah. Oleh itu, jika rawatan tidak dijalankan selama fasa pendam ini, risiko jangkitan tuberkulosis akan tetap tinggi.

Baca juga: Jangan Meremehkan Penyakit Paru-Paru Basah! Inilah ciri & petua untuk mencegahnya

2. Fasa Aktif

Fasa aktif berlaku apabila seseorang sudah menghidap tuberkulosis. Pada fasa ini, bakteria tuberkulosis aktif dalam tubuh, sehingga penghidapnya mengalami gejala tuberkulosis.

Selain itu, dia juga dapat menyebarkan penyakit ini kepada orang lain. Jadi, orang dengan tuberkulosis aktif disarankan untuk selalu memakai topeng, menutup mulut ketika batuk atau bersin, dan tidak meludah secara sembarangan.

Itulah dua fasa jangkitan tuberkulosis yang dapat terjadi setelah penularan. Sekiranya anda mengalami beberapa gejala tuberkulosis, seperti batuk selama lebih dari tiga minggu, batuk darah, demam, keringat sejuk pada waktu malam, dan penurunan berat badan yang drastik

Terutama jika ada orang di rumah atau di pejabat yang mempunyai simptom yang serupa, segera berjumpa doktor. Untuk menjadikannya lebih mudah, anda boleh muat turun permohonan untuk membuat temu janji dengan doktor di hospital.

Rujukan:
Pertubuhan Kesihatan Dunia. Diakses tahun 2020. Tuberkulosis.
Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit. Diakses pada tahun 2020. Tuberkulosis (TB). Bagaimana Penyebaran TB.
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Penyakit & Keadaan. batuk kering.