Kesihatan

Ketahui 6 Tanda-tanda Keputihan Tidak normal

Jakarta - Keputihan pada setiap wanita adalah keadaan normal. Biasanya, keputihan muncul ketika wanita memasuki masa subur mereka, sebelum haid, tekanan, keletihan, aktiviti seksual, kehamilan, dan menyusui.

Cecair pekat yang keluar dari Miss V juga mempunyai manfaat yang baik untuk kesihatan organ pembiakan. Tugasnya adalah untuk mengeluarkan sel mati dan bakteria di dalam badan. Dengan kata lain, keputihan menjaga vagina bersih dan bebas dari jangkitan.

Tanda-tanda keputihan yang tidak normal

Biasanya, keputihan jelas atau berwarna putih, seperti susu, tidak berbau, pekat dan melekit pada waktu haid, serta jelas, basah dan licin pada waktu ovulasi. Namun, jika anda mengalami keputihan yang berbeza, anda mungkin mengalami masalah kesihatan tertentu. Berikut adalah beberapa tanda keputihan yang tidak normal:

  • Perubahan Tekstur, Warna, dan Bau

Sekiranya keputihan yang keluar dari faraj mempunyai warna kekuningan dan mempunyai bau yang tidak menyenangkan, anda mungkin mengalami jangkitan faraj yang disebabkan oleh bakteria atau kulat. Jangan memandang rendah, segera tanyakan kepada doktor anda jika anda mengalami gejala ini supaya rawatan dapat dilakukan dengan segera.

Baca juga: Ketahui cara merawat keputihan yang berlebihan

Anda boleh menggunakan aplikasi untuk memudahkan soalan dan jawapan dengan pakar. Kemudian, doktor akan memberi anda preskripsi untuk melegakan simptom anda. Anda boleh membeli ubat secara langsung dalam resipi mengenai ciri-ciri penghantaran farmasi dalam aplikasi . Oleh itu, pastikan anda mempunyai muat turun aplikasinya, ya!

  • Miss V Gatal dan Menyakitkan

Selain tekstur, warna, dan bau, keputihan dikatakan tidak normal jika menyebabkan kegatalan dan kesakitan yang menjengkelkan. Ini boleh menjadi tanda bahawa terdapat masalah serius pada vagina. Jangkitan ragi boleh menyebabkan gatal, bengkak, dan sakit di sekitar vulva. Bukan hanya itu, Miss V yang terkena jangkitan yis juga akan merasa sakit ketika melakukan hubungan seks.

  • berbuih

Keputihan normal tentu tidak berbuih. Walau bagaimanapun, jika keputihan berbuih dan diikuti dengan bau yang tidak menyenangkan, ini bermakna anda menghidap trichomoniasis. Penyakit kelamin yang disebabkan oleh parasit yang disebut Trichomonasfaraj Ini menyebabkan keputihan berubah warna menjadi kuning atau kehijauan, berbuih, berbau tidak sedap, dan menjadikan faraj gatal dan sakit ketika membuang air kecil.

Baca juga: 3 Cara Mengatasi Keputihan Berbau Buruk

  • Miss V Bengkak

Berhati-hatilah jika anda mengalami gatal, gatal atau terbakar, kemerahan, dan bahkan bengkak pada vagina semasa keputihan, kerana keadaan ini adalah tanda-tanda vaginosis bakteria. Jangkitan Miss V yang ringan ini disebabkan oleh bakteria patogen dan boleh menyebabkan keputihan menjadi putih, kelabu, atau kuning, disertai dengan bau amis dan gatal.

  • Terdapat Titik Darah

Sekiranya anda mempunyai darah dalam keputihan, walaupun anda tidak haid pada waktu itu, anda mungkin menghidap penyakit kelamin. Ciri-ciri masalah kesihatan ini adalah keputihan berwarna kuning atau keruh disertai dengan sakit pelvis, pendarahan yang berlaku di luar kitaran haid, dan kencing yang tidak disedari.

  • Keradangan Pelvis

Keputihan yang mencetuskan komplikasi radang pelvis semestinya diperhatikan, kerana boleh menjadi tanda keputihan yang berbahaya. Penyakit kronik, seperti barah serviks dan barah endometrium juga dicirikan oleh keputihan berwarna coklat atau merah, disertai dengan sakit pelvis dan pendarahan vagina.

Baca juga: Biasa atau tidak, keputihan selepas bersalin

Itulah tanda-tanda keputihan yang tidak normal yang perlu anda perhatikan. Mulai sekarang, sentiasa perhatikan kesihatan saluran pembiakan badan, ya!

Rujukan:
WebMD. Diakses pada 2021. Keputihan: Apa yang Tidak normal?