Kesihatan

5 Kesalahan Umum Semasa Menggunakan Pembersih Tangan

Jakarta - Banyak negara mulai bersiap untuk menjalani baru normal di tengah-tengah pandemi korona (COVID-19), termasuk Indonesia. Pejabat, pasar, pusat membeli-belah, dan pengangkutan awam telah mula dibuka dan beroperasi kembali. Sudah tentu, masyarakat didorong untuk mematuhi protokol kesihatan yang ditetapkan oleh pemerintah, seperti memakai topeng, mencuci tangan dengan kerap, dan selalu siap pembersih tangan semasa dalam perjalanan.

Bercakap tentang pembersih tangan Ramai orang mungkin berfikir bahawa cecair antiseptik ini dan bukannya mencuci tangan kecemasan benar-benar dapat melindungi daripada kuman dan virus korona yang melekat di tangan mereka. Ya, andaian itu tidak salah, betul-betul, jika benar pembersih tangan digunakan dengan betul. Masalahnya, terdapat beberapa kesalahan yang biasa dilakukan semasa menggunakan pembersih tangan , sehingga menjadikannya tidak berkesan.

Baca juga: Mana yang lebih baik, mencuci tangan atau menggunakan pembersih tangan?

Cara Menggunakan Pembersih Tangan yang Tidak Betul

Segala-galanya perlu digunakan dengan betul, jika anda ingin merasakan manfaatnya. Ini juga berlaku untuk pembersih tangan. Sekiranya anda tidak menggunakannya dengan betul, anda tidak akan dapat merasakan keberkesanan yang dijanjikan. Nah, berikut adalah beberapa kesalahan biasa semasa menggunakan pembersih tangan , yang mungkin anda jarang sedar:

1. Gosokkan sahaja

Gunakan pembersih tangan bukan hanya mencurahkan beberapa tetes ke telapak tangan, kemudian gosokkannya dengan asal. Analogi sama seperti mencuci tangan dengan sabun dan air. Sekiranya anda membasahi tangan anda, gosokkannya dengan sabun, gosokkan sedikit dan kemudian bilas, adakah semua kuman yang melekat pada mereka akan bersih? Sudah tentu tidak.

Anda mungkin pernah mendengar nasihat yang diucapkan di mana-mana, mengenai pentingnya mencuci tangan dengan betul, bukan? Basuh tangan anda dengan air mengalir dan sabun (yang dikatakan lebih berkesan daripada pembersih tangan ) hanya perlu dilakukan sekurang-kurangnya 20 saat, dengan menggosok seluruh kawasan tangan, antara jari, dan kuku, jika anda ingin bebas sepenuhnya dari kuman.

Baiklah, menggunakan pembersih tangan walaupun begitu. Anda lebih baik tidak hanya menggosoknya. Dalam jurnal yang dikaji oleh rakan sebaya Penyakit Berjangkit yang Muncul , dikeluarkan oleh Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC), penggunaan pembersih tangan sekurang-kurangnya ia mesti dilakukan selama 30 saat, agar berkesan dalam mematikan virus korona yang melekat pada tangan.

Selama 30 saat penggunaan, pastikan anda menggosok seluruh kawasan tangan anda. Bermula dari tapak tangan, antara jari dan kuku, sehingga semua bahagian tangan basah dengan cecair pembersih tangan . Kemudian, jangan sentuh apa-apa sehingga pembersih tangan keringkan pada tangan.

Baca juga: Penting untuk Kesihatan, Inilah Cara Mencuci Tangan Dengan Betul

2. Gunakan semasa tangan anda kotor

Walaupun boleh membunuh kuman, pembersih tangan ia tidak akan berkesan jika anda menggunakannya ketika tangan anda kotor dengan sesuatu, seperti lumpur atau setelah makan dengan tangan anda. Oleh itu, jika anda berkebun atau melakukan sesuatu yang kotor oleh tangan anda, lebih baik anda mencuci tangan anda dengan sabun dan air sebagai gantinya.

3. Semasa Menyiapkan Bahan

Semasa anda menyediakan bahan di dapur, tangan anda pasti memegang banyak perkara. Contohnya, setelah memotong bawang dan kemudian memotong daging, kemudian memotong yang lain. Tangan yang kotor dari memegang bawang atau daging tidak boleh dibersihkan pembersih tangan , ya. Kerana, pembersih tangan malah boleh mencemarkan bahan makanan. Sekiranya anda memasak, basuh tangan anda dengan sabun dan air semasa anda ingin membersihkan tangan anda.

4. Terlalu Sering

Anda mesti menjaga kebersihan, berhati-hati dengan penularan virus korona, tetapi jangan berlebihan, sehingga anda sering menggunakannya pembersih tangan setiap peluang. Terutama jika anda belum menyentuh objek yang berpotensi terkena kuman, atau baru menggunakannya pembersih tangan setengah jam yang lalu.

Perlu diingat bahawa kuman boleh menjadi tahan atau tahan terhadap produk pembersih, termasuk pembersih tangan . Jadi, semakin banyak yang anda gunakan pembersih tangan , kemungkinan kuman lebih tahan terhadap alkohol dan agen pembersih yang terdapat di dalamnya.

Gunakannya pembersih tangan sekiranya perlu. Penting juga untuk diingat bahawa jika anda dekat dengan sumber air dan mungkin mencuci tangan, pilih mencuci tangan dan bukannya pembersih tangan . Kedua-dua WHO dan CDC mengesyorkan mencuci tangan dengan sabun dan air, kerana pembersih tangan sebenarnya hanya menyahaktifkan kuman, tidak membuangnya dari tangan.

Baca juga: Jarang Mencuci Tangan? Berhati-hatilah dengan 5 Penyakit Ini

5. Orang Sekitar Tidak Mematuhi Protokol Kesihatan

Berapa liter pembersih tangan yang anda gunakan, tidak akan menjamin anda bebas dari risiko dijangkiti COVID-19. Kerana, perlu diingat bahawa cara utama penularan virus korona adalah dari tetesan percikan ketika penghidap batuk, bersin, atau berbicara.

Gunakan pembersih tangan malah tidak akan berkesan untuk melindungi dari virus korona, jika orang di sekitar anda tidak mematuhi protokol kesihatan. Contohnya, dia tidak memakai topeng atau tidak menutup mulut dan hidung ketika bersin atau batuk.

Jadi daripada bergantung pada pembersih tangan Sudah tentu, menerapkan juga kebiasaan menjaga jarak fizikal dari orang lain dan meningkatkan gaya hidup sihat agar kekebalan terjaga. Sekiranya anda tidak sihat, segera berjumpa doktor di aplikasi , agar anda dapat segera mendapatkan nasihat rawatan terbaik.

Rujukan
CDC. Diakses pada tahun 2020. Tunjukkan Ilmu - Kapan & Cara Menggunakan Pembersih Tangan di Tetapan Komuniti.
Kesihatan yang Sangat Baik. Diakses pada tahun 2020. Cara Menggunakan Pembersih Tangan dengan Betul.