Kesihatan

Kenali Gejala dan Cara Mencegah Difteria yang boleh membawa maut

, Jakarta - Virus dan bakteria memang merupakan penyebab biasa yang boleh membuat seseorang sakit. Apabila gangguan itu telah menjangkiti badan, gangguan itu mula berfungsi. Salah satu penyakit yang boleh berlaku dan boleh membawa maut adalah difteria. Gangguan ini beberapa kali menyebabkan kes-kes besar.

Penyebaran yang berlaku melalui udara dapat disebarkan dengan mudah dari satu orang ke orang lain. Dinyatakan bahawa penyakit ini dapat mencatat kes baru setiap bulan, terutama tahun lalu. Oleh itu, anda mesti mengetahui simptom dan cara mencegah difteria agar senang diatasi. Inilah perbincangan mengenainya!

Baca juga: Mengapa Difteria Lebih Mudah Menyerang Kanak-kanak?

Gejala dan Cara Mencegah Difteria

Difteria adalah penyakit yang boleh menyebabkan ancaman serius terhadap kematian jika ia berlaku. Selain itu, selalu ada kes yang terjadi setiap bulan di provinsi di seluruh Indonesia. Salah satu kes yang berlaku di Sumatera Utara hingga Oktober 2019 menyatakan bahawa 17 orang positif difteria.

Dari jumlah tersebut, 3 daripadanya telah kehilangan nyawa. Sebenarnya, rekodnya selalu meningkat setiap tahun walaupun ada vaksin terhadap difteria. Oleh itu, anda mesti benar-benar mengetahui simptom difteria dan bagaimana mencegah penyakit ini. Dengan cara itu, gangguan itu tidak mudah menyerang anda.

Kemudian, apa itu difteria?

Difteria adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteria yang disebut Corynebacterium diphtheriae. Gangguan ini menyerang selaput lendir hidung dan tekak seseorang. Dalam kes yang jarang berlaku, penyakit ini juga boleh menyerang kulit. Gangguan ini termasuk dalam jenis penyakit serius yang sangat menular dan boleh membawa maut kepada penghidapnya.

Bakteria ini dapat merebak dengan sangat mudah, terutama pada seseorang yang tidak pernah mendapat vaksin difteria. Oleh itu, sangat penting untuk mengetahui bagaimana penyebarannya untuk mengelakkan difteria menyerang. Penghantaran juga dengan cara umum yang mudah, seperti:

  • Apabila seseorang menyedut udara yang mengandungi percikan air liur ketika seseorang bersin atau batuk.

  • Sentuhan langsung dengan bisul pada kulit penghidap. Biasanya penularan ini berlaku oleh orang yang tinggal di persekitaran yang kurang bersih.

  • Melalui barang-barang yang tercemar oleh bakteria, seperti tuala, peralatan makanan, dan lain-lain.

Selain penyebarannya yang mudah, bakteria ini juga boleh menyebabkan gangguan maut. Ini kerana bakteria menghasilkan toksin yang membunuh sel-sel sihat di kerongkong. Pada akhirnya, pengumpulan sel mati dapat membentuk lapisan kelabu di kerongkong. Toksin dari bakteria juga dapat menyebar ke aliran darah menyebabkan kerosakan pada jantung, buah pinggang dan sistem saraf.

Dengan mengetahui kesan yang boleh berlaku ketika penyakit ini menyerang, penting untuk memastikan anda dan orang di sekitar anda tidak mengalami gejala difteria. Di samping itu, cara mencegah difteria juga sangat penting untuk dilakukan.

Baca juga: Inilah Punca Wabak Difteria di Indonesia

Gejala Difteria

Secara amnya, diperlukan sekitar 2 hingga 5 hari untuk munculnya gejala difteria setelah memasuki badan. Tetapi sayangnya, kadang-kadang penyakit ini tidak menunjukkan sebarang gejala. Secara umum, difteria dapat dikenali dari gejala yang boleh timbul. Berikut adalah beberapa gejala yang boleh timbul:

  • Sakit kepala.

  • Demam dan menggigil

  • Sakit tekak dan ketika menelan.

  • Susah bernafas.

  • Badan terasa lemah.

  • Terdapat lapisan yang menutupi tekak dan amandel.

  • Leher bengkak (peluru).

Difteria adalah penyakit yang mematikan. Oleh itu, jika anda mempunyai pertanyaan mengenai gangguan ini, doktor dari sedia menolong. Di samping itu, anda juga boleh memesan imunisasi untuk difteria di beberapa hospital yang berfungsi oleh di talian . Mudah bukan?

Baca juga: Inilah sebab mengapa difteria mematikan

Pencegahan Difteria

Setelah mengetahui gejala difteria yang boleh berlaku, anda juga harus mengetahui cara mencegahnya. Dengan cara itu, badan anda benar-benar kuat apabila diserang oleh bakteria berbahaya ini. Hanya dengan menjaga kebersihan, dan makan makanan yang sihat tidak cukup untuk mencegah difteria.

Pencegahan difteria yang paling berkesan adalah dengan melakukan imunisasi. Persatuan Pediatrik Indonesia (IDAI) mengesyorkan imunisasi difteria lengkap sebagai pencegahan yang sesuai dengan usia. Berikut adalah pembahagian masa vaksin yang boleh dilakukan:

  • Umur kurang dari 1 tahun mesti mendapat 3 kali imunisasi difteria (DPT).

  • Kanak-kanak berumur 1 hingga 5 tahun dikehendaki mendapat imunisasi berulang untuk difteria 2 kali.

  • Kanak-kanak usia sekolah dikehendaki menerima imunisasi difteria melalui program BIAS untuk pelajar sekolah rendah (SD) kelas 1, kelas 2, dan kelas 3 atau kelas 5.

  • Selepas itu, imunisasi harus dilakukan setiap 10 tahun, termasuk untuk orang dewasa. Sekiranya anda belum melakukan imunisasi sepenuhnya, lakukan segera di kemudahan kesihatan terdekat.

ORI (Imunisasi Respons Wabak)

Di samping itu, untuk mencegah wabak difteria yang terjadi di Indonesia, pemerintah mengadakan program ORI atau imunisasi untuk menangani kejadian luar biasa di daerah-daerah yang sangat terkena kes difteria. Program ini diadakan di tiga provinsi yang mencatat kebanyakan kes difteria, yaitu DKI Jakarta, Jawa Barat dan Banten dari 2017 hingga 2018.

Dengan imunisasi dan ORI, pemerintah berusaha keras agar penyakit ini tidak menyebabkan kes baru. Walaupun begitu, peranan masyarakat sangat penting untuk kejayaan ini. Oleh itu, pastikan bahawa anda dan orang tersayang telah menerima imunisasi untuk mencegah difteria.

Rujukan:
IDAI. Diakses pada tahun 2020. Rayuan Idai untuk Meningkatkan Kesedaran mengenai Kes Difteria
CDC. Diakses pada tahun 2020. Difteria