Kesihatan

Kenali Diet OCD untuk Menurunkan Berat Badan

Jakarta - Ingin menurunkan berat badan dengan berdiet? Kuncinya bukan hanya mengurangkan pengambilan karbohidrat anda. Ternyata menguruskan waktu makan juga berkesan untuk mengurangkan berat badan, malah menjadikan anda berjaya mencapai berat badan ideal anda.

Di Indonesia, diet yang berkaitan dengan waktu makan ini pernah dipopularkan oleh Deddy Corbuzier. Nama diet dikenali sebagai Diet Corbuzier yang obsesif (OCD), atau diet OCD. Jadi, bagaimana diet OCD berfungsi?

Mempengaruhi Hormon Pertumbuhan

Dilaporkan dari Livescience, diet OCD dikenali sebagai program penurunan berat badan dengan berpuasa atau berpuasa berpuasa sekejap. Namun, puasa tidak sama dengan puasa Ramadan. Puasa dalam program diet OCD agak lama, iaitu 16 jam dan dibenarkan makan selama empat jam. Sepatutnya, selama empat jam itu, anda boleh makan banyak kalori sebagai persediaan untuk berpuasa.

Jangan terkejut jika badan anda akan merasa pening dan tertekan semasa menjalani diet OCD. Keluhan yang hanya berlaku pada minggu pertama, kerana tubuh masih menyesuaikan diri dengan perubahan diet ini. Anda juga perlu tahu, diet OCD bukanlah program diet untuk mengurangkan berat badan orang gemuk sahaja. Program diet ini juga dapat dilakukan oleh orang yang langsing, tujuannya adalah untuk membentuk badan yang lebih padat dan kenyang.

Baca juga: Badan Cergas Deddy Corbuzier

Nah, diet OCD ini berkaitan dengan hormon pertumbuhan manusia (HGH), yang merupakan hormon pertumbuhan badan. Apabila seseorang berumur 30 tahun, HGHnya hanya tinggal 50 peratus. Itulah yang menyebabkan kulit berkerut, rambut putih, dan badan cenderung lebih gemuk. Namun, menurut Deddy, dengan puasa minimum 16 jam, pengecutan HGH akan membalikkan arah, aka meningkat. Dia menambah, apabila HGH tinggi, badan akan lebih mudah dibentuk.

Apabila anda berpuasa tiga jam setelah makanan diserap oleh badan, tubuh memasuki fasa pasca-urut. Pada fasa ini, kadar gula mula turun. Nah, untuk memenuhi keperluan tenaga, tubuh akan menggunakan rizab tenaga yang dihasilkan di hati. Menurut Deddy, pola puasa yang dilakukannya selama empat bulan berturut-turut menjadikan lemak di tubuhnya berubah menjadi otot yang lebih mudah terbentuk.

Baca Juga : Berikut adalah fakta mengenai Diet Mayo untuk menjadikannya lebih berguna

Bukan Hanya di Indonesia

Diet OCD tidak hanya popular di Indonesia. Makanan yang serupa juga telah dikaji oleh pakar sejak 15 tahun yang lalu. Menurut pakar dari Salk Institute di San Diego, Amerika Syarikat makan terhad (TRF) atau waktu makan yang membolehkan seseorang makan seperti yang dikehendaki dengan mengikuti corak waktu yang dijadualkan mempunyai banyak faedah kesihatan.

Selain mengurangkan berat badan, program TRF juga diklaim dapat mengurangkan risiko diabetes. Kini, pakar ini masih menggunakan kaedah mengatur waktu makan seperti berpuasa dalam hidup mereka. Dia bersarapan pada pukul 07.00 dan makan malam pada pukul 19.00. Selain itu, di luar waktu, dia tidak makan makanan.

Baca Juga : Program Diet Yang Tepat Untuk Anda Yang Sibuk

Petikan The Washington Post, pakar mengalami beberapa perubahan pada tubuhnya. Setelah menggunakan kaedah TRF, berat badannya menurun, bahkan tekanan gula darahnya juga menurun secara drastik. Bukan hanya itu, sekarang dia tidur lebih nyenyak.

Pendapat lain disampaikan oleh pakar dari University of Alabama, Amerika Syarikat, yang mengadopsi program ini. Dia menggunakan makanan antara jam 8 pagi dan 2 petang lima kali seminggu. Menurutnya, 10 tahun ke depan para pakar akan menemui petunjuk yang jelas mengenai pola makan ini.

Jadi, adakah anda biasa dengan diet OCD? Sekiranya anda berminat untuk melakukannya, anda harus bertanya kepada doktor anda apakah kaedah diet OCD ini sesuai untuk kesihatan anda. Tidak sukar, sekarang ada aplikasi yang boleh anda gunakan pada bila-bila masa untuk bertanya kepada doktor.

Rujukan:

Sains Langsung. Diakses pada tahun 2020. Adakah Puasa Berselang-Seli Mempunyai Manfaat? Sains Cadangkan Ya.
Patterson, Ruth. E., et al. 2015. Diakses pada tahun 2020. Puasa Berselang dan Kesihatan Metabolik Manusia. Jurnal Akademi Pemakanan dan Dietetik 115 (8): p1203-1212.

Ganesan, K., et al. 2018. Diakses pada tahun 2020. Puasa Berselang: Pilihan untuk Gaya Hidup yang Lebih Sihat. Cureus 10 (7): e2947.

The Washington Post. Diakses pada tahun 2020. Menentukan Waktu Makan Anda Dapat Membantu Mengurangkan Berat Badan. Itulah yang Tampaknya Dilakukan pada Tikus.