Kesihatan

Anak yang jahil tidak bermaksud nakal, inilah yang harus anda lakukan

Jakarta - Berurusan dengan anak-anak yang jahil kadang-kadang sukar bagi sebilangan ibu bapa. Namun, apa yang mesti diingat adalah bahawa kanak-kanak yang jahil tidak bermaksud nakal, ya. Mungkin ada beberapa perkara yang membuatnya berkelakuan seperti itu. Baiklah, untungnya ada beberapa petua untuk ibu berhadapan dengan anak yang tidak tahu. Ayuh, cari yang berikut:

1. Jangan Label Sebagai "Bad Boy"

Apabila ibu harus menghadapi anak-anak yang tidak teratur, cerewet, atau nakal, beri mereka nasihat dan pemahaman. Daripada secara langsung memberikan gelaran "budak jahat" atau "budak jahat" kepada Si Kecil. Apa pun predikatnya, melabel anak-anak boleh menyebabkan masalah psikologi bagi mereka. Contohnya, mereka menjadi kurang yakin untuk berurusan dengan persekitaran mereka.

Bukan hanya itu, ketika ibu bapa melabel mereka, Little Ones secara tidak sedar akan terus mengingat predikat di dalamnya seperti di bawah sedar mereka. Hasilnya, mereka akan berfikir bahawa berubah menjadi anak yang lebih baik adalah membuang masa. Kemudian, jika ini berlaku, apakah penyelesaiannya?

Sekarang, daripada memberi mereka predikat tertentu, lebih baik memberi mereka pemahaman untuk tidak membuat kesalahan atau kejahilan itu. Berikan alasan yang mudah difahami oleh mereka, seperti menjelaskan bahawa salah laku adalah tindakan yang tidak terpuji.

Baca juga : Ketika Anak-anak Mula Minat Dengan Seks Yang Berlawanan

2. Beri Panduan

Sekiranya anak kecil anda yang merupakan anak yang tenang berubah menjadi anak yang tidak peduli, cubalah menyiasat apa yang menyebabkannya. Adakah mereka meniru tingkah laku ini dari kakak mereka atau anak-anak mereka yang lain? Adakah mereka melihatnya di televisyen? Atau adakah perubahan yang mencetuskan tingkah laku yang tidak baik, seperti menukar pengasuh atau memulakan sekolah?

Sekiranya ibu bapa menemui alasannya, cubalah beri panduan kepada anak. Contohnya, jika anak anda tertangkap membuli rakan-rakan atau adik-beradiknya, gunakanlah peluang untuk mengajarnya meminta maaf. Jangan bosan memberitahunya berulang kali mengenai tingkah laku yang sopan dan baik. Apa yang mesti dipertimbangkan, ibu tidak boleh memarahi mereka sehingga mereka dapat belajar mengawal tingkah laku mereka. Kerana memarahi tanpa memberi "bimbingan" sebenarnya mendorong anak itu untuk melakukannya lagi. Sebabnya, mereka tidak memahami sebab mengapa tindakan itu salah dan mengapa mereka harus dimarahi kerana melakukannya. Jadi, memberi bimbingan yang betul kepada anak-anak lebih baik daripada memarahi.

Baca juga : 5 Rutin yang Meningkatkan Kecerdasan Kanak-kanak

3. Jadilah Contoh yang Baik

Ibu bapa adalah orang terdekat yang boleh menjadi teladan kepada anak-anak. Sekiranya anda ingin anak anda membesar menjadi orang yang baik dan rendah hati, maka perbaiki dulu sikap dan pasangan anda. Tujuannya jelas, untuk menjadi contoh bagi mereka. Ingat, tanpa latihan, teori tidak akan menjadi kenyataan. Begitu juga dalam kes ini. Sekiranya anda hanya menasihati mereka tanpa memberikan contoh yang konkrit, hasilnya akan menjadi nol.

Jangan lupa, nama mereka juga anak-anak, jadi jangan terkejut jika mereka selalu meniru apa yang mereka lihat. Sekiranya mereka melihat tingkah laku yang tidak terpuji, kemungkinan anak-anak akan bersikap seperti itu.

4. Tetapkan Peraturan Yang Ketat

Sekiranya kebodohan anak telah memasuki tahap yang tidak dapat ditoleransi lagi, ibu bapa dapat menanganinya dengan menetapkan peraturan yang ketat, atau bahkan dalam bentuk sekatan. Kadang kala, cara membuat anak patuh memang boleh diambil dengan cara ini. Namun, tentu saja sanksi ini tidak bermaksud hukuman badan. Kerana sebenarnya tidak ada pakar yang setuju untuk menggunakan hukuman badan untuk mendisiplinkan anak-anak. Sebaliknya, hukuman ini akan menjadikan mereka menjadi agresif dan berkembang menjadi orang yang pendendam.

Sebagai alternatif, ibu boleh mengemukakan saksi bukan fizikal. Contohnya, jika anda menggunakan waktu belajar dari jam tujuh hingga lapan pada waktu malam, tetapi si kecil sebenarnya sibuk dengan anda permainan video, kemudian beri mereka sekatan dengan mengambil alat yang. Dengan cara itu, mereka perlahan-lahan akan memahami untuk menyelesaikan tanggungjawab mereka terlebih dahulu, sebelum mendapat hak mereka.

Baca juga : Petua Bijaksana untuk Menguruskan Penggunaan Alat pada Kanak-kanak

Anak kecil anda mempunyai aduan perubatan dan mahu membincangkannya secara langsung dengan doktor? Betapa mudahnya, anda boleh terus bertanya kepada doktor melalui permohonannya . Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , anda boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun aplikasi sekarang di App Store dan Google Play!