Kesihatan

3 Masalah Psikologi Yang Menyebabkan Mati Pucuk

, Jakarta - Mati pucuk atau disfungsi ereksi adalah keadaan ketika Mr. P tidak dapat mengeras walaupun terdapat rangsangan seksual. Terdapat beberapa faktor yang menyebabkan masalah mati pucuk, iaitu faktor psikologi dan faktor fizikal. Sebenarnya, yang paling teruk boleh disebabkan oleh dua faktor ini.

Kesihatan fizikal seseorang sebenarnya juga mempengaruhi masalah mati pucuk ini. Sekiranya seseorang mempunyai badan yang kurang cergas, kemungkinan masalah ini akan mempengaruhi fungsi seksual seseorang. Namun, jika keadaan fizikal seseorang dalam keadaan sihat, fungsi seksual akan berjalan seperti biasa.

Baca juga: 5 Kedudukan Seks untuk Lelaki Bersaiz Kecil

Bukan hanya masalah fizikal, psikologi juga dapat membuat seseorang mengalami disfungsi ereksi atau masalah mati pucuk. Masalah psikologi ini adalah jenis masalah yang tidak mudah disembuhkan dan diklasifikasikan sebagai masalah yang paling sukar kerana tidak semua masalah psikologi dapat dijumpai sebagai punca. Faktor psikologi bertanggungjawab untuk hampir 20 peratus kes masalah seksual bagi lelaki.

Ya, pelbagai jenis masalah yang mempengaruhi emosi seseorang sebenarnya boleh menjadi pencetus gangguan seksual lelaki. Kerana masalah yang membebani fikirannya akan mempengaruhi perjalanan proses ereksi.

Berikut adalah jenis masalah psikologi yang boleh mencetuskan disfungsi ereksi:

  • Kemurungan

Apabila seseorang tertekan, tentu saja, keadaan ini akan mempengaruhi kualiti fizikal dan psikologi seseorang. Dalam keadaan tertekan, seseorang tidak akan dapat menerima rangsangan seksual dengan betul, jadi penyakit psikologi sangat mudah membuat seseorang mengalami disfungsi ereksi atau mati pucuk. Rawatan melalui ubat kadang-kadang juga memberi kesan buruk terhadap kesihatan seksual seseorang yang mengalami kemurungan. Dadah sebenarnya boleh menjadikan mati pucuk lebih kuat.

  • Kebimbangan Berlebihan

Biasanya, apabila mengetahui gejala yang tidak sesuai untuk fungsi seksual, seseorang akan mengalami perasaan kegelisahan yang berlebihan. Keadaan ini membuatkan lelaki kadang-kadang enggan melakukan hubungan seks kerana merasa cemas kerana tidak dapat melakukan hubungan seks dengan betul. Sebenarnya, kegelisahan yang berlebihan seperti ini kadang-kadang menjadikan lelaki tidak dapat menerima rangsangan dengan betul.

Ereksi boleh berlaku kerana ia bermula dari rangsangan yang diterima dengan baik oleh otak, dan kemudian akan diteruskan oleh organ lain yang turut serta dalam mencapai orgasme. Lebih baik mempersiapkan diri dengan baik ketika hendak melakukan hubungan seks dengan pasangan anda dan berehat secukupnya, sehingga keadaan fizikal menjadi segar dan hubungan intim menjadi menyenangkan.

  • Rasa Bersalah yang Berpanjangan

Apabila pasangan anda mengadu bahawa anda tidak merasa puas semasa berhubungan seks, tentu ini akan membuat anda merasa bersalah dan kurang yakin ketika melakukan hubungan seks. Anda harus mengelakkan perasaan ini kerana ia akan mempengaruhi keadaan psikologi anda dan bahkan menjadikan keinginan seks anda akan berkurang.

Bercakap mengenai keadaan anda dengan pasangan anda adalah penyelesaian terbaik untuk masalah ini. Di samping itu, persiapkan diri anda ketika anda akan melakukan hubungan seks. Berkomunikasi dengan pasangan anda perkara-perkara yang membuat dorongan seks anda berkurang.

Baca juga: 7 Perkara Ini Terjadi Pada Tubuh Semasa Hubungan intim

Sekiranya anda mempunyai masalah mengenai aktiviti seksual anda dengan pasangan anda, anda boleh bertanya kepada doktor melalui aplikasi tersebut . Ayuh, muat turun permohonan melalui App Store atau Google Play sekarang!