Kesihatan

Bagaimana Rabies Mempengaruhi Manusia?

Jakarta - Memiliki binatang peliharaan dapat membuat anda merasakan beberapa manfaat kesihatan, seperti membuat anda lebih aktif dan banyak bergerak dan dapat mengurangkan tahap kemurungan.

Baca juga: 4 Fakta Mengenai Rabies pada Manusia

Anda juga harus memperhatikan kesihatan haiwan peliharaan anda agar keadaan kesihatannya sentiasa optimum dan mengelakkan pelbagai masalah kesihatan pada haiwan peliharaan, salah satunya adalah rabies.

Penularan Rabies ke Manusia

Rabies adalah penyakit yang dikenali dengan istilah lain, iaitu anjing gila. Rabies memang boleh disebarkan dari anjing melalui gigitan, calar atau pendedahan langsung kepada air liur anjing dengan rabies. Walaupun dikenali sebagai penyakit anjing gila, sebenarnya rabies dapat menular oleh haiwan lain seperti kucing, monyet, musang, dan juga arnab.

Pada manusia, virus rabies menyerang bahagian otak dan sistem saraf. Virus rabies dijumpai di dalam air liur haiwan dengan rabies. Penularan tidak melalui kulit. Virus rabies tidak dapat masuk melalui kulit yang sihat. Manusia boleh dijangkiti virus rabies apabila luka di badan bersentuhan langsung dengan air liur binatang yang gegabah.

Bukan hanya luka terbuka, gigitan haiwan atau calar binatang yang tercemar dengan virus rabies juga merupakan cara menyebarkan virus rabies dari haiwan ke manusia. Virus rabies yang memasuki tubuh manusia, dapat merebak ke seluruh badan melalui saluran darah.

Virus rabies yang sampai ke otak berkembang dengan cepat, menyebabkan radang otak. Lebih buruk lagi, penyebaran virus rabies lebih cepat apabila seseorang digigit atau digores oleh haiwan yang dijangkiti rabies di leher atau kepala.

Baca juga: Hati-hati dengan Gigitan Anjing Rabies, Ketahui Tahap Gejala

Ketahui Gejala Rabies pada Manusia

Seseorang yang menghidap rabies tidak langsung mengalami gejala rabies. Virus rabies bertindak balas di dalam badan sekitar 4-12 minggu setelah seseorang terkena virus rabies. Namun, setelah tempoh inkubasi berakhir, gejala lain yang mungkin dialami oleh seseorang yang terdedah kepada virus rabies, seperti demam, kelemahan, kesemutan di beberapa bahagian badan, sakit kepala, mengalami kesakitan dan nyeri yang teruk di kawasan tanda gigitan dan peningkatan perasaan cemas.

Gejala awal rabies serupa dengan selesema. Sekiranya anda sudah mengalami gejala seperti kekejangan otot, gangguan tidur, halusinasi, pengeluaran air liur yang berlebihan, sesak nafas, kesukaran menelan, dan hiperaktif, anda harus segera dirawat. Gejala ini adalah tanda bahawa virus rabies telah menyerang dengan teruk. Anda boleh membuat pemeriksaan di hospital terdekat dan membuat temu janji dengan doktor secara dalam talian melalui aplikasi .

Ikuti Pencegahan Penyebaran Rabies

Penularan virus rabies dapat dicegah dengan beberapa cara, salah satunya adalah menjaga kesihatan haiwan kesayangan anda. Kami mengesyorkan agar anda melakukan pemeriksaan rutin pada haiwan peliharaan dan memvaksinasi haiwan peliharaan agar haiwan tidak mendapat rabies. Bukan hanya itu, anda perlu menerima vaksin rabies sebelum melakukan aktiviti dengan haiwan yang boleh meningkatkan risiko dijangkiti rabies.

Baca juga: Mengenal Lebih Lanjut mengenai Vaksin Rabies pada Manusia

Elakkan bersentuhan langsung dengan haiwan yang menyebarkan rabies kepada manusia. Tidak ada yang salah dengan mengetahui tanda-tanda binatang yang menderita rabies, seperti berbuih di mulut, menyerang orang dengan mudah, kelihatan takut, dan tidak mempunyai selera makan untuk mengelakkan hubungan langsung dengan haiwan itu.

Rujukan:
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2019. Rabies
Berita Perubatan Hari Ini. Diakses pada tahun 2019. Apa yang Perlu Anda Ketahui Mengenai Rabies