Kesihatan

Hati-hati, pengambilan antidepresan boleh mempengaruhi tekanan darah

Jakarta - Tidak sedikit orang yang berusaha mengatasi gangguan kecemasan dan kemurungan melalui ubat-ubatan. Bagi anda yang ingin menggunakan kaedah ini, rasanya anda perlu berhati-hati. Oleh kerana ubat antidepresan adalah ubat keras, jadi penggunaannya mesti berada di bawah pengawasan doktor. Pakar mengatakan, salah satu kesan antidepresan ini boleh mempengaruhi tekanan darah seseorang.

Mengambil masa yang lama

Mengatasi gangguan kegelisahan, kemurungan, dan masalah mental lain melalui ubat-ubatan memang cukup berkesan. Untuk kes kemurungan itu sendiri, biasanya doktor akan menetapkan jenis kelas ubat antidepresan perencat pengambilan selektif serotonin (SSRI) dan perencat pengambilan serotonin norepinefrin (SNRI).

Apa yang anda perlu ketahui, ubat antidepresan ini tidak berfungsi dalam sekelip mata. Menurut pakar, orang yang mengalami gangguan mental hanya akan merasakan peningkatan atau perubahan dalam keadaan psikologi mereka, tidak lebih dari satu bulan setelah memulakan rawatan dengan antidepresan. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, ubat ini juga hanya dapat berfungsi setelah empat atau enam bulan jika orang yang mengalami gangguan mental memiliki gaya hidup yang tidak menyokong proses penyembuhan.

Baca juga: Inilah sebabnya mengapa wanita lebih kerap mengalami kemurungan

Sekiranya mereka merasakan perubahan menjadi lebih baik, mereka tidak segera dinasihatkan untuk menghentikan rawatan. Mungkin mereka akan dinasihatkan untuk memakannya selama beberapa bulan ke depan, bergantung pada keadaan dan tahap gangguan mental.

Mencetuskan Hipertensi dan Gangguan Jantung

Masalahnya ialah pengambilan ubat antidepresan untuk waktu yang lama atau tanpa kawalan doktor boleh memberi kesan negatif kepada keadaan fizikal. Macam mana boleh jadi? Nah, menurut sebuah kajian penggunaan ubat ini dalam jangka panjang cenderung meningkatkan tekanan darah dan risiko hipertensi. Pakar mengatakan, kesan sampingan antidepresan ini lebih cenderung dialami oleh seseorang yang sebelumnya mempunyai sejarah penyakit jantung.

Cara kerja ubat antidepresan ini akan mengubah tindak balas badan seseorang terhadap bahan kimia di otak. Sebagai contoh, serotonin, norepinefrin, dan dopamin juga dapat meningkatkan tekanan darah. Menurut penyelidikan di Pusat Perubatan Universiti VU di Amsterdam, Belanda, kemurungan itu sendiri tidak mencetuskan peningkatan tekanan darah badan. Walau bagaimanapun, ubat-ubatan yang digunakan untuk mengatasi kemurungan sebenarnya boleh menyebabkan sebaliknya, malah meningkatkan tekanan darah.

Pakar mengatakan, kemurungan sebenarnya berkaitan dengan tekanan darah rendah. Walau bagaimanapun, apabila orang yang mengalami kemurungan mengambil antidepresan seperti antidepresan trisiklik, kesannya cenderung meningkatkan tekanan darah dan risiko hipertensi.

Baca juga: Perkara yang Perlu Tahu Mengenai Kemurungan pada Remaja Perempuan

Bukan hanya itu, kesan sampingan ubat antidepresan ini juga boleh mencetuskan rasa mual, pening, gemetar, dan berpeluh. Nasib baik, kesan sampingan ini akan hilang sendiri dalam beberapa hari. Selain itu, ubat ini juga dapat membuat anda mengalami insomnia, panik, kegelisahan, kenaikan berat badan, dan kehilangan keinginan seksual.

Dari Strok hingga Maut

Kerana keparahan ubat ini, para pakar sering mendesak seseorang untuk tidak mengambil ubat antidepresan secara sembarangan. Berdasarkan kajian yang diterbitkan dalam jurnal Psikoterapi dan Psikosomatik, seseorang yang mengambil antidepresan 14 peratus lebih mungkin mengalami masalah kardiovaskular. Contohnya, seperti strok dan serangan jantung.

Di samping itu, terdapat juga penyelidikan dari Universiti McMaster, Kanada, yang akan membuat anda berfikir dua kali sekiranya anda ingin mengambil ubat ini tanpa pengawasan doktor. Berdasarkan penyelidikan ini, para pakar mengatakan pengambilan antidepresan dapat meningkatkan risiko kematian hingga 33 persen. Macam mana boleh jadi?

Ternyata pengambilan ubat ini dapat mengelakkan sebilangan organ utama berfungsi dengan baik dan baik. Sebagai contoh, ubat ini dapat menyekat penyerapan serotonin, bahan kimia yang sangat penting yang digunakan jantung, paru-paru, hati, dan ginjal dari aliran darah badan.

Baca juga: 5 Makanan Yang Membuat Kemurungan Lebih teruk

Walau bagaimanapun, terdapat juga kajian yang membantah perkara ini. Di tempat lain, ada pakar yang mengatakan bahawa antidepresan sebenarnya dapat menyelamatkan nyawa dengan mengurangkan gejala kemurungan. Pakar mengatakan, antidepresan tidak berbahaya bagi orang yang mempunyai sejarah penyakit kardiovaskular dan diabetes.

Walaupun begitu, bagi anda yang ingin mengambil ubat antidepresan, anda harus terlebih dahulu berbincang dengan doktor anda. Tujuannya adalah agar masalah gangguan jiwa dapat diselesaikan dengan baik tanpa menyebabkan kesan sampingan yang membahayakan tubuh.

Anda juga boleh kamu tahu bincangkan masalah di atas dengan doktor melalui aplikasi. Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , anda boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!