Kesihatan

Sandra Dewi melahirkan secara normal, ini adalah cara merawat jahitan

Jakarta - Berita gembira kali ini datang dari seorang pelakon, Sandra Dewi, yang baru saja mengumumkan kelahiran anak keduanya pada hari Selasa (10/9) semalam. Anak kedua, bernama Mikhail Moeis, dilahirkan secara faraj, yang lebih dikenali sebagai kelahiran vagina.

Baca juga: Yang Perlu Anda Ketahui Sekiranya Anda Mempunyai Penghantaran Biasa

Tidak hanya melahirkan melalui pembedahan caesar, kelahiran anak yang dilakukan secara normal dapat menyebabkan terkoyak di kawasan perineum atau di sekitar faraj dan dubur. Walaupun vagina dan perineum cukup elastik, masih ada kemungkinan bayi memerlukan saluran keluar yang lebih besar. Keadaan ini menyebabkan terkoyak di kawasan perineum sehingga ibu memerlukan jahitan.

Bagaimana keadaan air mata perineal semasa melahirkan?

Secara amnya, kebanyakan wanita mengalami air mata semasa kelahiran vagina. Namun, air mata yang berlaku tidak terlalu parah. Lebih baik mengetahui tahap-tahap yang terjadi di kawasan perineal yang koyak, yaitu:

1. Tahap 1

Pada peringkat ini, koyakan yang berlaku tidak memerlukan jahitan.

2. Tahap 2

Umumnya, wanita yang melahirkan mengalami air mata tahap kedua. Air mata yang berlaku pada peringkat kedua biasanya berlaku lebih dalam di kawasan otot dan kulit. Proses jahitan membantu ibu pulih dengan lebih cepat, tetapi jika ibu memilih untuk menyembuhkan luka tanpa jahitan, ia akan memakan masa lebih lama.

3. Tahap 3

Air mata yang dikategorikan pada tahap ketiga pasti dijahit untuk memulihkan keadaan ibu. Air mata yang berlaku merangkumi kulit dan otot perineum.

4. Tahap 4

Tahap keempat adalah keadaan terkoyak yang paling teruk tetapi jarang berlaku pada ibu semasa proses kelahiran. Biasanya, air mata tahap 4 berlaku apabila air mata cukup mendalam dan menutupi otot dubur. Sudah tentu keadaan ini memerlukan jahitan agar keadaan ibu dapat pulih dengan cepat.

Baca juga: Melahirkan secara normal, Elakkan Ini Semasa Mendorong

Ibu tidak perlu risau, air mata di tahap 3 dan tahap 4 jarang berlaku pada wanita yang sedang bersalin. Mengurut perineum beberapa minggu sebelum kelahiran dapat mengurangkan risiko air mata perineum semasa bersalin. Urut pada perineum meningkatkan keanjalan perineum. Anda juga boleh menggunakan aplikasinya untuk bertanya kepada doktor secara langsung mengenai mencegah air mata perineum semasa bersalin.

Terdapat beberapa keadaan yang meningkatkan risiko ibu terkoyak semasa kelahiran vagina, seperti kelahiran bayi pertama, bayi dengan berat lebih dari 4 kilogram, bayi breech, dan proses kelahiran dengan bantuan forceps.

Ini adalah cara merawat jahitan dalam kelahiran normal

Menjaga jahitan tetap bersih mengurangkan risiko jangkitan pada luka jahitan. Tidak hanya menjaga kebersihan jahitan, Anda harus selalu mandi 2 kali sehari untuk mengelakkan kotoran yang melekat dan dapat menyebabkan jangkitan.

Baca juga: Tonton Ini Selepas Bersalin Biasa

Jangan lupa menukar pad secara berkala. Basuh tangan sebelum menukar alas agar tangan sentiasa bersih dan bebas daripada kuman atau bakteria. Tidak ada salahnya menanggalkan seluar anda dari semasa ke semasa dan meninggalkan jahitan untuk membiarkan angin bertiup dan kering lebih cepat.

Elakkan memakai seluar dalam yang terlalu ketat semasa pemulihan. Menggunakan seluar yang longgar membantu peredaran udara untuk jahitan. Perbanyakkan pengambilan air setiap hari dan makanan yang kaya dengan protein untuk memudahkan pencernaan dan mengelakkan sembelit.

Rujukan:
Keluarga yang Sangat Baik. Diakses 2019. Cara Merawat Perineum Anda Selepas Melahirkan
Pusat Bayi. Diakses pada 2019. Jahitan, Sakit dan Lebam Selepas Kelahiran